BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, December 30, 2011

Jemputan Perkahwinan Ahmad Fahmi & Sh. Nurul Hidayah


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

بسم الله الرحمن الرحيم

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Firman Allah s.w.t ada menyebut,


“Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri (jodoh) dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya di antaramu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.”

[Surah Ar-Rum: 21]


Justeru dengan rasa rendah diri dan penuh kesyukuran, saya Sh. Nurul Hidayah Binti Syed Murzaki ingin berkongsi kegembiraan dengan keluarga, murabbi, sahabat dan kenalan untuk melaksanakan sunnah Rasulullah s.a.w ini pada 4 Februari 2012, 9.00 pagi dengan syabab pilihan hati Ahmad Fahmi Bin Sulaiman di Bandar Kinrara, Puchong, Selangor (Rumah pengantin perempuan)


Majlis Walimatul Urus pihak Pengantin Perempuan, insyaallah akan berlangsung pada;

Tarikh: 4 Februari 2012, Sabtu

Tazkirah ringkas dari Ustaz Hasrizal Abdul Jamil: 11.00am – 12.00pm

Jamuan: 12.00 pm- 4.00 pm

Tempat: Balai Masyarakat BK2/10, Bandar Kinrara, 47180 Puchong, Selangor



Bagi kami berdua, tiada yang kami dambakan melainkan doa dan restu daripada kalian. Kehadiran keluarga,murabbi, sahabat dan kenalan sangatlah dialu-alukan untuk memeriahkan walimahtul urus ini.


Terbang tinggi, si burung merpati,

Hinggap di dahan di tengah hari.

Munajat hamba, tenang di hati,

Doa dipohon, redhaNya di cari.


Akhirul kalam, moga redha Allah pada kami berdua, kedua belah keluarga, majlis dan kalian juga.


Wassalamualaikum wbt.


Nota 1: Bagi yang berhajatkan jemputan dalam bentuk kad undangan pernikahan, boleh hubungi Ahmad Fahmi atau Sh. Nurul Hidayah.


Nota 2: Bagi sahabat (Ahmad Fahmi) termasuk juga sahabat (Sh. Nurul Hidayah) yang tidak berkesempatan untuk menghadiri majlis dipihak perempuan, InsyAllah majlis walimah di pihak pengantin lelaki, akan diadadakan pada satu tarikh yang akan ditetapkan nanti di kampung halaman, Marang, Terengganu.

Nota 3: Mohon doa " Semoga Allah memberkatimu dan melimpahkan keberkatan-Nya ke atasmu serta menempatkan kebaikan di antara kamu berdua'' [ Riwayat Abu Daud, Ahmad Ibnu Majah, Al-Hakim]

Wednesday, December 14, 2011

Hafalan Shalat Delisa

Mahu setabah kamu!



Memiliki buku ini hampir setahun membuatkan hati tiba-tiba tersentuh saat menjumpai trailer filem ini di Youtube. Kisah Tsunami yang melanda acheh tidak pernah disangka mampu difilemkan semula oleh Indonesia. Justeru ingin dikongsikan review yang saya simpan tentang buku 'Hafalan Shalat Delisa'. InsyaAllah tidak rugi... Untung sudah ada filem boleh menjiwai :)

Selesai sahaja membaca buku ini, terbit perasaan untuk diri seberani, secekal dan setabah anak kecil,Alisa Delisa. Adaptasi dari peristiwa itu Tere Liye selaku penulis mampu menggarapkan cerita dengan baik walhal dia tidak pernah merasainya sendiri peristiwa tersebut.

Watak Delisa si anak kecil berusia 6 tahun bersama 3 orang kakaknya cukup menyentuh hati. Saat beliau berusaha menghafal bacaan solah untuk ujian praktikal solah pelbagai kesukaran ditemui bahkan kerap kali terlupa sambungan. Namun beliau bersungguh dan termotivasi apabila ibunya menjanjikan rantai sebagai hadiah.

Memiliki ibubapa yang penyayang dan menjaga agama membuatkan dirinya sedar akan tuntutan sebagai Muslim. Hubungan rapat dengan keluarga membuatkan Delisa bahagia walaupun ayahnya sentiasa berjauhan kerana kerja perkapalan, namun ayahnya sentiasa mengambil berat perihal keluarga. Ayahnya juga tidak lupa memberi sokongan untuk terus menghafal melalui telefon.

Tibalah saat ujian praktikal, debaran Delisa makin terasa. Delisa mengusapkan Takbir memuji Yang Maha Kuasa 'Allahu akbar'. Ketika itu Banda Acheh sudah mula ditimpa tsunami. Ranap semuanya hinggalah tiba giliran perkampungan Lhok Nga di saat Delisa khusyuk membaca hinggalah tiba kalimah 'wa-mamati', lantai sekolah bergegar, papan tulis jatus menghembas lantai dan air deras menghentam bangunan sekolah. Maka, musnahlah segalanya.. Hanyutlah Delisa dan orang-orang yang beliau sayang.

Pulanglah si ayah dari tengah lautan kerana mendapat berita Acheh dalam keributan, hati mana tidak gundah bila mana hidup mati keluarga masih tidak dapat dipastikan. Sayunya hati bila hanya menjumpa Delisa seorang diri dengan kehilangan kaki kanannya, hafalan solahnya juga hilang dan yang lainnya sudah tiada dimuka bumi... Allah, sebak sungguh apatah lagi Delisa kerap bermimpi ibunya di sebuah taman indah. Dan dalam kepayahan menerima hakikat kematian orang tersayang, Delisa dan ayah terus maju kehadapan mencari redha Illahi.

Mahu mengetahui cerita penuh, dan mahu selami... Bacalah bukunya dan Alhamdulillah kini sudah ada filemnya. Moga kita sekental anak kecil ini...



Terima kasih yang tidak terhingga kepada pemberi buku 'Hafalan Shalat Delisa' hingga mengenal watak-watak setabah ini. (^_^) Ada sebuah buku novel yang belum saya baca tapi tertinggal di Malaysia.. Kena baca mana tau nanti difilemkan juga. Seronok! Bukan Harry Potter je boleh difilemkan.

Monday, December 05, 2011

Produktif!

Satu nikmat yang tidak terhingga adalah keluar dari rutin biasa. Nikmat itulah yang dapat Sinar rasakan semalam. Alhamdulillah semalam diiizinkan Allah untuk menyertai program 'Productive Muslim'. It was so amazing sampai terlupa akan kepenatan harian malah 'energetic' dan terpukau dengan setiap kalimah yang dituturkan oleh Ustaz Muhammed Faris @ abuproductive, selaku pengasas laman web 'Productive Muslim'.

Banyak perkongsian dan langkah-langkah untuk menjadi 'productive muslim' dikupas dengan cukup baik dan menarik. Beliau fasih berbahasa inggeris dan bagi yang mahu mengenali bolehlah singgah ke laman web Productive Muslim. InsyaAllah banyak manfaat. Banyak perkara tak mampu dicoretkan buat masa ini. Kena pergi sendiri baru ada feel orang kata. InsyaAllah Sinar sendiri dalam fatrah menyusun kembali hidup sebagai hamba Allah dalam dunia ini.

Apapun yang kita buat, letakkan akhirat sebagai matlamat. Tanya diri selalu, "Sesuai ke tak apa yang aku nak buat dengan apa yang Allah mahu? Kita hidup bukan untuk disia-siakan tapi diisi dengan sesuatu. Dan tidak dapat tidak kitalah yang harus menjadi muslim yang produktif untuk mengisi masa kita dengan sesuatu yang Allah redha. Hatta tidur pun biarlah Allah kira sebagai ibadah.

InsyaAllah berkongsi beberapa gambar dan akan diedit lagi...


Tak sabar nak masuk...


Tiket oh tiket...


I want to be productive Muslim!

Just a simple equation...

Focus + Energy = Productive

But it need 'tadhiyyah'...

It is the way you help yourself
to get the maximum reward in Jannah
and of cause to be the best servant ever.


Harap dapat mendengar perkongsian daripada Ustaz Faris lagi...
(^_^) Banyak sungguh yang Sinar belajar dan baru tahu. Ceteknya ilmu...

Friday, November 25, 2011

Layakkah aku bercinta?

Sudah 1 Muharram (^_^) Cepat sungguh masa berlalu. Bertuah sungguh masih dihidupkan oleh Allah. Mungkin inilah peluang untuk kita bertaubat. Makin beranjaklah usia ini.

