BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, February 14, 2016

Air Mata Bunda

Air mata Bunda

Anak di mata Bunda, ibarat permata. 
Pasti ada air mata yang mengiringi pembentukannya

Air mata tawa

Teringat pertama kali mendapat cahaya mata, gembira tak terkata hingga air mata kesyukuran mengalir tanpa sengaja. Melihat redup mata Papa, kesakitan dan kepahitan dari komplikasi bersalin biasa yang ditakdirkan terasa ringan, walaupun masih ada kesan di hati dan fizikal ini.

Air mata panahan kasih

Mengharungi detik-detik pantang pertama, berambu air mata, Nuha yang tercinta asyik menangis hingga terpaksa berjaga malam, Bunda pula masih lagi trauma dan untuk bertukar posisi sungguh payah sekali. Setiap kali terjaga, perlu bergerak mendekati si kecil, menangis Bunda terasa tidak berdaya, tapi digagahkan jua melihat dirimu lagi tak berupaya, malah tidak tahu apa apa. Papa memberi semangat, hinggalah satu ketika barulah tahu helah si kecil, awalnya kami tempatkan di katil berbeza, mana tidaknya menangis. Justeru tahulah kami tidur mahu ditemani rapat, mahu kehangatan Bunda dan Papa.

Anak kedua, alhamdulillah.. Si kecil tidak banyak ragamnya cuma kisah masih milik Nuha. Nuha terbukti tahu statusnya, sudah pandai beradik-adik, tahu cakna dan pandai bawa diri. Cabarannya Nuha pula yang meragam apabila tiba waktu malam atau mengantuk. Dia sudah biasa disusukan dan dimanjakan, kini Bunda pula beralih perhatian. Susu badan sudah pastinya tidak boleh diberikan, hak adik bertukar tangan. Sedih Bunda apabila Nuha tak putus putus merengek minta disusukan, menangisnya Nuha bukan kepalang, hinggalah Bunda akhirnya menangis dan terpaksa mengeraskan hati, aduh pedihnya hanya Bunda yang tahu..

Air mata kecewa

Melihat Nuha membesar, banyak yang kami belajar, Allah banyak membentukmu menjadi anak cerdas dan cergas serta mendidik kami untuk lebih sabar dan perbaiki seni keibubapaan.

Diawalnya Nuha tidak banyak kerenah, senang mengikut kata, tidak mudah 'tantrum'. Beranjak usia setahun setengah, Nuha sudah pandai merajuk dan menunjukkan ketidaksetujuan. Apabila dimuhasabah, terlepas juga suara tinggi kepadanya. Terasa sungguh kebodohan orang tua. Bukan sengaja, apabila penat bercampur kecewa itulah yang terjadi. Kenapa kecewa, kerana mengharapkan anak menjadi begini dan begini, apabila tidak seperti diharapkan mulalah kita terasa hati, terlepas dengan suara tinggi, si anak di marahi. Sebaik sahaja terlepas suara tinggi, Bunda pula menangis sekuat hati, kecewa dengan diri sendiri kerana berasa hati dengan anak kecil sendiri, dan gagal mengawal diri untuk membentuk anak yang diharapkan. Justeru setiap kali, saya berusaha mendidik diri untuk terlebih menjadi apa yang diharapkan sebelum mengharapkan anak menjadi sebegitu dan sebegitu.

Air mata keinsafan

Menjadi Bunda, bukanlah senang.. Dengan tugas terhadap masyarakat bukan sekali dua Bunda terasa anak Bunda terkena tempiasnya. Kurang masa bersama, kurang pehatian dan kurang kasih sayang. Tiada yang faham melainkan dirimu wahai anak yang merasai. Dirimu sudah banyak berkorban kerana berorang tuakan kami pegawai perubatan.  Justeru Bunda sungguh terasa jika tidak mampu mengembirakanmu dengan keterbatasan waktu. Disebabkan itu, tangisanmu sebolehnya tidak mahu Bunda dengari, biarlah tawamu mengubat lelah diri. Mendengar suara lunakmu mengatakan ' Sayangggg Bunda, sayanggg Papa' sudah cukup membuatkan kami lega, kerana kehadiran kami ada juga bekas di hatimu.. Setidaknya kasih sayang kami mengalir padamu. 

Housemenship zaman kita semua

...Allah is alwayz with us...



Dr : Housemenship zaman kita semua. 

