BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, June 18, 2017

Balik Kampung Paling Eksklusif, Syukurillah!

๐ŸŽถOoo, balik kampung..
Ooo, balik kampung..
Hari girang ๐ŸŽถ

Nuha riang ria, tak putus putus tanya bila mahu sampai ke rumah Tokki di Terengganu.

Nah, bukan mudah Tawau-KL-Terengganu. Bajet sahaja sudah besar kalau mahu dibiaya sendiri saat lebaran ini.๐Ÿ˜ Tidak hairan ada kenalan kami yang terpaksa beraya di rantauan, bukan mereka tidak mahu pulang, tapi bajetnya teramat tinggi.

Syukur ada warrant!

Boleh tahan juga penat. 

Nak dijadikan cerita, hampir dua tahun kami di Tawau. Kalau dapat balik raya, memang wow sangat. Sujud syukur. Almaklum, walau kita satu Malaysia, terpisah dek lautan. Terasa juga ala ala oversea gitu.

Alhamdulillah, sebagai penjawat awam, kami disediakan peluang balik ke kampung setahun sekali dengan bajet yang disediakan. Boleh dikatakan first class.

Keistimewaan itu membolehkan kami memilih tarikh untuk perjalanan ke wilayah asal. Kebanyakan memilih hari perayaan mengikut agama masing-masing. Kalau diberi izin bercuti, maka untunglah.

Apa yang bestnya dengan warrant?

Warrant di sini adalah tiket istimewa. Diberikan tempat duduk first class atau hot seat. Boleh masuk awal. Bagasi semaksima yang ada, kalau AirAsia sampai 40kg. Makanan wajib disediakan sebaik mungkin.

Jadi itulah kenikmatan anak rantau pulang ke kampung halaman.

Alhamdulillah, tahun ni tahun kedua merasa, diberi 4 kerusi paling hadapan, wah Iman pun dilayan ibarat sudah 2 tahun. Kami diberi juga makanan(ops walaupun bulan puasa kan). Makanan kita tapau, anak-anak sahaja boleh menjamu selera dahulu.

Cuma kali ini dapat rezeki pindah, jadi tiket warrant ini yang terakhir untuk kami nikmati untuk fasa ini. Nah sudah pasti bagasi memang kami cuba ambil semaksima yang mungkin. 4 orang, 160kg jadinya.

Syukur, walaupun anak-anak berkarenah dan sedikit ujian di KLIA, kami berjaya juga harungi.

Alhamdulillah kehadiran Ummi dan Lek saya di KLIA sangat membantu. Staff KLIA juga cepat mengambil tindakan untuk membantu kami. Cemas juga kami sebab mengejar masakan..

Di Terengganu pula kami disambut oleh Ibu dan Abah. Penuh Hilux dengan barangan kami. 9 bagasi dan 3 kotak, bergegar tulang 4 kerat gara-gara seminggu urus rumah dan barang pindah.

Alhamdulillah, fasa baru akan bermula tidak lama lagi.

Kepulangan ke kampung dengan perancangan Allah yang baru.

Terima kasih semua.
Doakan kelancaran urusan seterusnya.

Salam Lebaran. Salam Aidilfitri , maaf zahir dan batin.

Saturday, March 04, 2017

๐Ÿ‘ถ๐Ÿผ๐Ÿ‘ง๐ŸปAnak Cerminan Kita๐Ÿ‘ฉ๐Ÿป๐Ÿ‘จ๐Ÿป

...Allah is alwayz with us...

Anak ini anugerah. Namun anugerah yang penuh cabaran dan ujian.

Waktu berdua, kita teringin anak. Kita pun seronok tengok gelagat anak kecil. Sebenarnya waktu happy, waktu sedih, waktu sakit hanya mak ayahnya yang tahu ragam anaknya.

Nah.. Allah beri anak pertama, seronok tak terkata. Diberi penuh kasih sayang. Masuk anak kedua ketiga, sudah pelbagai ragam. Mak ayah kena kuat kerana memang mencabar emosi sendiri๐Ÿ˜‰

Orang luar sekilas pandang hanya ukur pada luaran. Comelnya anak! Muka siapa ni? Debabnya! Kurusnya! Juruhnya! Nakalnya!

Kekadang kita suka kekadang terguris hati pula.

๐Ÿ˜luaran belaka. Jangan riak, jangan sedih. Telan sahaja kata orang.