Buat mereka yang Sinar rindu.

Moga warna-warni kehidupan menyatukan kita.


Entah kenapa jadi rindu pula pada Ummi dan Lek. Terasa banyak lagi hak mereka yang belum Sinar tunaikan. Terasa dari kecil hinggalah dewasa ini kerap kali menyusahkan mereka berdua. Pada waktu ini, Lek dan Ummi sedang berada di Kemboja. Moga Allah beri hikmah kembara dan mereka berbahagia di sana. Maklumlah kalau di Malaysia sudah pasti sibuk dengan kerja, dengan urusan rumahnya dan dengan ragam anak-anak yang pelbagai. Boleh pening kepala mujur mereka masih sabar. Moga kasih sayang dan cinta mereka terus mekar hingga ke syurga dan kerana cinta mereka jugalah aku hadir ke dunia ini. Kerana cinta mereka pada Allah jugalah aku kenal apa itu Iman dan Islam di bumi wakafan ini.

Cinta Allah vs Cinta Manusia

Teringat pesanan lek pada suatu ketika. Lek kata jika sudah jatuh cinta (baca:bangunkan cinta) jangan seluruhnya diberi pada manusia. Sayang dan cinta pada manusia ada caranya. Jika tersalah aturan, kelak kita kecewa dan jiwa kita yang merana. Oleh itu, redha dan tawakal kena sentiasa ada. Biar hati kita dan hati orang yang kita cinta dipimpin oleh-Nya.

Erm... Berat sungguh pesanan itu. Pernah dikatakan juga, cinta manusia tidak boleh melebihi cinta Allah kerana itu dikatakan syirik cinta. Na'uzubillah... Moga keimanan ini tidak terhakis kerana cinta selain pada Allah

“Tidak beriman seorang daripada kamu sebelum Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya daripada yang lain-lain.”

(Riwayat Bukhari & Muslim)

“Tidak beriman seorang hamba sebelum aku (Rasulullah) lebih dicintainya daripada isterinya, hartanya dan seluruh umat manusia.”

(Riwayat Bukhari & Muslim)

Sebak bila memikirkan cinta pada Allah saja masih banyak kekurangan. Maklumlah tiada jabatan penilai di dunia untuk kita mengetahui aras cinta pada Allah Yang Maha Esa. Namun apabila diperhati semula, sikap kita hari-hari boleh dijadikan kayu ukur. Muhasabah semula... Banyak sungguh kekurangan. Sinar sendiri pernah kecewa kerana tidak pantas melunas tanggunjawab seorang hamba. Ya! Kerana Sinar juga manusia. Terlalai dalam meniti kehidupan yang penuh godaan. Hingga pernah tertanya-tanya, "Layakkah aku bercinta sedangkan cinta pada Allah masih belum semaksimanya."

Cinta pada Allah

Cinta pada Rasulullah

Cinta pada Sahabat-sahabat

Cinta pada Ibubapa

Cinta pada keluarga

Cinta pada teman-teman

Antara cinta yang kita harapkan dalam kehidupan ini untuk rasa bahagia. Moga kita beroleh semuanya kerana ingin meraih cinta Allah. Moga Allah bantu kita mendapatkan cinta-cinta tersebut. Ameen.

Cinta Si Isteri

Entah kenapa hati ini cukup terusik melihat pasangan suami isteri yang sudah tua. Pangkat datuk dan nenek kita. Walaupun sudah bertongkat, masih boleh berpimpin dan berpegang tangan melintas jalan. Sweeetttt orang kata. Namun dalam hati tertanya-tanya, apa rahsia mereka? Sangat cemburu dan mengimpikan 'moment' sebegitu. Biarpun sudah melewati usia, mereka tetap masih bersama.

Pernah mencungkil rahsia cerita cinta Wan dan Tokki. Memang ajaib cinta mereka. Tiada pula rasa cinta sebelum kahwin. Keluarga yang menyatukan mereka. Alhamdulillah sampai sekarang, Tokki dan Wan memang tidak boleh berenggang. Hingga mahu ke pasar pun sanggup di temankan. Kalau masak selayaknya biarlah Wan yang sediakan. Pasti Tokki diam kekenyangan. Tokki memang tak banyak bercakap kebelakangan ini, Wan lah yang menghiburkan suasana. Sweet sungguh.

Kata Wan, rahsianya adalah sabar, dari situ cinta boleh berputik. Dalam bercinta harus sabar untuk mengembangkan cinta, membangunkan cinta dan menyakinkan cinta. Hargai setiap saat yang ada kerana setiapnya ada kenangan dan nilai 'sentimental' yang berbeza. Kalau dalam rumah tangga, si isteri mahukan redha suami. Kalau posisi anak pula mahu redha ibu bapa. Begitulah.. Kalau masing-masing faham posisi dan peranan. InsyaAllah bahagia... Biiznillah kalau diizinkan berkeluarga harap ada sakinah, mawaddah dan rahmah. Mahu raih cinta Allah melaluinya.

Azam Perkemaskan Cinta

Kagum dengan mereka menyebabkan hati ini mahu meletakkan satu anjakan untuk lebih menyintai Allah melebihi segalaNya dan berdoa agar cinta pada keluarga terus mekar dan cinta untuk suami diberi pada waktu selayaknya dan dengan cinta itu Sinar mampu ke syurga bersamanya berjumpa Pemilik cinta agung. Ameen.

" Apabila kamu telah membulatkan TEKADMU maka bertawakalah kepada ALLAH SWT."

( Ali Imran : 159)

Dalam gementar menghadapi hari muka, entah apa takdir dan ketetapan daripadaNya, yang ada adalah pengharapan untuk hari-hari muka lebih diberkati Allah.

Ya Sinar sendiri pernah merasa kecewa dengan diri sendiri. Maklumlah, berjanji perbaiki diri namun masih punya kelemahan tersendiri. Dan pesanan berharga adalah jangan jatuh cinta tapi bangunkan cinta :) Saya ingat pesanan ini selalu. Terima kasih kepada penasihat setia.

Monday, November 14, 2011

Kita Penentu?

Apakah panduan dalam kita mengatur kehidupan? Adakah perlembagaan negara semata-mata? Ibu bapa kita? Adik-beradik kita? Cikgu kita? Pensyarah kita? Kawan-kawan kita? Atau mungkin nafsu kita?


Muslimkah kita? Jika ya, Alhamdulillah. Kita di garisan yang sama. Justeru yang jelas Al-Quran dan As-sunnah sebagai panduan hidup. Jika ada yang bertembung seharusnya sumber hakiki itulah yang kita utamakan. Apatah lagi jiwa kita yang lemah ini penuh dengan desakan dunia dan hawa nafsu serta tidak lepas dari kata-kata manusia yang kadangkala menikam kalbu.

'Jangan ikut kata orang...' Kata-kata yang berbaur egois tapi pada Sinar ada benarnya. Setiap manusia ada batas keupayaan untuk menerima dan melaksanakan perubahan. Kitalah penentu apa yang kita mahu. Bukanlah bermakna menidakkan semua teguran dan perintah orang lain. Namun diri kita punya filter (sistem tapisan) terhadap segala nasihat, teguran dan kritikan untuk kita ambil sebagai panduan.

Ya! Kitalah penentu siapa kita di masa hadapan. Pastikan kita di jalan kebenaran walaupun berkali-kali kita terjatuh, tersungkur di persimpangan jalan. InsyaAllah Allah sentiasa memimpin di saat kita lemah apatah lagi saat kita cuba mendekatinya. Apa yang sudah berlalu, biarkanlah kerana Allah menanti di hadapan...

(^_^) Di kala hati kita sesak dengan asakan orang lain, rasa tergugat dengan pilihan orang lain tidak sama dengan pilihan kita, kata-kata yang bakal saya kongsikan cukup menenangkan. Apabila saya inginkan kata-kata dan pemangkin untuk hari-hari saya lebih indah di blog inilah saya mengintai kata-kata untuk dijadikan seri hidup saya. Potongan Al-Quran dan Hadith turun dikongsikan di sini. Sempurna!. Ini antara kata-kata untuk kita renungkan.

'Don't compare your life to others. You have no idea what their journey about'

"What other people think of you is none of your business, just do the right things.'


Namun dalam kita menentukan apa yang harus kita praktikkan berdasarkan nasihat-nasihat manusia, kita sendiri perlu jelas akan tujuan kehidupan. Kalaulah nasihat itu bertepatan apa yang syarak mahukan, tidaklah menjadi satu kesalahan untuk kita ikuti bahkan itulah yang terbaik dan mesti kita lakukan. Mungkin itulah teguran dan nasihat daripada Maha Pencipta. Memang pahit menerima teguran tapi manis di pengakhiran InsyaAllah...

