BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, April 12, 2021

Ramadhan Kareem 1442H-2021M

Masa terus berlalu, hari demi hari..
Bulan demi bulan..

Direnung kembali kalimah agung..

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (Al-Baqarah : 183)

Alhamdulillah bulan dinanti sudah tiba.
Hadirnya dirai, ibadah berganda.
Perbaiki diri, mardhatillah dicari.
Doa dan harapan, insan Rabbani.
Kerana RahmatNya kita kehendaki.
Husnul khatimah dambaan kini.

Ramadhan Kareem ya isdiqa-i!



Semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari tahun yang pernah kita lalui 💐..


Sunday, April 04, 2021

Nak jadi orang baik!

Jadi orang baik..
Itulah kan sebenarnya impian semua orang. 

Kayangan sangatkah impian nak menjadi baik..
Memang la sebab ganjaran orang baik itu syurga, indah yang tak terkhabar indahnya. 

Fitrah manusia tu sebenarnya baik..
Dia dicorakkan oleh ibubapa, kawan, persekitaran.

Cuma musuh tersembunyi akan ada..
Nafsu sendiri
Orang berdekatan
Persekitaran

Jadi bila musuh mendominasi, kebaikan pun menjauhkan diri..

Struggle is real..

Nak jadi muslim dan muslimah ada cabaran
Nak jadi anak soleh dan solehah ada cabaran
Nak jadi suami isteri yang baik ada cabaran
Nak jadi ibubapa mithali ada cabaran
Nak jadi rakan yang baik ada cabaran
Nak jadi bos, pakar khudwah hasanah ada cabaran
Nak jadi pekerja yang jujur, amanah ada cabaran

Ramai kita lihat dulunya baik bertukar 45 darjah, 90, 180 hatta 360 darjah.

Ya.. Mungkin kelihatan dia berjaya memiliki status kejayaan, tapi kebaikannya hilang..

Berapa ramai yang dulunya di bawah, baik orangnya, bila atasan sudah tajam taringnya.. Bukanlah Harimau Malaya yang kita banggakan. 

Kerana itu, memilih sesuatu untuk kehidupan..
Pentingnya lihat siapa 'penyokong kita', suasana yang akan sambut kita..

Adakah kita menongkah arus, mampukah kita bawa kebaikan..
Larutkah kita dalam arus?
Jika hanyut, mengapa teruskan.. 

Jika mampu silakan, pegang panduan. Pasakkan keyakinan dengan Al-Quran, Hadith.. Cari sahabat baik.. Jangan lupa diri. Jadilah orang baik-baik dalam pekerjaan.

Wednesday, March 03, 2021

Vaksin Covid Dos Pertamaku

Alhamdulillah untuk hari ini.
Semua nak sihat kan. Kami pun nak juga.

Hari ni hari saya menerima vaksin Covid-19 dos pertama. Alhamdulillah masih sihat. 




Nak elak dari mendekati yang sakit bukanlah pilihan kami. Kerana itu kerja kami. Jadi inilah antara langkah penjagaan diri di kala darurat wabak ini. 

Doakan lebih ramai frontliners dan semua rakyat Malaysia diberi vaksin. 

Ini usaha mencegah dan mengawal penularan..
Semoga Allah pandang usaha ini dan lindungi kita dari wabak Covid. Ameen.


Friday, July 17, 2020

Sanah Helwah Hana

...Allah is alwayz with us...

Sanah Helwah Iman

...Allah is alwayz with us...

Kami doakan Iman menjadi anak solehah, muslehah dan berjaya dunia akhirat.

Sunday, June 14, 2020

Kita Semua Frontliners

...Allah is alwayz with us... Kita usaha jaga kita semua..

Masa terlalu singkat. Namun harapan masih ada. Cahaya akan muncul jua. Mari terus menjaga..
Kita semua ada keluarga kan.. Jadi jagalah.. Bunda pun ada keluarga.

Alam mendamaikan..

...Allah is alwayz with us... Mencari kedamaian..

Sanah Helwah Nuha

Alhamdulillah. 09.06.2020 Cahaya mata pertama sudah 7 tahun usianya.

Doakan menjadi anak solehah dan muslehah.. Membantu ummah di masa kini dan hadapan.. InsyaAllah syurga tempat kami kembali.