Zaman lalu kalau dikenang, memang ada masam manisnya. Namun Alhamdulillah mampu mengurut dada, melepas lelah sebatuk dua sambil mengesat air mata kerana berjaya melalui zaman itu. Antara zaman kritikal dalam mengejar cita-cita adalah zaman bergelar houseman. Fuh.. Jangan dikata, nak menangis sepanjang masa tapi kena la tunjuk kuat juga ๐Ÿ˜ 

Apa yang kita rasa, kadangkala tak semua mampu diluah. Yang negatif terutamanya.. Biarlah disimpan sebanyak mungkin. Kalau dikongsi jadi aura negatif la pula. Habis yang asalnya  gembira dan semangat jadi down, sedih dan bermuram duja.

Apapun untuk 'survive' ada beberapa tips untuk mengurangkan stress di zaman ho ini. Jangan kata tidak stress.. Memang stress ye.. ๐Ÿ˜‚ 

1. Pilih kediaman yang kondusif 
- rumah/bilik sewa kena kemas
- baju kena basuh dan lipat , angan tangguh lebih dari 2 hari. Hari-hari basuh lagi baik. Kuman hospital ni boleh tahan aggrasivenya.
- balik kerja penat, biarlah pemandangan dalam rumah itu bertepatan dengan pepatah rumahku syurgaku. Allah kan suka bersih.

2. Pilih ahli rumah yang positif atau tinggal dengan keluarga yang memahami
- mampu membantu sekiranya susah
- ada pendengar untuk kita luah perasaan dan kongsi suka duka

3. Datang kerja, betulkan niat.
- pergi awal pagi dan review patient sebaik mungkin (usaha untuk tahu sejarah pesakit by heart)
- pulang tepat masa kalau sudah habis kerja (susah sebenarnya hehe). Kalau belum siap tengok rasional ke tidak nak passover. Patient kritikal yang perlu pemerhatian jangan lupa ingatkan kawan shif seterusnya.
- anggap patient macam keluarga
- selalu offer untuk bantu mo/collegue terutama ketika prosedur sebab bukan semuanya kita selalu buat
- bunuh persepsi orang kata makan gaji buta. So kerja sebaik mungkin. Maka kata-kata mereka  menjadi fitnah sama sekali. Relaks, dosa masing-masingkan.. Pahala pun. So jom  kita hias kubur sendiri dengan amalan.
- moship nanti memerlukan pengalaman hoship kita terdahulu. Tidak wujud orang dewasa melainkan menjadi bayi diawalnya. So chill ya! Pakar ke mo ke dia pun ho dulu. Pernah buat silap. Apapun hormat orang atasan, sayangilah kawan dan orang bawahan ๐Ÿ˜‰

4.Allocate cuti untuk hargai diri
- sekurang-kurangnya biarlah sebulan  sekali ada percutian. Nak jimat dalam negeri, ada rezeki lebih ke luar negara. Hehe ada lebih duit, yang solo ajak mak ayah sekali. 
- yang bekeluarga lagilah kena pergi bercuti. InsyaAllah ada moment yang boleh dikenangkan nanti.

5. Menangislah bila perlu
- tanda hati hidup
- mengingatkan kita pada Pencipta
- selingkan doa, insyaAllah makbul. Hehe lagi lagi ketika ada orang khianati kita. Faham faham je la kerja dengan pelbagai ragam ni. Kadangkala kita dikambing hitamkan.

Biarlah 5 sahaja dulu. Rasanya zaman mo pun ada suka dukanya. Lain jabatan lain peratus stressnya. So hormat collegue di jabatan lain ya. Jadi orang rendah diri tapi tinggi ilmu di hati.

Thursday, December 24, 2015

Sabah, dunia baru... Cabaran baru..

Rezeki anak, pengorbannya juga

Alhamdulillah.. Bakal bertugas Isnin ini secara rasmi di Jabatan Pesakit Luar, Hospital Tawau Sabah. Doakan terus bertabah dan dapat berkhidmat dengan sebaik mungkin.

Entah apa cabarannya. Debar juga. Nuha semakin besar, semakin mencabar untuk ditinggalkan. Ada sahaja pertanyaannya, hinggakan pernah berkata,
'Nuha pun nak gi kerja jugak!'

Agaknya dia pun tahu masa Bundanya dihabiskan di tempat kerja.

Itulah perjuangan dan pengorbanan jiwa si kecil beribubapakan doktor yang dicacihina media. Huh.

Perjuangan! Terus, jangan pandang belakang.

Rumah sewa pertama

Ha.. Ini jugalah pertama kali hidup dalam nukleus kecil sendiri. Masih membuat senarai dan merangka undang-undang hidup rumah.