'Put Allah first in anything and everything that you think, say and do'

'The best is yet to come --> Paradise! Stive for it!'

Dan saya sendiri akan berusaha ke arah itu walaupun saya tahu saya bukanlah sempurna. Mengharapkan belas ehsan Dia untuk bertemuNya dan menjadi penghuni syurga. Anda bila lagi? Ayuh!

Sunday, November 06, 2011

Aidiladha 1432H

Pengorbanan. Suatu kalimah yang tidak asing di bulan Zulhijjah. Merata tempat orang memperkatakan. Sebenarnya dalam hidup ini kita akan selalu berkorban. Kita terpaksa mengorbankan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu yang lain. Contohnya kita sebagai anak tentunya berat hati untuk berpisah dengan keluarga, namun kerana belajar di luar negara terpaksa berjauhan bertahun-tahun lamanya. Kita untung dalam satu hal dan kelihatan kita rugi dalam satu hal. Banyak lagi contoh pengorbanan dalam kehidupan. Boleh la kita duduk sebentar sambil renung renungkan...

Namun selepas kita teliti dan lalui disebalik pengorbanan tu, InsyaAllah terselit kemanisan yang hanya dapat dirasai oleh jiwa yang berkorban. (^_^)

Cubalah masing-masing fikir apa yang telah kita korbankan dan boleh fikirkan apa yang telah kita lakukan untuk orang lain hari ini?

Mari cerita fasal raya tahun ini...

Untuk tahun ini, Alhamdulillah masih dapat beraya bersama-sama teman di perantauan. Mungkin raya haji terakhir di sini. Justeru, terasa ingin melakukan perubahan tahun ini antaranya mahu pergi solah lebih awal supaya tidak terkejar-kejar dan berebut saff seperti tahun-tahun sebelumnya.

Alhamdulillah berjaya! Dapat solah dengan selesa kerana awal dari biasa.
Kami baru selesai Solat Sunat Hari Raya.




Mari pulang mengisi perut dengan juadah istimewa.

Sempat pula meninjau :)
Kedai buah pun buka, tapi tuannya mana?

Berdekatan kedai buah Pakcik2 Arab sudah mula proses penyembelihan

Erm... dan sudah pasti Sinar akan merindui detik-detik dan suasana perayaan di sini. Walaupun berbeza dengan Malaysia tetapi Mesir mampu cipta kemeriahannya tersendiri. Mana nak jumpa jalan raya basah dengan darah ketika Aiduladha di Malaysia. :)

Saturday, October 08, 2011

Berubahkah aku?


Sudah hampir puluhan tahun hidup di muka bumi ini dan seringkali terdetik dalam hati:

Adakah sama aku semalam dengan hari ini?
Adakah sama aku dulu dan kini?
Adakah diri makin baik atau buruk di sisi Illahi?

Sungguh kehidupan berhajat pada perubahan. Air mata tak pernah berhenti memikirkan kekurangan diri dan kelemahan tapi tidak kujadikan itu sebagai satu alasan untuk berputus asa dengan rahmah Tuhan.

Berubahkah aku? Itulah lontaran muhasabah di kala mata menuntut hak malam ini...

APA ITU PERUBAHAN? Inilah perubahan....

-Daripada Kegelapan kepada Cahaya

-Daripada Jahiliyyah Kepada Islam

-Daripada Kufur kepada Iman

-Daripada Syirik kepada Tauhid

-Daripada Hati Yang Kasihkan Dunia kepada Hati Yang Hanya Takutkan Allah swt

-Daripada Hina kepada Mulia

-Daripada Hati Yang Keras kepada Hati Yang Lembut

-Daripada Kasar kepada Lemah-Lembut

-Daripada Kedekut kepada Mengutamakan Orang Lain

-Daripada Ananiyyah kepada Mengambil-Berat

-Daripada Benci kepada Kasih-Sayang

-Daripada Takut kepada Berani

-Daripada Berjuang Di Atas Jalan Kebatilan kepada Berjihad Fi Sabilillah

-Daripada Menghabiskan Harta Untuk Dunia kepada Barkorban Fi Sabilillah

-Daripada Jahil kepada Berilmu

-Daripada Bangsa Yang Dijajah kepada Bangsa Yang Merdeka

-Daripada Bangsa Yang Ditindas kepada Bangsa Yang Menolong Manusia Lain

-Daripada Pengembala Kambing Dan Unta kepada Maharugu Kemanusiaan

-Daripada Pejuang Kebatilan kepada Pejuang Kebenaran

-Daripada Takutkan Kematian kepada Cintakan Syahid

::Sumber: HSI::

Maka sudah pasti perubahan yang dicari adalah sesuai dengan fitrah keimanan....

Thursday, September 08, 2011

Cerita bergambar Aidilfitri 1432H

Assalamualaikum wbt. Salam aidilfitri buat semua dan maaf zahir batin. Apa khabar iman kita hari ni?

Sudah berlalu 1 Syawal dan sekarang sudah pun 10 Syawal. (^_^) Semoga amalan kebaikan dapat kita teruskan di bulan ini. Ziarah-menziarahi, Puasa 6 dan pelbagai ibadah lain.

Peristiwa yang berlalu hanya dapat dikenang, tidak akan sesekali berlaku lagi. Hanya gambar dapat menceritakan sedikit sebanyak peristiwa lalu. Tersenyum melihat gambar ketika menyambut Syawal. Pelbagai telatah dan karenah. Melihat gambar pasti mengundang rindu apatah lagi gambar di pagi Syawal takkan sama pada setiap tahun walaupun lokasinya mungkin sama. :). Sudah pasti 1 Syawal juga ada kenangan manisnya sendiri. Moga Allah terus membimbing hati ini. Alhamdulillah, tahun ini 1 syawal di sambut di Besut, Terengganu kemudian di Arau, Perlis.

Biarlah gambar bercerita. Moga Allah berkati Sinar sekeluarga dan kalian juga.

Pagi raya tak lengkap tanpa Solat Hari Raya.
Bergegas kami dibuatnya (^_^)
"Cepat! Cepat!" Ajak Lek penuh semangat.


dan di pagi inilah kenalan bertemu semula.
Berbunga hati melihat kemesraan di pagi Syawal.
Indahnya Islam (^_^)


Di masjid inilah kami bertakbir mengingati Yang Esa.


Alhamdulillah. Selesai sudah Solat Hari Raya...


Masing-masing tidak sabar pulang ingin beramah-mesra bersama sanak-saudara.


Semestinya sebaik sahaja pulang, sesi bermaafan dan bergambar bermula.
Sungguh terasa jari yang dikucup dan kemaafan yang dipinta menenangkan jiwa.


Bersama bonda dan ayahanda sememangnya menceriakan pagi raya.


Wan dan Tok Ki insan penting dalam keluarga besarku.
Moga Allah berkati mereka sentiasa.


Di sini jugalah kemesraan diraih. Adik kakak bersuapan. Tanda kasih tidak pernah putus.


Yang jauh turut meraikan bersama melepas rindu dan bergembira.

Kesibukan, keceriaan dan keenakan jelas terpancar di pagi raya


Merekalah tulang belakang dalam setiap keraian dalam keluarga. (^_^)


Dan kami selaku orang muda sentiasa menceriakan suasana.
Adik-beradik dan sepupulah saudara sepermainan dan teman cerita.
" Sudah besar rupanya Wafi," Kataku pada insan yang pernah kucubit pipinya.


Kami bergembira walaupun suka dan duka itu tetap silih berganti.

Sungguhlah hari raya punya pelbagai ceritanya sendiri :)

Gambar sahaja tidak mampu mengambarkan segalanya. Namun bersyukur kerana diberi peluang bersama keluarga tercinta kerana saya rasa bahagia. Moga kemaafan yang kita pinta benar benar mengeratkan silaturahim sesama kita.

Memaknakan setiap kebaikan dengan sebenar-benarnya adalah ibadah. (^_^) Selamat menghidupkan Syawal dengan bekalan di bulan Ramadhan yang mulia.

Tuesday, August 16, 2011

Ramadhan : Bulan transformasi diri

Pejam celik pejam celik, sudah 16 hari kita berpuasa. Alhamdulillah... Bersyukur rasa dipilih hingga ke hari ini. Tidak pasti tahun depan masih ada atau tidak untuk Sinar.

