BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, June 14, 2012

KISAH SYURAIH AL-QADHI DAN ISTERINYA


KISAH SYURAIH AL-QADHI DAN ISTERINYA

Syuraih Al-Qadhi  pernah menceritakan kehidupan rumah tangganya kepada seorang sahabat, Asy-Sya’bi. “Selama 20 tahun aku tidak melihat isteriku berbuat sesuatu yang membuatku marah.” Asy-Sya’bi bertanya, “Mengapa demikian?”

Syuraih berkata, “Mulai malam pertama yang aku lihat padanya adalah keindahan dan kecantikan belaka. Di malam pertama aku berniat dalam hati untuk solat dua rakaat sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah s.w.t. Ketika aku menoleh untuk melakukan salam, aku melihat mendapati isteriku menunaikan solat denganku.”

Isteri Syuraih mengulurkan tangannya seraya berkata, ‘Selamat datang wahai Abi Umayah. Alhamdulillah aku memuji dan memohon pertolonganNya. Semoga selawat dan salam atas Nabi Muhammad dan keluarganya. Sesungguhnya aku adalah wanita asing bagimu. Aku sama sekali tidak mengetahui akhlakmu. Maka terangkanlah kepadaku apa yang engkau sukai sehingga aku akan melakukannya dan apa yang tidak engkau sukai sehingga aku meninggalkannya.’

“Aku yakin,” Isteri Syuraih melanjutkan, ‘di antara kaummu pasti ada orang yang ingin mengahwinkan wanitanya denganmu. Begitu pula kaumku terdapat lelaki yang sekufu denganku. Akan tetapi apa yang telah ditetapkan Allah harus dilaksanakan. Sekarang aku telah menjadi milikmu. Lakukanlah sesuai dengan  apa yang diperintahkan Allah kepadamu, Aku ucapkan sampai di sini saja, dan aku memohon ampun kepada Allah untukku dan untukmu.’

Syuraih berkata, “-Demi Allah wahai Asy-Sya’bi-, ia membuatku berhajatkan kepada khutbah seperti yang diucapkan isteriku,” Kata Syuraih pada sahabatnya itu.

Maka Syuraih menjawab ungkapan isterinya ‘Alhamdulillah segala puji bagi Allah, selawat dan salam untuk Nabi Muhammad dan keluarganya. Sesungguhnya engkau mengatakan suatu pembicaraan yang bila engkau teguh di atasnya, maka itu menjadi keberuntunganmu, dan jika engkau meninggalkannya, maka itu menjadi hujjah atasmu. Aku menyukai demikian dan demikian, dan tidak menyukai demikian dan demikian. Apa yang engkau lihat baik, maka sebarkanlah, dan apa yang engkau lihat buruk, maka tutupilah!’

Ia mengatakan, ‘Bagaimana kesukaanmu dalam mengunjungi keluargaku?’
 ‘Aku ingin suami anak perempuanku tidak membosankanku,” jawab Syuraih.
 Ia bertanya, ‘Siapa yang engkau sukai dari para tetanggamu untuk masuk ke rumahmu sehingga aku akan mengizinkannya, dan siapa yang tidak engkau sukai sehingga aku tidak mengizinkannya masuk?’ Maka Syuraih pun menghabiskan malam pertama tersebut dengan perbincangn penuh kelembutan dan kebahgian.

Syuraih berkata, “Aku hidup bersamanya selama setahun pertama itu, aku tidak pernah melihat kecuali yang menenangkan” Demikian Syuraih menceritakan kebahagiaan keluargnya kepada Asy-Sya’bi.
Demikianlah lembutnya penampilan isteri Syuraih pada malam pertama itu. Ia tampak memiliki kematangan emosional yang amat bagus, tenang, tidak tergesa-gesa dan mampu berbicara lancer. Sikap ini terbangunnya suasana yang indah dan menyebabkan Syuraih pun mengambil sikap yang sama, tenang, lembut dan tidak tergesa-gesa.

Petikan : Buku Di Jalan Dakwah Aku Menikah, Cahyadi Takariawan

Alhamdulillah kisah ini menjadi teladan sebelum menikah dan seusai menikah. J Teladan bersama. Selamat persiapkan diri samada yang bakal dan sudah menikah. Hari ini kisah Syuraih Al-Qadhi di ulang semula oleh Murabbiyah (^_^) Berusaha untuk menjadi yang muslimah terbaik dunia akhirat.

2 comments:

zakir zak zak said...

posting yang menarik

sinar_islami said...

Kongsi bahan bacaan :) Alhamdulillah..