Banyak juga harus difikirkan. Ummi, Ibu, Lek dan Abah tidak putus-putus memesan dan mengingatkan keperluan yang harus dibeli. Namun, disebabkan kekangan bajet yang terhad, kami harus membeli secara berkala dan memilih yang utama. Alhamdulillah 'rumah kecil' kami makin berfungsi. Yang penting saya perlu 'organise' dan memastikan kekemasan rumah terpelihara. Haha hanya adik-beradikku tahu spesis apakah diri ini. Salah channel, sampai batas, boleh meletus juga.

Hanya Dia hidupkan segalanya

Moga Dia terus memandangku dengan kasih sayangNya. ๐Ÿ˜Ž Yang di Atas memerhati, yang di bawah ini hanya hamba. Lemah serba serbi. Tapi aku akan terus belajar dari alam yang misteri ini. ๐Ÿ˜‚

Monday, November 23, 2015

Zero to Hero.. Ho to Mo

Setiap perkara, bermula dari titik pertama. Begitulah hidup. Dari tiada kepada ada. Alhamdulillah setelah dua tahun bergelar Ho, kini selangkah lagi ke alam misteri, penuh tanggungjawab dan soal jawab. Mendebarkan... Apatah lagi berhadapan dengan masyarakat intelek yang kian banyak rujukannya. Itu tandanya, perlu lagi pembacaan dan tambah pengalaman.

Belajar dan belajar .. 

Dulu rasa jangkal melangkah ke alam kerjaya. Hari demi hari, Alhamdulillah ada sahaja perkara baru yang dipelajari.  Terima kasih pada senior , Mo dan pakar yang disegani. Tak lokek ilmu dan  didikan setiap hari.

Tahan sahaja, masam manis itu ada

Kena marah, perli benda biasa dalam hiraki perkerjaan.  Perkara biasa yang harus dikikis sebenarnya kerana itu bukanlah cerminan Muslim. Saya sendiri takut melihat fenomena yang ada. Boleh jadi tabiat ini menjadi ikutan tanpa sedari. Nauzubillah. Moga dijauhi. Memilih khudwah dalam pekerjaan  itu perlu. Apapun perlu memilih dengan  mata hati dan iman sebagai asas diri. Ya, bukan mudah menjadi ikan di laut masin. Kekal enak isinya, tidak masin dipengaruhi air yang didiaminya.

Keluarga, jasa dan pengorbanan

Bukanlah saya seorang sahaja yang menempuh alam ini. Apabila memilih bidang kedoktoran, keluarga anda juga terjebak di alam sama. Apatah lagi yang sudah bersuami dan memiliki anak. Merekalah yang banyak berkorban. Ketika kerja shift malam,  si suami terpaksa berjaga malam. Ketika shift petang, si anak bertanya-tanya di mana ibunya, sedangkan anak kecil lain riang ria di taman permainan.

Zero to hero... Ya ayat mudah untuk dituturkan tapi penuh ranjau untuk dilaksanakan. Banyak pengorbanan yang perlu dilakukan. Melihat kedua anak kecil yang ada, terasa luka yang dalam sukar diubati.. Sukar memahamkan mereka yang tidak mengetahui. Apapun terus.. dan terus melangkah.

Monday, June 29, 2015

29 Jun; Hari Bapaku dan Anakku, dalam sejarah!

...Allah is alwayz with us...

Allah tidak pernah meninggalkan kita walau sesaat. Begitulah.. Dia Pencipta dan penuh kesempurnaan. Alhamdulillah dengan berkat dan ihsannya jua dapatlah saya menempuh kandungan kedua ini yang sudah berusia 39 minggu hari ini.

29 Jun bukanlah calang-calang hari. Hari ini pada tahun 1961 lahirlah walidku, tanpa beliau mustahil wujudnya saya. Sanah helwah ya abi, ya walidi, ya ra-iisi, ya habibi... Alhamdulillah, bertemu ummi, dengan izinNya lahir pula saya ke ardullah ini.

Hari ini 29 Jun, saya pula bakal menjalani pembedahan untuk melahirkan anak kedua. Sudah pun berada di hospital, menanti giliran dioperasi . InsyaAllah giliran yang ketiga. Subhanallah berdebar tak usah di kata. Bercampur baur perasaan. Cuma satu diharapkan, Allah memudahkan urusan saya, mengampunkan dosa-dosa saya, memudahkan urusan doktor dan mengampunkan dosanya juga. Moga moga rahmatNya mencucuri proses kelahiran nanti ๐Ÿ˜‚ tersangat berharap dijauhkan dari sebarang komplikasi.