Pernahkah kita terfikir kenapa masih dihidupkan hingga hari ini? Sedangkan ramai sahaja yang tidak sempat bertemu Ramadhan ini, namun kita terpilih.

Setelah direnung-renungkan ada satu sebab mengapa kita diberi peluang. Kenapa? Kerana Allah sayangkan kita memandangkan:

Pertama : Dosa kita yang banyak. Dia masih beri masa untuk kita bertaubat. Mungkin sahaja kalau kita dijemput pergi kita tergolong dalam ahli neraka. Maka bulan mulia ini peluang untuk kita adakan transisi diri, kita ubah diri kita. Namun berapa ramai di kalangan kita yang masih berada di takuk lama. Kerana apa tidak mahu berubah? Tepuk dada tanya iman.

Kedua : Sikitnya amalan kita. Disebabkan ini, Allah buka peluang untuk kita lakukan sebanyak-banyaknya amalan pada bulan mulia ini. Di bulan inilah pahala melimpah ruah, bersahur dapat pahala, puasa dapat pahala, berbuka dapat pahala, masak untuk orang berbuka dapat pahala, solat tarawih dapat pahala hatta orang yang tidak berpuasa disebabkan agama beri keizinan pun dapat pahala. Hebat bukan ganjaran dari Madhrasah Ramadhan ini. Namun berapa ramai di kalangan kita yang masih berada di takuk lama. Kerana apa tidak mahu berubah? Tepuk dada tanya iman.

Seharusnya hasil dari menjalani ibadah puasa dan ibadah yang lain di bulan ini kita beroleh takwa. Ibarat memasuki sebuah universiti. Kita wajib beroleh sijil barulah kita berkelayakan. Maka jika kita gagal beroleh takwa kita bukanlah graduan University Of Ramadhan. Malah kita fail sebagai mahasiswanya. Bertepatan dengan firman Allah;

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,” (Q.S Al Baqarah, 2:183)


Setiap tahun kita puasa. Waktu maghribnya kita berbuka. Waktu malamnya ada tarawih. Terasa sama sahaja. Maka kita silap di situ. Rasa sayu juga melihat anggota jemaah di masjid makin susut saban hari. Di masjid sendiri hari pertama penuh sampai ke tingkat atas. Kini sudah tinggal suku sedangkan baru sahaja masuk fasa kedua belum akhir lagi. Ada kisah di satu tempat penuh hingga ke tangga pada hari pertama. Tidak cukup tempat mahu menunaikan solat tarawih. Ramai yang mengadu suruh di pasang kanopi. Lalu pihak masjid membalas, ''Tunggulah dua tiga hari nanti kalian dapat solah dengan tenang dan lapang.'' Mendalam maknanya. Maka benarlah kata-kata itu. Setelah beberapa hari, semua orang sudah selesa tidak perlu berebut-rebut kerana ahli jemaah kian susut tanpa sempat di pasang kanopi :).


Kalau kita puasa abid Ramadhani, memanglah kita akan mendapat lapar dahaga dan tiadalah penerusan selepas bulan ini berlalu. Kalau puasa abid rabbani, puasanya, ibadahnya membuahkan ketakwaan seperti firman Allah sebentar tadi. Bahkan inilah bekalan untuk 11 bulan akan datang. Mungkin sahaja inilah 'latihan' untuk yang susah bangun qiam untuk adakan perubahan atau buat yang merokok untuk terus berhenti merokok. (^_^)

Kita sendiri sudah biasa dengan kata-kata motivasi. " Jadikan hari ini lebih baik dari semalam." Maka buktikan!

Kata-kata yang menusuk Sinar hari ini di kuliah agama tadi ialah, " Jangan tiada masa untuk Allah, nanti Allah tiada masa untuk kita." Bahaya kan? Na'uzubillah. Moga kesibukan bukan alasan untuk kita tidak lakukan kebaikan terutama baca Al-Quran.

Sinar juga punya azam. Mahu jadi kekasih Allah dan disayangi manusia. Maafkan ya kalau ada salah bicara. Bantu Sinar jadi orang yang lebih baik daripada sebelum ini.

Sunday, August 14, 2011

S.E.M.E.N.T.A.R.A : Sujud dan Berdoalah Wahai Hamba...

Sementara... Perkataan yang hanya mengunggah jiwa.

Hidup hanya sementara. Sementara yang perlu dihargai sebaik mungkin kerana selepas ini tiada peluang kedua selepas menuju ke daerah ABADI. Di Sana sudah tiada peluang untuk membetulkan kesalahan lalu. Di dunia sahajalah ladang amal manakala akhirat ladang tuai.

Namun dalam kehidupan di dunia selaku hamba, telah banyak diberi peluang untuk terus bangun. Walau berkali berbuat dosa, masih ada ruang untuk kita mohon padaNya. Walaupun bersalut dosa, kejayaan dan kemudahan dalam hidup tetap diberikan. Dialah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Cuma terpulang kepada kita, samada mahu mengambil peluang atau melepaskan.

Sebak dan terharu rasanya...

Alhamdulillah keputusan imtihan sudah keluar pada malam ini. Tarikh yang cukup indah dan bulan yang penuh barakah. 15 Ramadhan. Itulah tarikhnya. Di saat ini, Allah masih sudi beri pelangi di saat hambaNya penuh kekurangan. Moga Allah sentiasa memberi peluang dan ruang buat hambaNya ini. Moga tidak terhijab kecemerlangan dek dosa yang dilakukan...

Moga di pengakhiran kehidupan yang sementara ini, diri masih kekal sebagai hambaNya. Pulang dalam keadaan yang Allah redha. Itulah Mumtaz yang Sinar harapkan. Dapat bertemuNya merupakan satu kepuasaan yang tiada tara. Syukur Ya Allah atas pemberianMu.

___¶¶¶¶¶¶¶

______¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

_____¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

____¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

__.¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

__.¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶___(¯`♥´¯) ─────────█─█

_¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶____`•.¸.•´-████──█──█─█

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶______¶¶¨¨¨¨ █──█──█──█─█

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶_________¶¶¶¨¨¨¨ ████──█──█─█

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶________¶¶¶¶¨¨¨¨ ───███████─█

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶_____¶¶¶¶¶

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶___¶¶¶¶¶¨¨ Yaa ALLAH ..

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¨¨ Sesungguhnya aku lemah

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¨¨ tanpa petunjuk-MU

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¨¨ aku buta tanpa bimbingan-MU

¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¨¨¨¨ aku cacat tanpa hidayah-MU

_¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¨¨¨ aku hina tanpa Rahmat-MU

__¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

__¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

__¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

___¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

____¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

_____¶¶__¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

___¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

○°ºoº° °ºoº° °ºoº° °ºoº° °ºoº° °ºoº° °ºoº°


Ighfirzunubana Ya Allah. Ya Rahman, berkatilah mereka yang sentiasa mendoakanku. Kumpulkan kami di SyurgaMu dengan kasih sayangMu yang melimpah ruah.

Friday, August 12, 2011

Dewan Bersalin, Satu Kesinambungan

Lama juga blog ini menyepi. 3 minggu ini Sinar berulang-alik dari rumah ke hospital untuk mengikuti latihan elektif di Jabatan Obstetrik & Ginekologi. Mana taknya, pulang sahaja dari hospital sudah kepenatan. Alasan sungguh :D. Entri 'Wad Kecemasan, Satu Permulaan' adalah permulaan latihan elektif yang sangat bermanfaat buat saya. Kini pengalaman di Dewan Bersalin, Hospital Ampang turut memberi sinar baru dalam kehidupan saya. Diberi peluang untuk membantu dalam proses melahirkan anak membuatkan saya terharu. Walaupun mungkin tidak sehebat rakan-rakan Malaysia yang diwajibkan menyambut 15-20 bayi di hospital, saya tetap bersyukur kerana di bumi sendiri kami berpeluang untuk membantu. Di Mesir setakat ini kami masih belum berpeluang untuk menyambut bayi. (^_^) Maka, kenalah sentiasa berusaha dalam menadah ilmu dan mengasah kemahiran. Moga Allah permudahkan kami. Bukannya masa untuk beralasan dan menyalahkan kami. Bantulah kami, InsyaAllah kami sedia belajar.

