BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, April 04, 2010

Wujudkah berhala dalam diri?

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang...

Terasa kerdilnya diri dengan kenikmatan yang Dia beri...


Teringin dilahirkan semula...

Sungguh dunia ini penuh dengan hambatan. Pelbagai fasa akan kita lalui. Gagal mencari bekalan bermakna kita akan lekas kecundang. Justeru ingin Sinar kongsi beberapa peringatan hasil pembacaan. Dalam beberapa hari ini juga, diri ini amat sensitif dan mudah terasa. Maaf kalau ada yang terguris kerana kelakuan atau bicara yang salah. Sungguh saya rindukan ketenangan. Sungguh saya rindu kata-kata yang memberi kekuatan. Saya mendapatnya tapi masih tidak puas dan cukup. Ohoo kelihatan tamaknya saya.

Kadang kala kita tidak sedar bahawa diri kita sebenarnya sedang diuji. Hakikatnya kita adalah manusia hidup dalam dunia serta bakal pulang ke kampung akhirat. Maka sudah pastinya berumahkan dunia akan menghidangkan ujian yang bertali arus. Bukan senang ya kawan-kawan mahu ke akhirat apatah lagi yang mengidam mahligai di syurga nanti. Saya sedang merasakan bahawa jalan ini sungguh perit. Sungguh banyak cubaan dalam menangani hati manusia apatah lagi memenangi kasih Allah... =( Sungguh saya lemah dalam banyak hal.

Kita selalu tertipu dengan kesenangan yang ada
Kita selalu tertipu dengan kejayaan yang diterima
Kita selalu terlupa dengan rahmat Allah semua ini dikecapi

Membelek sebuah buku ini, banyak yang menyedarkan saya. Mari Sinar cerita apa yang terdaya. Selebihnya bolehlah kalian dapatkan di kedai buku. InsyaAllah tidak rugi... Ego anda, sombong anda, bangga dirinya anda. Semuanya bakal dicairkan.


Buku ini mengingatkan saya pada kenangan lama di alam persekolahan dulu

"Akak, dulu awal-awal ana ingat akak ni sombong," kata seorang adik jujur

"Lepas tu, sekarang macam mana. Sombong ke?" Tanyaku dibalas senyuman oleh adik seasrama sebelum masing-masing menaiki tangga asrama.

"Bila dah kenal, baru tahu. Ana salah rupanya" Sambil mengeleng. Kubalas dengan senyuman.

Itulah kebiasaan anggapan orang pertama kali mengenal saya di sekolah dulu. Mungkin kerana status sebagai badan disiplin menampakkan saya seorang yang garang dan sombong. Sekadar andaian saya. Lucu mengingatkan cerita ini tapi saya sedikit terluka bila mengenangkan cerita dulu. Kenapa ya orang kata saya sombong? Itu membuatkan saya ingin tahu. Ingin muhasabah mana silapnya. Lupa pula saya tanya di mana sombongnya saya.

Sudah pasti kisah lama saya dan buku ini ada kaitannya. Walaupun mungkin bukan seratus peratus sama, tapi banyak yang saya dapat daripada buku ini. Banyak didikan dan banyak juga peringatan untuk diri. Buku ini pada awalnya membentangkan hakikat hamba, apa itu bangga diri dan mengupas apa itu syirik. Kemudian dipertekankan isi kandungan buku dalam soal syirik khafi.

Terjebakkah kita dalam syirik khafi?

Syirik khafi adalah bentuk syirik yang tidak nampak secara jelas kewujudannya dalam diri manusia. Syirik khafi adalah syirik yang tersembunyi. Bahkan tidak terkesan melainkan dengan memerhati perbuatan dan kata-kata pelaku dengan cermat. Di antara syirik khafi yang paling menonjol adalah melihat diri sendiri dengan rasa bangga, riak, ujub dan meyakini bahawa dirinya berjaya bahkan disayangi Allah kerana kemampuan dan kehebatan dirinya. Namun penyakit ini susah dikesan oleh pelaku. Ia berhajatkan kepada sebuah kesedaran yang tinggi. Inilah antara berhala yang perlu kita kuatirkan.

Antara fenomena yang boleh dijadikan renungan bersama ialah kisah seorang penuntut ilmu yang dikurniakan Allah kepintaran. Dia boleh sahaja merasakan dirinya sangat bagus dalam memahami dan menghafal ilmu yang dipelajari. Justeru dia mudah terjebak dengan rasa tinggi diri apabila merasakan kerana kepintarannyalah dia berjaya. Mana tidaknya, dia mampu menyiapkan puluhan nota dan latihan hatta keputusannya setimpal usaha yang dikenakan membuatkan dia mendabik dada. Istighfar panjang saya dibuatnya. Moga saya dijauhkan dari sifat yang tidak patut.

Bahkan seorang wanita yang dapat menyiapkan makanan yang enak boleh diheret penyakit tinggi diri bila dirasakan kerana kemampuannyalah, dia dapat membuat makanan yang enak pada bila-bila masa. Tambah pula kisah seorang pendakwah yang merasakan kerana ilmu yang dimiliki, kemampuan dia bercakaplah yang mampu menarik orang pada Islam. Sedangkan Allah lah yang membuka hati-hati manusia lain dengan seruan dakwahnya itu.