Justeru di saat-saat akhir ini. Saya, ingin memohon jutaan maaf pada mereka yang mengenali, terguris hati samada sedar atau tanpa saya sedari. Maafkanlah jiwa yang lemah ini. Doakan keselamatan saya dan bayi yang bakal dilahirkan ini. Doakan kami selamat dan kami suami isteri terus diberi petunjuk untuk mendidik anak-anak kami dengan cahaya Illahi. Mohon ya doakan kebaikan dan kebahagian dunia akhirat kami☺️ Uhibbukumfillah

Salam sayang dari PRIBA, HSNZ ๐ŸŒท

Sunday, June 07, 2015

G2P1 at 36 weeks : a break of muhasabah

...Allah is always with us...

Syukur wal hamdulillah... Sudah 36 minggu membawa insan kecil bersama diri. Tak sepi menemani hari-hari sebagai seorang ibu kepada  Kak Longnya, Nuha, isteri pada suami tercinta serta penjawat awam kepada rakyat Terengganu. Pejam celik pejam celik 36 minggu berlalu. (^_^) proudly to be gravida 2 para 1, and praying everything gonna be well till deliver.

Bukan senang.. Walaupun frasanya negatif, itulah hakikatnya..

Memang mudah bergelar seorang ibu, tetapi memenuhi ciri-ciri ibu mithali itu memerlukan mujahadah yang tinggi. Perlu kesabaran yang tiada tara. Anak kecil semenangnya belum lagi mampu memahami dan menyelami erti sabar biarpun pandai mengajuk ' sabar.. Sabar' dengan ayunan tangan comel mereka. Namun dengan kecomelan merekalah membuatkan kita terasa bodoh melayan amarah atau kehendak kita semata๐Ÿ˜…

Dulu surirumah, sekarang..

Kali ini cabaran mengandung bertukar 360 darjah, kalau dulu sibuknya menyiapkan urusan rumah, sekarang hospital pula menjadi tempat utama beraksi. Kaki ini menjadi saksi hingga penghujung hari mulalah bengkak munculkan diri. Apabila siang sudah beranjak malam, Nuha sudah pun syahid setelah 'penat' menunggu Papa dan Bundanya muncul. Itulah pengorbanan seorang anak doktor yang tidak mungkin difahami oleh mereka yang sekadar melihat dari 'tepi'. Nuha telah secara tidak langsung berkongsi dan meminjamkan kedua orang tuanya kepada masyarakat yang punya pelbagai persepsi terhadap bidang kedoktoran hari ini.

Akhirnya terkena juga..

Sudah lama saya bermujahadah untuk membawa kereta apatah lagi apabila postnight shift and postcall, berapa kali terlelap, pernah sekali ditahan polis. Lucu tapi berbahaya. Akhirnya dalam keadaan segar, masih diawal pagi.. Saya memandu ke hospital, hari ini dalam sejarah kemalangan berlalu. Sungguh tidak berbau. Nah, kerja Tuhan siapa tahu. Muhasabah saya sejenak. Masih diberi umur, di'tampar' sedikit oleh Allah, tidak lama lagi bertambah lagi amanah Allah, taubat sudahkah? Doa maksimakah? Memaafkan sudahkah? Terasa banyak perkara pula yang belum selesai..

Sungguh detik 36 minggu ini muhasabah untuk saya. Bila bila saya anakanda kedua muncul. Doakan kelahirannya lancar, tiada lagi komplikasi.. Pada yang mengenali, halalkan makan minum dan maafkan salah silap saya ya. Moga redhaNya selalu bersama kita semua..


Thursday, January 08, 2015

2015, selangkah lagi ke hadapan!

Kehidupan tidak pernah bersifat mundur. Tidak pernah statik. Sehari demi sehari, perubahan demi perubahan. Begitulah kehadiran tahun 2015 ini. Fuh, agak janggal untuk saya mencoret sejak hampir setengah tahun menyepi. (^_^) Ada juga yang perasan sudah berhabuk tebal laman ini. Terima kasih ayahanda mengingatkan. Walaupun blog ini kurang 'maju' hakikatnya pemilik, terus mengorak langkah, menongkah arus yang ada. ada jatuh bangun, insyaAllah secara keseluruhan terus maju kehadapan, adakala, bertatih, berjalan dan berlari.

Merenung jauh, masa yang ditinggalkan. Sudah berusia pula rasa...

(^_^) Hadirnya Januari, seperti biasa, bertambah lagi usia saya. Maju, tidak mundur!

(^_^) Hadirnya 2015 juga, 3 tahun sudah usia perkahwinan. Maju, tidak mundur!