Cairo & Moscow bersatu (^_^)

Sinar dan 3 rakan sekuliah dari Mesir pada awalnya telah berpakat untuk menjalani latihan elektif selama 3 minggu di Jabatan Obstetrik & Ginekologi. Namun, atas sebab tertentu terpaksalah memulakan latihan lewat seminggu daripada mereka. Cuma sekadar melapor diri lebih awal pada 18 Julai. Alhamdulillah segala urusan berjalan lancar.

Kami juga dipertemukan dengan rakan seperjuangan yang belajar di Rusia iaitu Farahdiba, Aimi, Fatin, Evelyn (Moscow) dan Jen Wei (Volgo). Alhamdulillah dapatlah meluaskan jaringan ukhwah dan saling berkongsi ilmu :) Nanti bolehlah makan free di Rusia kan (^_^)


Hari ini merupakan hari terakhir Sinar di Jabatan Obstetrik & Ginekologi. Sebak jugalah mahu meninggalkan jabatan ini. Banyak benda baru, pengalaman dan ilmu yang Sinar perolehi. Kebanyakan masa memang banyak dihabiskan di Dewan Bersalin. Pada awalnya hanya diarahkan ke sini saja. Maka kami tidak berani ke wad, dewan bedah (OT) dan klinik. Alhamdulillah kerana ingin tahu, dapat jugalah ke wad dan klinik melihat beberapa kes sakit puan setelah mendapat izin. Staff di sini sungguh mesra, suka mengajar dan sedaya upaya meraikan kami. Dr Jamil ketika di klinik sungguh bersemangat berkongsi pendapat dan memberi nasihat kepada kami selaku bakal doktor. Banyak persoalan yang beliau lontarkan agar kami generasi baru berfikir tentang keupayaan kami di masa hadapan. :) Mencabar! Maka, jangan malas, manja dan mudah stress.


Terima kasih akak-akak semua. Merekalah sifu-sifu yang sangat berjasa.
(Kak Ita, Kak Yuni, Kak Shikhah, Sinar, Kak Baizura)
Dan Kak Norisah-Camerawoman-
Saya sematkan gambar kita di sini agar kalian segar dalam ingatan. Doakan saya :)

Setinggi-tinggi perhargaan dan jutaan terima kasih kepada warga jabatan terutama Dr Murali selaku HOD, Dr Ranjit, Dr Jamil, Dr Shilpa (Specialist), Dr Komal (MO), Dr Auji, Dr Ida, Dr Wan (HO), doktor-doktor, sisters, dan staffnurse yang lain atas tunjuk ajar dan didikan yang diberikan. Kalian sangat hebat. Moga terus semangat dan kekal ceria. Pasti lepas ini saya termimpi-mimpi sorakan kalian, 'Push, push' 'Teran puan teran', Selawat puan', 'Alhamdulillah baby selamat' (^_<) Hehe ... Tersenyum saya dibuatnya.

Apapun buat yang beragama Islam, perbanyakan zikrullah sebelum, semasa dan selepas bersalin kerana ada hikmah dan kebaikan dalam mengingati Allah. Buat para suami, bersedialah untuk memberi sokongan pada isteri. Mereka sangat memerlukan kalian. Banyak sudah melihat ibu-ibu bersalin, sakitnya hanya mereka dan Allah yang tahu. Hargailah para isteri jangan dilukai hati mereka. Moga mawaddah dan sakinah berterusan hingga ke syurga. Nervous pula mahu jadi seorang ibu. Moga yang terbaik untuk Sinar.

Sekian sahaja coretan ringkas pasca latihan elektif pada tahun ini... Sedih dalam gembira. Gi mana tu? Hehe... Tak puas bermukim di sana...

Tuesday, July 26, 2011

Duri dalam daging?


Duri dan durian takkan terpisah...

Durian oh durian.
Hari hari orang makan kamu.
Tapi maaflah teman ni tak lalu.
Melainkanlah kamu bertukar jadi dodol, lempok atau bubur,
InsyaAllah saya sudi terima kamu..

Begitulah antara status fb saya seminggu yang lalu. Macam ayat orang sedang tolak dan tarik dalam bercinta. (^_^) Ye ke gitu ayatnya?

~The King of Fruits~
The way you look at it, make you smeel, taste and feel it's differences.
Zikir and Think!

Saya bukanlah pengemar durian tegar tapi saya menghormati pengemar durian dengan memakan buah-buahan lain dan memakan durian yang sudah dimasak seperti dodol, lempuk dan serawa. Dari Johor hingga ke Perlis, orang kota dan orang desa, tak terlepas dari penangan buah ini. Seminggu Sinar berkelana, durian pasti di mana mana. Ramai yang pelawa tapi saya mengeleng kepala. Buah rambutan juga yang saya hadap berjam-jam lamanya. Biar puas orang kata. Mesir mana ada kan!

Terhidu saja bau, sudah cam inilah durian. Raja buah orang kata. Teruja pula buah ini hanya didapati di negara kita dan beberapa negara jiran yang lain lain sehingga buah ini boleh menarik perhatian pelancong asing. Sudah macam budaya kita pula memakan 'raja buah'ini. Fakta tentang duria ada di SINI. Pengemar durian kenalah baca. Saya mungkin berkecuali tapi nak ilmu apa salahnya baca kan?

Namun ada sesuatu yang boleh dipelajari daripada durian.

Durinya merupakan aset untuk mempertahankan diri. Kita juga perlu ada self-defend dalam mempertahankan apa yang Allah suruh dan larang serta mempertahankan apa yang kita yakini. Yang salahnya menjadi duri dalam daging. Salah apabila mengunakan 'duri' bukan pada tempatnya.

Baunya yang menyengat, harum kata kebanyakan orang membuatkan semua tahu kehadiran buah ini. Setidaknya kita meninggalkan jejak yang baik di hati semua orang walaupun pasti akan ada segelintir manusia yang tidak menyenangi kehadiran kita.

Apa lagi yang tersirat daripada durian ini ya? Mungkin kalian pula boleh berkongsi...

Budaya kita?

Budaya kita sejak zaman nenek moyang hatta jika diundur berabad lamanya, Rasulullah sendiri dan kaum Muslimin akan bangkit menentang fahaman yang bercanggah. Apatah lagi bila Islam hadir. Jelas dan terang yang benar dan bathil itu tidak boleh disekalikan. Islam dan jahiliyah tidak boleh dicampuradukkan.

Sudah terbawa cerita durian. Abadikan sifat duri untuk mempertahakan isi agar tidak busuk biarlah menguning dan ranum. Begitulah kita, pertahankan hak kita seadaanya.

Ini bukan budaya kita?

Sakit mata juga melihat beberapa iklan di 'kotak hitam'. Saluran televisyen di Malaysia sungguh berat sebelah dari kaca mata akal yang sihat. "Ini bukan budaya kita". Begitulah antara bunyi iklannya. Tersenyum saya sendiri. Budaya macam mana yang mahu kita ketengahkan. Apa kayu ukurnya?

Malas... Bukan budaya kita
Mengumpat... Bukan budaya kita
Rasuah... Bukan budaya kita
Berat sebelah... Bukan budaya kita. Kena ingat tu!

Nampaknya banyak lagi budaya kita yang tidak terlaksana. Itu yang buat orang hangin :) Ayat remajalah katakan. Itu yang buat manusia bangkit untuk pertahankan hak dan maruah mereka.

Berat sebelah itu maknanya zalim. Sudah sunnatullah, yang dizalimi akan bangkit menentang yang menzalimi. Teringat bedah buku yang pernah diikuti. Kupasannya menarik.

Kadangkala, ibarat duri dalam daging. Ada yang cuba menjual maruah sendiri dengan berbasa-basi. Kita juga sudah arif, berjuang menegakkan kebenaran takkan dihampari permaidani merah. Maka zikir dan fikirlah dalam mendepani onak duri ini. (^_^) Jadi duri takpa, tapi biaq kena tempat orang kata. Kalau salah jadi duri silap aribulan, ke neraka jadi bahan bakarlah kita jawabnya. Na'uzubillah.

Bukan mahu mencari salah siapa, tapi mau ajak kalian berfikir. Kritis dan kritikal! (^_^)

Makan durian tak pernah salah. Selamat menjamu kepada peminat raja buah ini.

Sunday, July 10, 2011

Summer break 2011- Pulang

Alhamdulillah dapat menulis di sini. InsyaAllah ringkas coretan kali ini. Sekadar meninggalkan jejak dan kenangan buat hari tua. Inilah coretan hari-hari dalam hidupku sebagai perantau yang sentiasa mengharapkan belas kasihan daripada-Nya.

