BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, March 11, 2010

Lemah? Carilah Dia


Siapa tidak pernah rasa jiwanya kosong?
Siapa tidak pernah rasa jiwanya lemah?
Hampir semua orang pernah merasainya.

Gara-gara hati yang gersang dengan peringatan. Jauh dari sentuhan Rabbul 'Alamin. Malah hambatan dunia membuatkan hati resah dan tidak tenang. Buat hati kian jauh bahkan rohani minta diisi. Hampir semua insan begitu. Namun Alhamdulillah sekiranya kita menyedari kelemahan dan status diri, kita akan lekas mencari penawarnya. Biar banyak mana amal yang dilakukan, ada kegusaran yang akan hadir. Apatah lagi bila amal kita statik. Itu lagi membimbangkan.


Sinar juga insan biasa. Adakala lemah. Adakalanya kuat. Hidup ibarat roda. Adakala menangis itu sahaja ubatnya. Tiada manusia tempat Sinar mengadu. Tiada untuk sepanjang masa. Tapi Sinar ada Dia. Dia sentiasa ada. Ketahuilah, Sinar sama seperti kalian. Pengalaman itu mungkin yang membezakan. Manusia tidak lari dari kesalahan. Tapi itu tidak merencatkan langkahnya untuk terus maju kehadapan. Dia sentiasa ada untuk Sinar dan kalian. Tapi kita selalu tidak menyedari... Yang dicari sebenarnya ada dekat dengan diri sendiri. Tapi kita selalu lupa pulang pada Khaliq yang menciptakan.

Ada kalanya Sinar akan bersendirian. Waktu itulah waktu emas Sinar mengadu dengan-Nya. Malah pernah ada ketika, walaupun dalam khalayak ramai, hati seperti asing daripada kelompok manusia. Hati dibayangi dengan persoalan yang kadangkala mengigatkan diri supaya berdiam diri itu lebih baik. Terlalu banyak bercakap, menyebabkan hati sesak.

Apabila menyebut tentang lemah, teringat peristiwa di suatu petang. Sinar sangat sangat tersentuh apabila seorang sahabat mengenggam tangan, meminta nasihat untuk mengisi hatinya. Tahu apa yang terlintas dalam kepala Sinar. Allah. itulah jawapannya. Lima perkataan tapi itulah rawatan terbaik. Pulanglah cari dia.

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.”

(Surah Al-Anfal : 2)


Sememangnya kita tiada apa-apa melainkan DIA.

Allah izin hati terpaut pada nasyid ini. Sangat terkesan pada hati. Buat ukhtie ku yang baru menginjak usianya dua hari yang lepas. I dedicate it for you dan buat teman-teman serta kalian yang sedang mengharungi lautan kehidupan. Saksikanlah satu cinta yang cukup mendamaikan. Saat anda resah, saat anda gembira, saat anda rindu. Cinta nan satu inilah yang mententeramkan.

“Allah bersama kita wahai sahabat-sahabat. Maka apakah besarnya dugaan yang datang, berbanding dengan besarnya Allah SWT bersama kita?” cebisan peringatan dalam Novel Sinergi

Saksikan...





~Satu Cinta (star5)~

ku memohon
dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah
segala dosa dalam diri
ku percaya
Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku... Keimananku

ku memohon
dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah
segala dosa dalam diri
ku percaya
Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku... Keimananku

Engkau
Satu cinta
yang selamanya aku cari
Tiada waktuku tinggalkan
demi cintaku kepada-Mu

Walau seribu rintangan
kan menghadang dalam diri
ku teguhkan hati ini
hanya pada-Mu
ku pasrahkan

Engkau
Satu cinta
yang selamanya aku cari
Tiada waktuku tinggalkan
demi cintaku kepada-Mu

Walau seribu rintangan
kan menghadang dalam diri
ku teguhkan hati ini
hanya pada-Mu
ku pasrahkan

Oh tuhan
Selamatkanlah hamba ini
dari segala fatamorgana dunia

Oh tuhan
Jauhkanlah hamba ini
dari hidup yang sia-sia

8 comments:

Khazinatul_Asrar said...

Memang benar ukhti~
Hidup kita ibarat roda, banyak mana pun tarbiyyah yg kita perolehi, pasti kita juga layak diuji olehNYA. tiada siapa terkecuali,hatta Rasulullah juga pernah diuji. Jadi,siapalah kita untuk tidak diuji?