(^_^) Hadirnya 2015 juga, Nuha bakal beroleh teman, Maju, tidak mundur!

(^_^) Hadirnya Januari, bermulah posting kelima di zaman housemanship ini. Maju, tidak mundur!


Ya masa pantas berlalu. Masih mengharapkan pembaikan dan kebaikan yang berterusan. Jazakumullahu kheiran kathira untuk yang mendoakan.  Sungguh, untuk melalui semua ini sudah pasti penuh ujian, cabaran. Sungguh menuntut Mujahadah!

Ayuh, terus melangkah, untuk masa hadapan yang cerah. Yang penting, syurgalah yang dinanti sebagai tempat rehat yang kekal abadi.

Saturday, June 14, 2014

Aduhai Putri Kusayang, Setahun usiamu, sayang...


9.6.2013 tarikh bermakna buat saya dan suami. Tarikh yang mengubah status saya sekali lagi dalam kehidupan, kalau dahulunya bujang, kemudian menjadi isteri orang, dan tarikh itu bertukar lagi menjadi seorang ibu. Alhamdulillah.. Alhamdulillah. Setahun sudah usiamu Putri Nuha Sakeenah. Sebak kerana Allah masih memberi peluang untuk memiliki anak secomel, sebaikmu dan terus mentarbiyah Bunda dalam fasa berlainan.

Sepanjang mengandungkan Nuha, saya hanya mengalami anemia tanpa komplikasi yang teruk. Alhamdulillah. Allah banyak permudahkan urusan kami. Sejujurnya terkenang-kenang saat ketika melahirkan Nuha. Kesakitan, kegembiraan, kerisauan yang tidak mampu lagi saya gambarkan. Alhamdulillah suami tetap menemani. Saya bersyukur beliau ada di sisi. Allah sumber kekuatan dan suami memberi kata-kata semangat dan peringatan berharga. Sebaik sahaja saya melahirkan Nuha secara normal,  Nuha tidak terus menangis, segera diletakkannya di atas dada saya, matanya terbuka, mulus sungguh wajahnya, bersih, hilang kesakitan yang menyelubungi diri, kedengaran Dr menyebut pink ( barulah saya tahu maksudnya, bayi perempuan dilahirkan - blue pula untuk bayi lelaki) ketika itu matanya yang bulat tepat melihat saya. Saya nampak tidak nampak jantinanya kerana kekalutan ketika itu, Nuha pula yang masih tidak menangis dan nafasnya masih laju terus di bawa ke tempat 'resuscitation'. Alhamdulillah tidak lama kemudian kedengaran tangisan bayi. Suami mengiringi anak, dan terus memaklumkan pada saya, anak kami perempuan dan beliau cukup sifat, sihat, cuma perlu di masukkan ke wad kerana masih bernafas laju. :) Suami sayalah orang yang paling kalut menguruskan kami anak beranak ketika mana anak perlu dimasukkan ke wad dan saya pula terpaksa ditolak ke dewan bedah untuk menjahit luka.

Maka, terciptalah juga gelaran untuk Nuha, 'Hai anak TTN'( transient tachypneic of newborn). TTN ini kebiasanya terjadi pada bayi baru lahir, salah satu cirinya bernafas laji. Segaja kami memanggilnya begitu, terutama apabila Nuha melasak. Memang anak ini tak tahu dahulunya dia tidak menangis, kini pantang saja pergerakan disekat, atau keinginan tidak dipenuhi, kehendak tidak difahami, mulalah menangis. Haha kuat pula dia menangis. Untung Bunda dan Papa.

Setahun berlalu.. Memang pantas masa berlalu. Dahulunya Nuha 2.8kg, kini sudah 8kg. Kalau dahulu hanya minum susu badan, kini semua benda mahu dimakan. Dahulunya Nuha hanya pandai senyum, kini sudah pandai berkata-kata. Kalau dahulunya banyak tidur, sekarang sudah berjalan dan cuba berlari. (^_^) Memang Bunda dan Papa, kadangkala tidak menang tangan tapi kami gagahkan jua demi melayan anak tercinta.

(^_^) Sungguh Bunda  dan Papa sayangggg Nuha. Kami akan terus mendoakan Nuha dirahmati Allah dan mampu mengecapi hari-hari yang barakah untuk menjadi Muslimah yang berguna demi Islam dan mendoakan kami ketika kami sudah tiada nanti. Pembaca juga doakan Nuha menjadi anak solehah dan  muslimah solehah ya.