Alhamdulillah. Selesai sudah peperiksaan di Tahun 5 pada 6 Julai 2011. Maka bermulalah cuti musim panas pada tahun ini. Sekejap sungguh masa berlalu. Syukur pada Allah kerana Dia mengizinkan hamba-Nya untuk mengharungi detik-detik itu. Berakhir dengan subjek Perubatan Kanak-Kanak mempunyai kenangannya tersendiri. Melihat si kecil yang berusaha mengagahkan diri untuk menghadapi penyakit menimbulkan keinsafan tersendiri. Melihat olah mereka menghiburkan hati bahkan Doktor Pakar di jabatan ini juga mempunyai karisma dan personaliti yang membuatkan diri kagum. InsyaAllah, banyak yang Sinar pelajari pada tahun ini.

Alhamdulillah. Masih dikurniakan nikmat sihat dan dipinjamkan nafas untuk bertemu hari ini. InsyaAllah Sinar bakal terbang ke tanah air malam nanti. Kira-kira 3 jam lagi akan bertolak ke lapangan terbang. Sudah mula berdebar. (^_^) Entahlah kenapa, tetapi Sinar memang begitu. Sungguh tiada yang diharapkan agar Allah pelihara diri sepanjang perjalanan. Biarlah apapun yang bakal terjadi ketika itu Sinar dalam keadaan beriman.

Terbang mencari ketenangan :)

Mohon maaf pada semua andai ada tersalah bicara, terkasar bahasa dan ada yang terluka kerana diri ini. Moga Allah ampunkan dosa-dosa kita. Tiada manusia yang sempurna tapi kita berusaha menyempurkan diri.

Perancangan : (Kemaskini semula pada 14 Ogos)

18 Julai : Lapor diri di Hospital Ampang & Menuju ke utara Malaysia with MAS.
25 Julai : Pulang ke Selangor
27 Julai : Latihan Elektif di Hospital Ampang bermula (3 minggu)
29 Julai : Kolokium Pendakwah Muda (29/7-2/8)
31 Julai : Menuju ke Temerloh. Berjumpa si kecil Umairatuljannah.
1 Ogos : Puasa
10 Ogos : Lek dan Mak Tok menunaikan umrah
12 Ogos : Latihan Elektif berakhir.
13 Ogos : Forum dan Pembentangan PLN
14 Ogos : Hari Lahir Ibu
19 Ogos : Hari Lahir Dekna
26 Ogos : Balik Besut kemudian Perlis*
3 Sept : Kenduri Fiza, Ummu Hani & Kak Diana-Abg Azrul
10 Sept : Kenduri Kak Fatimah Adi
16 Sept : Pulang semula ke Mesir.
18 Sept : Kuliah bermula.


Some food to share with you guys out there...

Food for Thought:
What most counts is not to live, but to live aright. Not only must we be good, but we must be good for something. Purpose is what gives life a meaning. A useless life is an early death. Be a life long or short, its completeness depends on what it was lived for. Strong lives are motivated by dynamic purposes. Only he who can see the invisible can do the impossible.
[Lessonsoftheday]

Do pray for me (^_^)

Sunday, June 12, 2011

Kita terpilih?


Assalamualaikum wbt. Apa khabar iman kalian hari ini? Ada doakan kesejahteraan keluarga dan sahabat-sahabat tak? Kalau belum, berhenti beberapa saat untuk mendoakan mereka....

Alhamdulillah selesai target Sinar pagi ini. Usai subuh tidak tumbang dan terus belajar.

Mahu berkongsi di blog untuk berehat sebentar. Mahu bermonolog dengan blog sendiri. (^_^).

Hidup ini penuh dengan cabaran, betul tak? Pada pengamatan Sinar tak terhitung rasanya.

Sekarang, kami pelajar di Mesir sedang menghadapi musim peperiksaan dan musim panas. Cabaran sungguh untuk mengekalkan konsentrasi dalam belajar. Adakalanya mengantuk, ada ketika dahaga dan lapar. Senang kata tidak senang duduk. Lucu pula apabila fikirkan. Itu baru satu cabaran.

Namun dengan cabaran yang pelbagai itulah mampu menguji sejauh mana kita mampu menghadapi dunia dengan penuh kesabaran. Perlu ada kekuatan rohani, akal dan jasmani. Suka saya berkongsi beberapa hal hari ini berdasarkan tajuk entri. (^_^)

Pertama : Hargailah kehidupan kerana Dia memilih kita.

Percaya tidak, kita ini terpilih?
Terasa hebat pula bunyinya... Ermm...

Sinar suka menyinggah blog Lessons Of The Day untuk mencari suntikan rohani. Akhirnya kata-kata ini menjentik jiwa Sinar.

Never think hard about past, it brings tears.

Don't think more about future, it brings fears

Live this moment with a smile, it brings cheer...

Tersentuh dan di situ ada terapi untuk meneruskan kehidupan. Apa yang difahami daripada kata-kata ini adalah keperluan kita bersederhana dalam memandang sesuatu isu atau peristiwa. Bukan bermakna kita tidak boleh mengambil pengajaran di atas apa yang telah berlaku dan keperluan merancang masa hadapan. Sebagai Muslim kita perlu muhasabah dan merancang. Itu dituntut oleh Islam tetapi bersederhanalah dan bertawakallah.

Kata-kata di atas saya kongsikan bersama rakan-rakan di Fb terutama junior tahun 4 yang bakal menghadapi peperiksaan akhir tahun hari ini. Itulah kita, manusia. Berkali-kali diuji, ada keluh kesahnya. Hatta sudah berkali-kali menduduki peperiksaan masih jua gementar. Sinar gelak sendiri bila mendengar dan mengeluar penyataan itu beberapa kali. Bahkan Sinar juga masih gementar dan tidak senang duduk ketika menghadapi peperiksaan. Itu baru 'academic evaluation' belum lagi ' Allah's evaluation'. Macam manalah agaknya kita nanti. Apapun doakan Sinar ya.

Yeap, dan terdetik juga rasa beruntung dan bersyukur Allah masih memilih kita untuk diuji. Hatta kita sebenarnya dipilih oleh Allah untuk dipersiapkan menjadi seorang guru, doktor, penguam, jurutera, suri rumah, ibubapa dan pelbagai posisi di masa hadapan. Masing-masing ada bahagiannya. Maka, kita berkewajipan untuk memanfaatkan usia kita.

Sungguh! Kita terpilih dalam segala hal.

Kedua : Seawal kita memang terpilih untuk dilahirkan di dunia ini...

Jom tonton video di bawah.





Subhanallah. Alunan ayat Al-Quran ini mendamaikan. Bukan mudah melalui fasa-fasa pembentukan manusia. Ada yang dilahirkan hidup dan sempurna, ada yang hidup tapi kurang upaya, ada yang mati tapi sempurna sifatnya dan ada pula yang gugur sebelum masa tiba. Ayuh panjatkan pujian kerana memilih kita untuk dilahirkan ke dunia walaupun wujud kekurangan dan kelemahan. Ayuh memohon ampun kerana mungkin ada waktu kita lupakan Allah selaku Pencipta kita.

Kepada pelajar perubatan atau yang ingin tahu dari sudut ilmiah bolehlah layari video ini.

Rasa terhibur pula mengulangkaji subjek Obstetrik dan Ginekologi pagi ini. Alhamdulillah dibuka beberapa dimensi untuk lebih memahami ilmu Allah. Bukan sekadar ilmiah sahaja tapi membentuk sebuah keyakinan seorang hamba Allah.

Subhanallah sungguh Allah itu Maha Besar. Membaca tajuk ' 'Infertility' yang berlaku di kalangan manusia secara amnya menyedarkan hakikat yang Allah itu yang Maha Memilih. Dia memilih ibubapa kepada anak-anak dan begitulah sebaliknya.


Bertemankan pensel warna kesayangan. Sungguh berjasa hingga 'kontot' saya kerjakan.
Ayuh baca Infertility.
~Ya Allah izinkan hambamu ingat maklumat mengenainya~

Di dunia ini wujud pasangan yang mengalami masalah untuk melahirkan anak atas beberapa faktor tertentu samada masalah di pihak suami atau isteri tetapi kajian sains juga menemui jalan buntu hingga wujudnya 'unexplained infertility' iaitu kegagalan mendapatkan anak tanpa sebab yang diketahui.

Namun, manusia tidak putus asa. Kajian dan rawatan diteruskan. Ada yang boleh dirawati dengan pengambilan ubat dan pembedahan.