Inilah realiti dan kisah yang sering terjadi di kalangan kita. Ramai manusia tertipu dengan kehebatan sendiri, lalu timbullah bangga diri, sombong, riak, ujub dan sebagainya.

Syaikh Majdi Al-Hilali juga menegaskan bahawa termasuk juga dalam kategori sombong adalah ketika seseorang berpuas hati dengan diri kemudian memuji dirinya atas prestasinya itu dan lupa bahawa Allah sajalah yang memiliki setiap kelebihan yang ada pada diri manusia.

Al-Muhasibi berkata,"Sombong adalah memuji diri sendiri atas prestasi yang berbentuk pekerjaan atau pengetahuan dan lupa bahawa nikmat-nikmat itu berasal dari Allah."(Al Muhasibi, Ar-Ri'ayah li Huquqillah, Darul yakin, Al-Mansurah, Mesir, ms 420)

Makna ini dikuatkan oleh Abu Hamid Al-Ghazali dalam perkataannya,"Sombong adalah mengagungkan-agungkan suatu kenikmatan dan cenderung kepadanya dengan melupakan penyandaran kenikmatan itu kepada Zat yang memberikannya" (Ihya Ulumuddin)

Sombong adalah jenis penyakit yang hampir tidak ada seorang pun yang selamat darinya. Ia sangat berbahaya dapat menjadikan diri seseorang merasa besar, Dari sini sifat sombong akan membentuk sebuah berhala internal di dalam jiwa pemiliknya dengan mengagungkan namanya. Kita harus berwaspada! Daripada rasa inilah akan memakan segala amal yang kita lakukan. Maka jadilah setiap amal kebaikan yang dilakukan tanpa ikhlas seperti debu-debu berterbangan.

Faktor yang menimbulkan penyakit bangga diri
  1. Tidak mengenal Allah
  2. Tidak mengenal diri sendiri
  3. Mengabaikan penyucian jiwa
  4. Selalu berjaya dalam bidang yang diceburi
  5. Selalu mendapat pujian
  6. Pengaruh pangkat dan kekuasaan
  7. Kurang bergaul dengan golongan miskin dan tidak ada yang menasihati
  8. Pendidikan ibubapa
  9. Memiliki kelemahan dalam berinteraksi
  10. Tingginya populariti dalam masyarakat

Menghilangkan berhala diri?

Bagaimana ingin menghancurkan perasaan itu. Ya, sudah pasti ada penawarnya. Menghilangkan berhala di dalam diri bermaksud memandang diri kita sebagai manusia yang kecil dan rendah berbanding Allah walauapapun posisi kita di tengah masyarakat. Kita beramal soleh tanpa merasa bangga dengannya. Saat kita berbincang dengan manusia dan berbicara dengan mereka kita tidak angkuh dan tidak besar diri. Bahkan setiap saat kita isi dengan istighfar.

Besar peringatan ini agar kita tidak lupa diri... Moga Allah ampunkan kesilapan masa lalu...

Hari Rabu ini kami akan menghadapi 'end round exam' untuk subjek Ear, Nose and Throat. Saya cuba mengingatkan diri. Kalau ikut banyaknya baca, saya lemah sekali. Kalau ikut pandai, entahlah jauh sekali pengakuan itu. Saya berada di sini, hari ini pun semua hasil pertolongan Allah. Sungguh saya tiada apa-apa, melainkan usaha yang kecil dan pengharapan yang besar. Aduh kerdilnya saya... Doakan saya... Maaf dipinta jika ada salah dan silap.

Wallahu'alam...

p/s:
  • Doakan saya dan rakan seangkatan.
  • Maaf kepada mereka yang tidak saya tunaikan hak. Maaf sangat...

10 comments:

Atiqah said...

sha...i would love to read u entries..but too many things to catch up lately, so forgive me, and i will surely come back later..insyaAllah.

sinar_islami said...

thank you atiq for supporting me...
anti datang ni pun dah cukup mengembirakan ana...
ana ingat anti sibuk...sempt juga ya ke mari...
jazakillah again...
tersangat rindu gen11...

sas said...

nastaghfirullah.

sayang kamu fillah :)

sinar_islami said...

(^_^) Sayang kamu juga...
Uhibbukifillah...

hoodsunny said...

rabbuna ma3aki~
bittawfeeq wannajah :P

sinar_islami said...

Ameen...
Jazakillahu kheir...
Moga Allah berkati anti sllu hood...
rasa nak anti ada kat sisi ana je skrg...

EdAlia said...

Salam..
Blog walking dari blog Dr Amad.Dah jadi follower..:)
Teruskan menulis!

sinar_islami said...

me to AdAlia:

Wa'alaikumussalam wbt
Syukran kerana mengikuti blog Sinar..
Moga ukhtie diberkati Allah..
Kalau ada yang kurang tegur ya..
(^_^)

haway mutasawwil said...

Sungguh saya rindukan ketenangan.

maaf lmbt komen sbb da xboleh on9.-).bittaufiq wa najah wlu lmbt

awalluddin ma'rifatullah.knlkh kita allah?erm

sinar_islami said...

Alhamdulillah akak dah selesai exm...
Takpe...bila senang jemput la datang sini...
Moga2 kita kenallah Allah.. =)
Kalau tidak, teruskan mencari...