Thursday, April 24, 2014

Uniknya Anak.. Hebatnya Ibu? Ayuh terokai!

Sudah fitrah, si ibu dan si anak punya pertalian yang kuat. Mana tidaknya, si ibu sarat mengandung selama 9 bulan dengan harapan ke temu anaknya. Mahu tidak mahu, dari fasa ke fasa hingga dilahirkan, akhirnya si ibu akan jatuh hati pada anak yang dilahirkan. Anugerah Allah yang tiada tandingan. Dari tiada, dengan izinNya ada.

Anak-anak cahaya iman

Si kecil itu fitrahnya suci, dilahirkan putih berseri. Alhamdulillah Allah pinjamkan kami Putri Nuha Sakeenah untuk mentarbiyah diri dan tingkatkan iman.

Melihat Nuha membesar, syukur tak terhingga dirasakan kerana sebagai ibu tiada kuasa menjadikannya anak yang cerdas dan cergas. Alhamdulillah hanya dengan izin Allah dan sedikit ilmu yang saya dan suami miliki, anak yang kami kasihi membesar sesuai dengan kadar usianya. Gross motor, fine motor, social development berada pada tahap memuaskan.  Nuha boleh menggunakan jari kecilnya mencubit roti kemudian disuapkan ke mulutnya sendiri. Nuha sudah pandai berdiri, sedang berusaha menguatkan otot kaki, melangkah setapak demi setapak, insyaAllah tidak lama lagi sudah pandai berjalan sendiri. Nuha juga sudah boleh menyebut mama, papa dan mengikut kata-kata kami dengan lahjahnya sendiri. Hatta mampu melambai dan menyebut bye bye apabila ransangan di beri. Sudah pasti ketika kami mahu bergerak ke tempat kerja, si anak ini melambai, membuatkan kami berat hati meninggalkannya, tidak sabar mahu berjumpanya lagi.

Allah.. Besar sungguh rahmat dan kurniaMu. Kesihatan, kecergasan anak membahagiakan diri. 

Selama 4 bulan di wad kanak-kanak, pelbagai telatah ibu bapa yang saya perhati. Yang pastinya apapun kerenah mereka,  pastinya mereka mahukan yang terbaik untuk anak mereka. Saya kagum dengan mereka kerana sanggup tinggalkan kerjaya demi menjaga anak tercinta, sungguh anak sebenarnya terhutang budi walaupun sudah tanggungjawab ibu bapa. Namun kerisauan saya melihat telatah ibu bapa adalah kebimbangan mereka dan kebergantungan mereka pada manusia bukan pada yang di Atas sana. Sunggu kepanikan kadangkala membuatkan manusia lupa ada Allah penentu segala. Doktor sudah biasa dipersalahkan, kerana mereka lupa siapa manusia siapa pencipta segala kejadian :) maka tidak hairan surat ketidakpuashatian sentiasa menghujani jabatan kami. Melihat pakar dan mo saya bekerja saya tahu mereka sedikitpun tidak meremehkan kondisi pesakit. Mereka sangat competent dengan tugas di jabatan ini. Hatta ho juga selalu diperingatkan, rawatlah anak-anak kecil ini seperti adik atau anak sendiri.

Melihat situasi yang ada, ibu bapa juga kadangkala lebih mementigkan kesihatan jasmani hingga lalai akan kesihatan rohani. Sungguh anak-anak itu fitrahnya suci namun bila tidak diisi dengan prndidikan keimanan, sudah pasti jahiliyah mengisi. Mungkin juga kita tiada 'clear cut' dalam penentukan kesihatan rohani, namun apabila anak tidak aktif, menangis, bernafas lain dari kebiasaan, kita tahu, hospitallah tumpuan yang harus di tujui. Hatta ketika anak sakitlah ibu bapa mesti mendekatkan diri pada Allah, itu contoh terbaik untuk anak mengenal siapa penciptanya. Kita harus ingat keajaiban bukanlah terjadi dengan menyerah pada sistem perubatan tapi pada Allah yang mencipta keajaiban.

Pernah satu ketika, sedang saya sibuk mengadap komputer, mengisi laporan kesihatan terdengar sayup suara anak kecil membaca doa.. Allah Allah sungguh bertuah ibu bapanya. Pasti ibu bapanya memberi pendidikan yang seimbang. Begitulah yang kita mahukan. Pernah juga ketika kami memasang intravenous line, bapa pesakit kecil itu sangat rendah diri dan tinggi tawakalnya dalam mengizinkan kami memulakan perubatan, alhamdulillah urusan anaknya dipermudahkan. Dia faham kami hanya pemudah cara. Sungguh kadangkala Allah tunjuki kuasanya, apabila ada yang salah menyerah tawakalnya pada manusia, Allah sulitkan urusannya. Wa na'uzubillah. Moga keimanan terus subur dalan diri ibubapa dan anak juga.