Sunday, May 03, 2020

Mini Burn Cheese Cake

Alkisah ada yang teringin. Jadi diusahakan la barang dan Bunda pun masak lah. Nak test power air fryer membaking. Selalu kami air fryer untuk bahan yang nak digoreng. Ok. Terimalah kek pertama di dalam air fryer. Syukur ada kertas comel roti. Loyang kita muat. ✨Mini Burn Cheese Cake✨ Cream Cheese 225g (dikeluarkan awal dari peti supaya lembut) Gula Kastor 70g 1 biji kuning telur 2 biji telur penuh 1 sudu kecil esen vanila 115g whiping cream 1 sudu besar tepung naik sendiri/kek ditapis terus ke dalam bekas (saya guna tepung blue key) Satukan semua bahan di dalam bekas mengikut turutan yang ditulis. Gaulkan setiap bahan selepas ditambah bahan baru. Pastikan kacau/whist hingga sebati. Nak blend pun boleh🤗

Acuan boleh dimasukkan ke dalam loyang saiz 6 inci atau kertas roti kecil untuk digunakan dalam air fryer Nak bakar guna oven boleh. 200 darjah selama 50 minit. Boleh la kome kurangkan ke masa kalau tal suka nampak hangit terlajak. Tapi nama pun burn cake kak☺️ Saya bakar guna Twin Turbo Star Philips Air Fryer dengan suhu 180 darjah selama 20 min. Saya pun buat acah acah brown je. Kalau hitam sangat anak saya tak makan atas tu, dipisahkana pula. Alhamdulillah.. Lepas berbuka puasa, licin semua kek😂 sikit pun anak tak tinggalkan.

Saturday, March 28, 2020

Covid 19 : Wabak Baru Untuk Ditangani Bukan Disalahi.

Mercov? Nipah? SARS? Covid19? Dari mana dan siapa la tukang sebar ni kan? Tujuan mencari tahu untuk mencari solusi. Kita contact tracing untuk masalahah umum. Wabak ni Allah nak bagi kita belajar, belajar untuk tangani masalah bukan maki hamun. Biarlah dirancang, atau muncul tiba-tiba, apa kesannya untuk langkah awal ini? Yang sihat pasti tak mahu dijangkiti dan mati kan? Orang jiwa besar, lihat peluang dan usaha mencegah, membendung dan merawat. Merasai hikmah di sebalik dijangkiti dan berbuat baik ketika masih sempat. Orang jiwa kecil, mencari salah sambil senam jari. Kalau dijangkiti, rasa salah orang bukan diri, lepas tu tak kisah tolong sebar sana sini. Datang klinik cerita pun belit sana sini. Ketika inilah kita boleh lihat bukan salah bangsa, bukan salah agama.. Tapi individualistik dan ketuhanan egois yang mengakar dalam diri. Kalau kita asyik salahkan orang.. Budak lagi bijak bertanya soalan.. 'Covid19 ni Allah yang jadikan ke?' Siapa boleh jawab? Nah, dari jawapan itu kita akan lebih berhati-hati menyentuh sebarang isu. Tak perlu lebih agama dan lebih melayu untuk isu ini. Cukuplah jadi manusia yang berperikemanusiaan. Apa yang dah kita buat untuk Covid19?

Tuesday, March 17, 2020

Covid 19 : Nak balik kampung?

🎉Isu pulang kampung. Adik kau macam mana?🎉 Sekarang dunia sedang dilanda wabak Covid 19. Sudah pandemik. Di Malaysia sahaja sudah 673 dijangkiti dan sudah 2 kematian dilaporkan. Alhamdulillah kerajaan sudah mengumumkan Restriction Movement Order semalam. Kesannnya sudah nampak hari ini. Bila umum tentang cuti, saya terus fikirkan penjagaan anak-anak ketika bekerja dan adik-adik saya yang tinggal di kampus. Alhamdulillah pengasuh selesai. Semoga beliau diberi kesihatan untuk membantu kami. Sejurus pengumuman semalam memang banyak impaknya. Ada yang suka, ada yang berduka, ada yang gelisah mengatur kehidupan. Saya tahu kita semua panas tentang isu perkumpulan sosial. Jadi arahan itu untuk kawal perkumpulan. Boleh dijangka dari awal lagi akan ada panic buying tapi ramai lupa tentang panic traveling. Kesal dengan sikap netizen yang terlampau menyalahkan kerana mereka menyama ratakan. Contoh isu shopping, ada yang memang betul panic buying (yang ni betul kita kena sedarkan) , tapi mungkin juga ada yang memang kehabisan keperluan. Jadi tune kita mendidik tu biar kena. Ok berbalik pada isu traveling. Ada banyak sebab orang travel. Jadi ada baiknya bertanya sebelum bersangka. Saya ada 3 adik yang masih berada di kampus di selatan Malaysia dan ada yang sedang attachment di salah sebuah hospital kampus di pantai timur. Nah yang di pantai timur, pihak mereka lebih awal umum umketiadaan kuliah. Jadi senanglah perancangan dibuat, beliau pulang bersama rakan menaiki kereta persendirian atas keizinan ayah. Pertama kali beliau diizinkan memandu ke Terengganu. Selalunya memang menaiki bas. Jadi dapatlah berteduh di rumah kami sejak kelmarin hinggalah dipanggil semula oleh pihak Uni. Yang 2 orang lagi baru tahu semalam selepas mengumuman PM kita. Nah seorang di Shah Alam, jadi senang sahaja, dekat dengan Puchong. Boleh la dijemput. Tapi yang di Melaka, apa pilihan? Mungkin bas, mungkin juga terpaksa di jemput pulang.. Jadi melihat status kawan2 menghentam tentang kesesakan di terminal bas kena lihat dari skop yang besar. Ya senang virus tersebar, tapi apa pilihan mereka.. Bayangkan itu adik-adik kita. Takkan kita nak biarkan dia di kampus sedangkan kampus tutup. Bukan semua orang di stesen bas suka suka nak balik. Terpaksa. 🤔Netizen boleh bagi kesedaran tapi bagilah cadangan bernas untuk golongan terpaksa pulang. Jadi saranannya. Untuk lebih bersiap siaga. Saya cadangkan pihak Uni sendiri atur pergerakan untuk pulang. Bas persendirian mengikut negeri ke, daftarkan perjalanan mereka. Jadi senang saringan kesihatan dibuat sekiranya terdapat perkara yang tak diingini. Dan senang la polis bawa keluar surat kuasa ikut universiti. Ni tak logik setiap individu nak dapatkan surat kuasa dalam masa satu hari. Mass gathering pula di Balai😬 Bukan semua orang ada kereta boleh ke hulu ke hilir. Nak jalan ke luar kampus jalan kaki pun boleh mengah dan basah macam pakai PPE. Cubit peha adik, peha kakak kau ni pun terasa. Aku pun pernah kena evacuate.. Siap kena catu makanan. 😭 Jadi pengumuman semalam ada yang gembira akan cuti di rumah tapi ada orang fikir macam mana nak sampai rumah. Dan kita? Tolong komen sahaja 😏