Kekadang sebagai ibubapa waktu anak-anak kelihatan comel buat kebaikan kita duk puji atau monolog hati.

'Anak aku la tu'

Kalau dia buat perangai? Hehe dua dua tak mengaku.

Nah.. muhasabah. Moga moga kita dapat mencorak mereka sebaik mungkin. Anak buat perangai, kita muhasabah, apa la salah aku hari ni. Istighfar. Then baru kita tengok pengaruh environment luar.

But no no, jangan tengok anak orang kita judge pula ye.. Jaga keluarga kita baik baik. Keluarga orang ada batas dia.

Ada anak lelaki, kena jadikan dia seakan-akan panglima agama. Nah si ayah kena perkuat pegangan agama, masjid diusahakan jejak, Al-Quran diusahakan baca, masa diluangkan bersama anak dan isteri tercinta. Sekuat mana ayah kerja tak mampu beli masa lalu pun kan.

Ada anak perempuan, kena jadikan dia seakan-akan ibu untuk ummah. Nah si ibu terapkan kasih sayang, ubudiyah pada Allah, kena jaga aurat, jaga suara dan tingkah, terangkan batas pergaulan dan kebersihan diutamakan.

Anak kecil ni memang banyak tanya. Pening juga kita nak menjawab sesuai dengan usianya.

Nuha pernah tanya
'Bunda, kenapa mama dia tak pakai tudung tapi anak dia pakai?'

Nah.. Sudah! Nak jawab apa?

Makin berkembang zuriat kita makin banyak persoalan daripada mereka dan ujian daripadaNya.

Maka yang single perkuatkan hubungan dengan yang Esa sambil doakan kawan yang dah berumahtangga.

Yang dah berkahwin doakan yang single diberi masa yang terbaik.

Nak kata, happy kan diri sebab apapun status kita akhirnya persoalan akhirnya dengan Allah jua..

Adakah kamu orang paling beriman dan sabar?

#CatatanBundaNuha

Monday, January 09, 2017

JANGAN SAMPAI UMMI LEK TIADA



๐Ÿ˜ข sedih, sunyi... lalu bilik Ummi Lek tidur semalam. Tiada orang..

Sunyi sepi rumah, apatah lagi anak-anak tidur.

Tu baru Ummi Lek dan adik-adik pulang dari bercuti di rumah kami..

Kalau lek ummi betul betul tiada apa perasaannya..
.
.

๐Ÿ˜ฅ pasti pasti sangat sedih..
-----------------------------------------

-Pemberian kasih sayang-

'Nah Along ambil ni' beberapa helaian dihulurkan..

'Eh Lek takpe, tak yah. Along ada.'

'Takpe Along guna untuk makan-makan kami di sini.'

Ya Allah telitinya Lek. Nak menangis saya. Sebab apa, sebab saya tahu susahnya cari duit. Mungkin Lek pun tahu cabaran zaman berkeluarga. Apatah lagi, bukan senang nak bagi kesenangan yang kita ada pada orang.

Disebabkan itu saya mengingatkan adik-adik saya tentang peluang yang hanya ada sekali..

Kita mungkin rasa selesa sebab Ummi Lek kita ada. Mereka tak biarkan pun kita kelaparan, pakai baju compang camping sebab diorang usaha untuk selesa. Benda yang kurang penting pun diorang tolong belikan.

Jadi, selagi masih bujang. Ada masa, tolonglah mereka dari sisi yang tak perlu keluarkan modal.. Tak pula mak ayah suruh kita kerja selagi belum sampai masa..

Ribu raban dah habis untuk kita..
Mungkin adik-adik bongsu saya tak sempat pun bagi duit pada Ummi ke Lek nanti, jadi berkhidmatlah di masa sekarang tanpa berkira. Sebab kita tak tahu juga amal mana yang dikira masuk syurga.

Sebelum terlewat.. Lakukan sesuatu yang kamu rasa Ummi Lek suka walaupun sekejap.

Nanti kita dah ada anak, tahulah macam mana suka duka menjadi isteri dan ibu. ๐Ÿ˜‚ anak mencebek kita kena juga senyum, anak senyum kitalah yang senyum sampai ke telinga..

Rahim Ummi kita masih berbekas..

Maaf, Along memang emo sikit kan.. ๐Ÿ™ˆ