Ya, diam itu lebih baik sbnrnya. Tapi,bila hati sudah tenang, masalah sudah selesai,biasanya kita akan lupa semua tu. Bercakap tanpa henti, punya banyak cerita yang kita mahu kongsikan, kadangkala kata - kata menusuk hati orang yang mendengarnya tanpa kita terfikir. Semoga Allah maafkan kita semua~

Jzkk atas perkongsian ini. Suka lagu ni! bertambahlah koleksi lagu2 ana ni =)

sinar_islami said...

Sudah banyak kita berteori selayaknya dalam medan tarbiyah kita berpraktikal pula dalam erti kata lain...Allah memang akan uji =)...
Sebagai hamba kenalah bersedia...
Lemah tu biasa...sebab dengan lemahlah kita pulang cari Yang Maha Kuat..Doakan sha juga...

Jazakillahu kheir atas nilai tambahnya..

(^_^) selamat mendengar dan menghayati nasyid tersebut..BEST!

haway mutasawwil said...

slm.satu lg pkongsian yg tdk mgecewakan.syukran2 kak.xpernah dgr lagi nasyed tu.best2.sedih lak dgr.n ada adk bc dlm blog kwn

KAU DAMBAANKU

mengapa rasa cinta palsu ini
masih bertakhta di hatiku??
apa dosaku?
apa salahku kerana menjadi seorang yang sangat setia?
siapakah aku dimatamu?
hinakah aku disisimu?
Tuhan,maafkan aku
kerana menduakan cintaMu
aku tidak berdaya menolak segala cobaan ini
kerana aku hanya seorang hamba
insan yang bukan bergelar rabiatul adawiyah
walaupun aku bercita-cita ingin menjadi sepertinya
wahai tuhan
ingin ku infakkan diri ini
menuju redaMu
walaupun diriku terpaksa menangung onak derita
walaupun diriku terpaksa menanggung pilu dan duka
kerna aku tidak sekali mendustakan segala nikmatMu padaku
kerna wajahMu itu lebih kudambakan dari segalanya
dengan izinmu
di Jannatul Firdausil A'laa
wahai tuhan....
andaikata diriku
ditusuk dengan pedang...
dibakar hidup2
mahupun disalib
maka itu lebih baik wahai Rabbku
daripada diriku
mendekati zina
ameen
sekian,
surat dari seorang hamba
kpd Rabbnya
terimalah cinta ku wahai tuhan
walau sehina apapun diri ini
ingin kututup pintu hati ini
hanya untukmu

[Hjr Nuraisyah]

lyannayahya said...

[al-ankabut:2]

ujian mnmbhkn iman.moga kta mkin dekt dgn Allah dgn ujian2 itu.

kkyn pon ske lg ni=)

jzkk sha

sinar_islami said...

me to haway mutasawwil:

salam sejahtera ke atasmu...
Akak waktu pertama kali dengar, terus jatuh hati,
entah berapa kali ulang dalam sehari...
Jazakallahu kheir atas perkongsian...
luahan hati penuh kesedaran...
manusia ni tak lari dari kesalahan...
kita sendiri sentiasa bergelut dengan tuntutan iman dan kehendak nafsu...
apa2 pun, moga Allah bimbing kita...

ps: kalau ada entri akak yang mengecewakan, jangan lupa kaba deh...blh akak perbaiki (^_^)

sinar_islami said...

" Apakah manusia mengira bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan "Kami telah beriman"sedang mereka tidak diuji"

(Al-Ankabut:2)

begitulah ayatnya...
Syukran kak lyanna atas ayat renungan...
yang terbaik di kalangan mereka yg diuji adalah yang bersabar dan berserah diri + taubat mengiringi...

Alhamdulillah ramai yang suka nasyid tu...sha pun suka..dan gembira tgk orang lain jatuh hati pada benda ma'ruf ni..

Untung sapa yang kenalkan sha dgn lagu ni...banyak pahala tu..tenkiu ina, my sweet honey...[harap2 ahli beit x bca la komen ni]

afeefah sza said...

ana sangat setuju sha. allah lah segala galanya dalam hidup ini

sinar_islami said...

me to afeefah sza:

betul feefah..
He the only One we have..till the end of life...