Si kecil mentarbiyah diri

Mana tidaknya kerana awal tarbiyahnya adalah Allah sendiri, bayangkan dalam berpuluh puluh anak kecil di jabatan kami, disamping ibu bapa menemani, si anak kecil yang berusia sebulan pun tidak menyerah kalah dalam perawatan. Berselirat wayar di badan. Ada yang dijangka kondisi akan lebih 
teruk tapi akhirnya kembali sihat seperti sedia kala. Ada juga kisah sedih, ibu bapa mengalah untuk 
mengizinkan rawatan atas faktor luaran, doktor terpaksa akur, si anak pulang dengan senyuman tanpa tahu kesihatannya merosot saat ibu bapa merayu pulang. Hanga doa kami titipkan.

Nah, si kecil akan terus kelihatan comel walaupun sedang mengadu kesakitan. Tangisan mereka membuatkan ibunya sendiri sebak.  Kanak-kanak memang unik! Sudah pasti syurga buat mereka jika mereka ditakdirkan kembali pada Pencipta. Ibu bapa perlu pujuk hati dan bangga ada sudah 'jambatan' ke syurga yang disediakan oleh anaknya.Maka beringatlah Allah pemberi kesihatan dan kelapangan.

Sayonara...

Kisah saya di jabatan kanak-kanak berhenti seketika di sini.4 bulan berlalu pantas. Setiap saat pertukaran jabatan baru pasti berat hati. Almaklumlah kerana kita sudah serasi dan baru mahir dalam mengendalikan kes di jabatan. Alhamdulillah lulus viva dengan 2 pakar kanak-kanak yang disegani, selesai juga menbuat presentation CME. Syukur... Maka saya secara rasmi berpindah ke jabatan baru pada hari Jumaat ini. InsyaAllah dari jabatan 'anak' ke jabatan 'ibu'. Jazakumullahu kheiran kathira pada semua kakitangan jabatan, daripada pakar perunding, pakar, mo, rakan ho, staffness, jm, staff radicace dan pesakit sendiri. Alhamdulillah banyak yang saya pelajari dari kalian semua.

Ahlan wa sahlan

Ucapan untuk diri agar terus kuat untuk menekuni bidang perubatan ini. Setiap hari adalah lembaran baru untuk diharungi. Moga kuat menghadapi segala bentuk ujian. Ya Rabb, redhailah hambaMu ini. 

Ayuh teroka hebatnya wanita pula dan pastinya banyak lagi pengajaran sebagai bekalan hidup untuk saya pelajari.

Sunday, April 13, 2014

Anak Kecil Tidak Pernah Putus Asa

Allah sahaja sebaik-baik pendidik dan syukur padaNya kerana tidak lekang mengurniakan nikmat dan rahmat yang tidak putus. Dari kecil hingga kini, fasa demi fasa berlalu, penuh dengan pelangi yang tersendiri. Keluarga dan kerjaya, keduanya ada saham akhirat yang perlu diamati. Memiliki anak sesungguh mendidik diri bahawa hanya Allah Yang Maha berkuasa. Kita punya banyak keinginan, harapan dan keluhan, semuanya didengari tetapi tidak semua tertunai kerana ada kebaikan yang Khaliq ketahui. Sungguh kerdil makhluk bernama manusia ini. Dari seawal kejadiaan hingga kematiaan insan, Allah Yang Maha Mengetahui dan Mengatur duniaNya ini.

Masa terus berlalu dan kini Nuha sudah 10 bulan

Alhamdulillah.. Sudah besar anakku ini. Kalau dahulu memerlukan sepenuh sentuhan, kini adakala cukup sekadar pantauan. Sudah aktif merangkak ke sana ke mari, tidak mahu 24 jam di ribaan ibunya. Syukur Nuha membesar dengan sihat dan mencapai perkembangan yang memberangsangkan. Setiap hari pasti ada sahaja kebolehan baru yang ditonjolkan, sudah pandai membuat pelbagai buyi, menyebut papa, mama dan bye bye sambil melambai tangannya yang mulus itu.

Alhamdulillah hari ini pula sudah mampu berdiri lebih lama tanpa sokongan luar dan melangkah 1-2 . Ajaib. Walau kita ajar, walau kita ransang setiap hari, Allah sahaja yang menetapkan sekian tarikh untuk Nuha menunjukkan kebolehannya.