Bahkan kini dengan meluas dilakukan permanian berhadas (Intrauterine insemination - IUI - تلقيح الصناعي), bayi tabung uji (invitro fertilization - IVF - طفل الأنابيب) dan pelbagai kaedah yang lain. Apa yang menariknya usaha ini juga tidak menjamin keberhasilan 100% hanya sekitar 25-40% sahaja bergantung kepada umur pesakit, kualiti benih, keadaan rahim dan sebagainya.

Itu bukti bahawasanya manusia berusaha tapi Allah juga memilih. Takkan ada yang mampu mengatasi keupayaan-Nya. Allahu akbar...

Mahu penerangan mengenai pandangn fiqh permanian berhadas sila layari blog ini. InsyaAllah bermanfaat. (^_^) Sinar pula tidaklah berhajat mahu mengupas lebih mendalam dari sudut perubatan. Mahu ramai yang pening nanti. Cukup sekadar itu. Mengambil yang tersirat dari yang tersurat.

Moga kita menghargai kewujudan diri kita dan menggunakan kelebihan yang ada untuk membantu yang mereka yang dalam kesusahan.

Sungguh anda terpilih menjadi diri anda tetapi anda juga mempunyai pilihan untuk menjadi manusia yang bagaimana.

Allah itu adil bukan? Dia memberi kita pilihan. :) Namun hati-hatilah. Kelak akan ada Hari Perhitungan.

Doakan Sinar ya. Moga dapat membentuk diri menjadi manusia berguna dan doakan juga dapat menjawab dengan baik dalam peperiksaan nanti. :) Maafkan Sinar kalau ada salah bicara dalam entri ini dan pengolahan ayat yang mungkin agak berterabur. Kekok menulis semenjak dua menjak ini. Pakar-pakar bahasa, maafkan saya. Huhu.

Selamat berjuang semua!

Thursday, June 02, 2011

Jiwa Tersepit antara Dua : Ya dan Tidak

Harus bijak memilih ya dan tidak kerana kita akan melangkah...

Ya dan Tidak merupakan perkataan yang sering kali berlegar dalam hidup kita. Hatta di tempat awam juga jelas terpampang slogan " Katakan Tidak Pada Rokok". Besar impak dua perkataan ini kerana memilih salah satu diantaranya akan menyebabkan anda memilih jalan seterusnya. Rokok? Oh bukan itu isu yang mahu saya bawa. Kotak rokok pun sudah jelas,terang dan nyata diletak gambar pesakit yang kronik tapi masih jua ramai yang hisap. :) Erm saya faham 'tidak' itu juga melambangkan perubahan dan memerlukan kejelasan matlamat dalam melafaznya. Perlu masa :)

Sahabat-sahabat sudah pasti tahu siapa musuh besar kita.

Israel? Bukan.
Syaitan? Bukan.
Oh apa lagi ya?

Dekat sungguh musuh ini. Dia tumbuh dalam diri. Dialah nafsu kita. Inilah antara pembolehubah yang akan menganggu pilihan hidup kita sama ada memilih ya atau tidak dalam banyak perkara.

Kehidupan adalah medan membuat pilihan. Saban hari ada sahaja pilihan yang harus diambil.

Mahu solah?
Mahu tutup aurat?
Mahu baca buku?
Mahu menonton drama?

Ahhh... Usah dikata, 1000 helai kertas pun tidak cukup untuk Sinar senaraikan. Banyak kan?

Kadangkala kita marah. Marah pada sesuatu yang masih boleh bersabar tapi kita tewas. Erm, kenapa kita tidak pilih untuk berkata 'tidak' pada marah dan 'ya' untuk sabar?

Kadangkala kita leka. Leka pada sesuatu yang tidak patut menjadi kegembiraan muslim. Kita seronok dengan maksiat. Kenapa harus 'ya' pada maksiat kenapa bukan 'tidak'?

Kadangkala kita sedih. Sedih pada sesuatu yang sudah menjadi ketentuan. Kita berdukacita dan menyalahkan Tuhan. Kenapa kita tidak memilih 'ya' untuk redha dengan ketentuan?

Di sinilah hati kita teruji dalam menelusuri kehidupan dengan penuh kepasrahan dan rela hati terhadap segala yang Allah putuskan. :) Jika benar kita yakin hidup ini adalah susunannya dengan sedikit usaha kita, InsyaAllah warna-warni kehidupan terasa indah.

Seorang shalih pernah berkata, " Wahai umat manusia! Medan pertempuran kalian adalah jiwa kalian. Jika kalian dapat mengalahkannya, maka kalian akan lebih mampu dari yang lain. Namun apabila kalian dikalahkan oleh jiwa kalian, maka dihadapan orang lain, kalian akan lemah dan lemah."

Justeru jika diberi pilihan Ya atau Tidak dalam kehidupan, tampillah menjadi insan yang hebat dalam membuat keputusan. Jangan lemah dalam mendidik jiwa. Jangan jiwa kuasai kita tapi kita menguasai jiwa dengan acuan yang Allah gariskan.

Kelihatan jiwa tersepit antara dua, namun jika benarlah pilihan kita dalam kehidupan, mengikut apa yang Allah gariskan, InsyaAllah.... Lapang dan tenang itu milik kita. Moga begitulah... Ameen.

(^_^) Allah.. Allah..

Sungguh ini peringatan untuk saya dalam mengharungi kehidupan yang penuh dengan cabaran.
Saya manusia seperti mana kamu. Sering melakukan kesalahan dan sering memohon keampunan walaupun terasa malu menghadap-Nya. Namun jauh di sudut hati ini percaya, Dia sudi menerima taubat makhluk ciptaan-Nya ini. Ighfirzunubana Ya Allah.

Selamat berjuang dalam mengendalikan jiwa!
Selamat berjuang buat adik-adik yang baru melangkah ke IPT. Medan baru maka jiwa harus digilap biar berkilat!
Selamat berjuang buat kalian yang sedang berjuang memenangkan iman dalam jiwa kalian.
Selamat berjuang buat mahasiswa Mesir yang sedang bertempur di medan peperiksaan. Doakan Sinar ya :)

O&G End round examination

29 Mei : Slide
2 Jun : History Taking
4 Jun : (MCQ)

Final Exam

18 Jun : Imtihan Tahriri O&G 1
19 Jun : Imtihan Tahriri O&G 2
20 Jun : Slides
26 Jun : Syafawi O&G
3 Julai : Imtihan Tahriri Paediatrics 1
4 Julai : Imtihan Tahriri Paediatrics 2
6 Julai : Syafawi Paediatric

Banyak rule 'Ya' dan 'Tidak' dalam menghadapi imtihan :)
Doakan saya dapat lakukan yang terbaik.
Jika umur panjang, mahu lekas naik tahun akhir. Doakan!

Thursday, May 26, 2011

SiNaR's Kitchen Corner : Agar-agar Seri Malam.

Dalam hangat hangat cuaca di Mesir, rasa seronok pula kalau ada agar-agar atau puding. Itulah antara makanan kegemaran Sinar. Teringat pula Puding Karamel yang Ummi buat. Sedap! Dengan izin Allah hari tu ada kawan yang bawa ke kelas. Terubat la rindu. Hari ini bukanlah nak kongsi resepi Puding Karamel. Mungkin lain kali. Rasanya banyak sangat kot resepi yang ada kat internet ni. Cuma terasa pula nak kongsi resepi agar-agar yang baru dicuba.


Alkisahnya gara-gara mahu mereka resepi, cubaan pertama rasanya kurang manis untuk dimakan begitu sahaja. Maklumlah 'taste buds' pula merajuk waktu itu. Maka perlu dibuat kuah. Selepas dua kali mencuba akhirnya, kali ini tidak perlu dibuat kuah. Tapi kalau mahu buat kuah pun sedap. Hehe itupun pandai pandailah kalian merasa ketika buat resepi ni. Tak pandai nak bagi sukatan dalam timbangan yang tepat (mg, ml & ect) sebab tiada penyukat. Maka main agak je ikut deria seorang chef yang tak seberapa. :) Nama pun masih belajar kan?

Ini cubaan pertama lalu dihantar ke rumah junior atas.

Sebelum dipotong. Kalau mahu tenggelamkan semua 'dadu warna-warni' pun tak pe.
Lebih kemas bila potong nanti.

Nyum.. Nyum.. Aihlah..