Sunday, January 05, 2020

32 tahun rentas masa, 2020 ketemu jua

Januari hadir, raikan bersama. Tahun 2020, akhir tiba, Usia beranjak,amanahnya ada, Muhasabah diri, biar tak lupa, Dunia ini, ladang sahaja.. Usaha,keringat, niat diambil kira.. Hasilnya dituai di akhirat SANA Siapkah bekal wahai hamba.. Perjalanan dunia akan ada hentinya.. Untuk diri, 32 tahun berkelana.. Ilmu yang ada setitik cuma.. Entah sampai bila, peluang diberiNya.. Sanah Helwah, ingatan buat diri yang alpa..

Friday, November 08, 2019

Kita Hebat

Semua orang hebat..
Cuma lalai dan leka membatasi potensi diri..
Usaha kena lebat..
Kena koreksi diri sendiri.. 
Menyucikan hati menjadi muslim mukmin sejati..

Kerana keajaiban itu ada, pada diri Mukmin.. Ya walaupun tanpa kita sedari.. 



Ayuh kita koreksi diri dan hayati hadith ini.. 

Daripada Shuhaib RA berkata, Rasulullah SAW bersabda : “Amat menakjubkan urusan seorang Mukmin kerana setiap urusannya adalah baik dan itu tidak akan berlaku kepada seorang pun kecuali kepada seorang Mukmin (yang sempurna keimanannya). Jika dia mendapat sesuatu yang mengembirakan dia bersyukur, maka itu adalah kebaikan baginya. Jika dia ditimpa kesusahan dia bersabar, maka itu adalah kebaikan baginya.”
(Hadith riwayat Muslim, No.Hadith : 2999)

 

Matan hadith :

عَنْ صُهَيْبٍ قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

]صحيح مسلم , كِتَاب الزُّهْدِ وَالرَّقَائِقِ , بَاب " الْمُؤْمِنُ أَمْرُهُ كُلُّهُ خَيْرٌ ", حديث رقم 2999[


Semoga diri ini hebat dan pembaca yang dirai. 

Salam Perkenalan Pattani

Assalamualaikum.

Alhamdulillah selesai Ziarah Ringkas ke Pattani. Saya rasa ini mungkin permulaan. Ibarat salam perkenalan. InsyaAllah akan ada lagi siri lawatan seterusnya.

Hari Pertama

Saya bertolak bersama Ayah Mertua, Suami, adik ipar dan anak-anak. Alhamdulillah sudah 3 orang puteri Allah kurniakan. 

Bertolak kira-kira pukul 9 pagi dari Marang Terengganu dengan menaiki kereta. Kami melalui Jalan tengah dari setiu, Machang ke Rantau Panjang. Di situ sempadan Sungai Golok. Sampai di Pattani pukul 4 petang.

Sepanjang laluan banyak pos kawalan, roadblock, bunker, siap kawat berduri..

Di Pattani kami menginap di CS Pattani Hotel. Alhamdulillah rezeki merasa bilik yang cukup selesa selama di sana.

Sebaik sahaja sampai, kami berehat sebentar. Kemudian pusing-pusing bandar untuk melihat secara kasar kehidupan di sini. 

Alhamdulillah masih ramai Muslim di sini. Cuma kehidupan mereka dikawal. Hampir setiap tiang lampu di bandar pun ber cctv. Ada sahaja tentera yang sedia menjaga di beberapa pos tertentu.