Allah Allah syukur kerana adaMu selalu. Ya Rabbi teruslah mendidik kami dengan nur keimanan dan hidayahMu.

Insan kecil mengajar kita percaya...

Seputar kisah saya di jabatan kanak-kanak, hati terusik melihat kanak-kanak mampu tersenyum walaupun dirinya perlu dirawat. Masih gagah bersedekah dengan senyuman saat dirinya tidak tahu menahu sakit apakah yang dialaminya. Sungguh naif mereka ini, menangis saja mampu mengambarkan kesakitan yang dialami.

Mereka yang menghidap thalasemia pula ada persatuan mereka dan mereka saling menguatkan sesama sendiri. walaupun memerlukan tranfusi darah secara berkala, dicucuk berkali-kali mereka tidak pasrah dengan tidak mengembangkan potensi. Ada dikalangan mereka belajar hingga ke uuniversiti

Sunday, February 09, 2014

Perkahwinan : Macam Best Jer... (Ehem.. Baru 2 tahun!)

Saban hari pasti ada sahaja undangan perkahwinan daripada rakan dan kenalan. Tak kurang juga yang bertunang walaupun secara diam- diam. Terukir senyuman manis di bibir mereka dari gambar yang dikongsiksn. Alhamdulillah kelihatan sebuah permulaan yang indah kepada sebuah cerita yang masih rahsia. Yang bujang seakan terstimulate dengan kebahagiaan yang dipamerkan. Maklumlah , sepasang pengantin cantik jelita dan kacak bergaya dalam busana khas di hari bahagia. Tentunya menjadi idaman semua orang, persiapannya sahaja sudah tip top, masakannya tidak kerana semua beranggapan berkahwin hanya sekali dalam seumur hidup, sudah pasti mahukan yang terbaik bukan? Melihat keseronokan mereka teringat pula hari pertama saya bergelar isteri, debar, gembira dan sedih pun ada. Lalui dahulu barulah tahu perasaannya terutama kita anak perempuan. (^_^)

Ada apa ya? Sampai teringat-ingat...

Best sangat ya perkahwinan? Mungkin itulah pertanyaan bagi yang belum merasai. Ayuh cuba dahulu deh. Yang seronoknya kita selalu akan berangan dan menanam impian yang super super :)  Namun harus juga siap sedia untuk hadapi cabaran demi cabaran. Untuk permulaan, harusnya ada calon, dan jalannya bersih untuk sebuah baitul muslim bak dirikan masjid ini. Kalau belum punya, tidak perlu risau banyak lagi perkara best untuk orang bujang lakukan, namunnn usaha ke arah mencari calon soleh wa solehah itu perlu. Ingat jodoh bukan datang bergolek, paling tidak berdoa ya. Doa juga rumah tangga utuh, ada mardhatillah dan suami isteri saling melengkapi.

Baru dua tahun? Alhamdulillah sudah bertiga

Walaupun sudah beranjak 2 tahun usia perkahwinan, masih banyak perkara kami suami isteri harus pelajari. Baru dua  tahun kata orang yang sidah berumah tangga berpuluh-puluh tahun. Apapun syukur. Kalau dahulu berdua sekarang kami sudah bertiga. Memiliki si kecil adalah momen indah dan subjek baru dalam perkahwinan. 4 feb genap dua tahun perkahwinan, manakala 9 feb hari ini, genaplah puteri kami 8 bulan.. Pantas masa berlalu. Nuha pengikat cinta kami suami isteri. Kelincahanya penghibur hati. Sepenat mana pun kami suami isteri, Nuha tetap di hati.

Mahu jadi superwoman?

Best macam mana pun perkahwinan, akan ada sahaja cabaran. Untuk si isteri yng bekerja sememangnya menguruskan rumahtangga ini sudah menjadi suatu cabaran. Macam best kan kalau dapat jadi superwoman. Zupp..ke sana jadi doktor. Zass...ke sini jadi bunda. Zuss ke situ jadi isteri. Kena lincah! Aha semestinya saya perlu ada suami yang juga superman, menyokong, memerhati, melindungi dan menasihatin sang isteri. Alhamdulillah saya dipinjamkan suami yang sebegitu. Kadangkala kita penat untuk mengejar title superwife, supermom dan superwoman. Letih dan rasa juga mahu perputus asa. itulah manusia. bukan mudah  menikmati syurga dunia dan akhirat. Beliaulah yang mengingatkan, ' Alhamdulillah, anak baru seorang. Kenalah bertahan untuk masa hadapan.'