Kenapa namanya seri malam? Kerana dapat idea malam hari dan Sinar harap kalian berseri-seri macam warna agar-agar tu. Untuk cubaan kedua, ditambah perisa jagung, sebab itu kalau kalian perasan warnanya lebih kuning. :) Tapi untuk cubaan pertama, kuah tu yang berperisa jagung. Sekurangnya adalah rasa jagung sikit. Lebih sempurna kot rasa agar-agar ni. Terpulanglah pada lidah masing-masing. Hehe hakikatnya Sinar suka warna-warni dalam masakan.


Cubaan kedua. Tiada bonjolan dadu warna warni.

Semua seia dan sekata. (^_^)

Cuma dadu warna-warni itu kena lebih terang.

Sendiri masak, sendiri kritik.

..............................................

Bahan A (Hiasan)

20 gram agar
6 cawan air
1 cawan gula

  1. Masakkan agar-agar hingga mendidih dan larut kemudian masukkan gula. Kacau hingga larut.

  2. Setelah agar-agar masak, bahagikan agar-agar ke dalam 3 bekas berlainan. Kalau ditapis lebih baik. :)

  3. Setiap bekas diletakkan warna yang berbeza. Kuning, merah dan hijau.

  4. Biarkan sehingga sejuk dan keras.

  5. Apabila sudah keras, agar-agar tadi dipotong halus seperti dadu

  6. Taburkan potongan-potongan kecil agar-agar tadi ke dalam loyang.

  7. Barulah anda lakukan langkah seterusnya.

Bahan B

30 gram agar
6 cawan air
500 gram susu cair
2 biji telur
perasa jagung
sudu teh esen vanila
1.5 cawan gula

  1. Susu cair, telur, esen vanila dan perasa jagung dipukul atau di'blend' kemudian diketepikan dahulu.

  2. Masakkan agar-agar bersama air hingga mendidih dan hancur. Kemudian masukkan gula dan kacau hingga larut.

  3. Perlahankan api kemudian masukan bahan yang telah dikisar tadi. Kacau tanpa henti.

  4. Setelah agak pekat, tutup api dan tuangkan adunan ini ke dalam loyang yang sudah ditaburkan agar-agar kecil (dadu warna-warni) tadi.

Ok. Sekian sahaja daripada Sinar. Selamat mencuba dan salam perjuangan. Maaf atas kekurangan. Doakan Sinar dapat jawab dengan baik untuk exam Ahad ni dan kejayaan dunia akhirat umumnya. Harapan Sinar dapat jadi superwoman, superwife and supermom. Doakan juga ya. Semuanya lillah InsyaAllah.

Tuesday, May 24, 2011

Revolusi Hati

Pembaharuan sesebuah masyarakat tidak datang dengan tiba-tiba atau dengan kebetulan sahaja. Setiap tamadun di dunia bangun sesudah tidurnya, menjadi kuat setelah mengalami kejatuhannya, maju sesudah mundurnya.

Manusia juga ada pasang surutnya. Penuh dengan emosi. Manusia memberontak jika kemahuan tidak dipenuhi. Ada sahaja perubahan yang diinginkan. Begitulah jugalah iman di dalam hati akan memberontak jika nafsu merajai. Mana mungkin diizinkan nafsu memerintah diri. Maka kita tidak akan mudah mengizinkan kemalasan mengatasi kerajinan, kebodohan mengatasi kepandaian, kezaliman mengatasi keamanan apatah lagi kemaksiatan mengatasi keimanan. Kerana semua itu akan mencabut ketenangan.

Namun bila mana kita tahu sifat keji harus dibuang, sifat negatif harus ditangkis. Di mana kekuatan kita? Sudah pasti dengan perubahan jiwa dan cara fikir dapat mengubah nasib kita sendiri. Justeru perkara yang paling penting yang perlu diberi perhatian oleh kita semua ialah, penghijrahan jiwa dan minda dengan dorongan iman. Hanya dengan iman kita akan temui jalan pembaharuan.

Kebanyakan daripada kita juga tahu bahawa jiwa kita itu seringkali ada pertembungan. Bahkan turut di'highlight'kan bahawa ada 3 jenis jiwa yang disebut dalam Al-Quran.

1. Jiwa yang menganjurkan kejahatan (An-nafs Al-ammarah bissu')

Jiwa ini mudah terpengaruh dengan pujukan hawa nafsu dan dari itu lahirlah segala sifat keji seperti marah, bongkak, zalim dan tidak segan-silu ingkar perintah Allah. Bahkan jiwa manusia seringkali terperangkap dalam dorongan hawa nafsu. Maka di sinilah perlu mujahadah melawan bisikan kejahatan. Tidak dapat tidak, iman sahaja yang mampu melawan hawa nafsu. Firman Allah melalui kata-kata isteri pembesar Mesir

"Dan aku tidak membebaskan diriku dari kesalahan kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

( Surah Yusuf : 53)

2. Jiwa yang mengecam tuannya (An-nafs Al-lawwamah)

Allah berfirman:

" Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali dirinya sendiri."

(Al-Qiyamah :2)

Jiwa ini mengikut huraian Hasan Al-Basri merupakan jiwa seorang mukmin iaitu ia sentiasa menyesali dirinya dan mempersoalkan setiap perbuatannya. Persoalan selalu berlegar dalam dirinya. Apa yang inginkan diperkatakan? Apa yang dilakukan? Sementara orang jahat terus melangkah ke hadapan tanpa pernah menyesali dirinya.

Bahkan jiwa ini juga akan selalu mengecam dirinya ketika melakukan kejahatan. "Mengapa kamu lakukannya?" dan dia juga mengecam dirinya yang melakukan kebaikan," Mengapa kamu tidak perbanyakkan." Hatinya akan merintih pilu mengenang masa silam kerana penyesalan mempersiakan waktu-waktunya bukan pada ketaatan.

Antara kata-kata Syed Qutb, " Maka jiwa ini sedar, bertaqwa, takut, bimbang dan sentiasa muhasabah dirinya. Ia memperhatikan sekelilingnya, mengenal pasti hakikat hawa nafsunya dan memperingatkan tipu daya dirinya. Ia merupakan jiwa yang mulia di sisi Allah dan lawan kepada jiwa yang jahat. Jiwa yang jahat adalah jiwa yang ingin melakukan kejahatan dan terus melangkah dalam kejahatan."

3. Jiwa yang tenang (An-nafs al-Mutmainnah)

Imam Qurtubi berkata, "Jiwa mutmainnah adalah jiwa yang tenang dan yakin. Ia yakin bahawa Allah adalah Tuhannya. Lantaran itu ia khusyu' dan tunduk."

Justeru marilah berhenti sejenak membaca, ambillah Al-Quran dan selaklah Surah Al-Fajr ayat 27 hingga 30. Indah bukan baik-bait ini.

Jiwa seperti ini kata Syed Qutb rahimahullah:

Tenang ketika senang dan susah
Tenang ketika lapang dan sempit
Tenang ketika terhalang dan beroleh kurniaan
Tenang maka ia tidak terpesong
Tenang maka ia tidak tergelincir dalam perjalanan
Tenang maka ia tidak ketakutan pada hari menakutkan dan mengerunkan (Hari Kiamat)

Sudah pasti selepas meneliti ketiga-tiga jenis jiwa ini yang kita idamkan adalah ketenangan dalam redha-Nya. Maka, langkah harus dimulakan. Yakin dengan-Nya, berbekalkan iman di dada, agar hati mampu berubah.

“Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib sesuatu kaum itu, melainkan mereka berusaha merubah nasib mereka sendiri”.
(Surah Ar-Ra'd : 11)

Nah perubahan jiwa merupakan suatu revolusi dan pembaharuan tentang tujuan hidup, cita-cita dan keinginan. Perubahan hanya bermula ketika kita berusaha mencari jalan keluar. Merubah daripada kebiasaan yang kita lakukan kepada sebuah pembaharuan. Sungguh, Sinar sendiri pernah dan sedang mengalami beberapa perubahan. Tanpa iman dan petunjuk daripada-Nya sungguh diri rasa lemah yang bersangatan.

Takkan ada revolusi jika diri tidak berani dan diri diam menyepi. Hakikatnya dengan sebuah langkah, segalanya mampu berubah!

Moga kesalahan-kesalahan masa lalu menjadi pembuka pintu ketaatan yang baru. Kerana kita hamba yang lemah sentiasa memerlukan Dia sebagai Pemberi kekuatan.

Ayuh kita usaha miliki yang tenang dalam dakapan Illahi.