BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, June 10, 2010

Kita Milik-Nya

Di saat usia sudah menjangkau 20-an. Satu mindset sudah Sinar ubah dan mula tanamkan agar tidak melatah dengan dugaan. Dulu ketika masih kecil, kita sentiasa menantikan kelahiran. Sentiasa tidak sabar untuk menerima orang baru dalam keluarga. Memandangkan Sinar anak sulung, kedatangan adik dalam keluarga merupakan satu anugerah Allah yang tak terkira nilainya. Hadirnya mereka menambah seri dalam keluarga. Walaupun pelbagai karenah tetapi setiap satunya ada keunikan yang Allah berikan. Sinar amat menyayangi mereka. Moga Allah pelihara iman mereka.


Jauhkah lagi perjalanan?

Sekarang di usia 20-an, berita gembira seperti perkahwinan sentiasa hadir namun berita kematian juga sering menjengah. Sudah pasti berita kematian lebih meruntun jiwa yang mendengarnya. Dulu, ketika menerima berita kematian hati sangat payah untuk turut sama terusik. Namun sekarang cepat sungguh terkesan, bahkan mata pun lekas berkaca. Jadi di usia begini, Sinar bahkan anda juga perlu bersedia menerima sebarang berita. Mungkin keluarga kita, mungkin kenalan kita yang kembali ke sisi-Nya. Hakikatnya kita milik dia, esok lusa kita pula yang bakal di jemput ke alam sana.

Menjadi hamba yang paling redha.

Pasang surut, suka duka sebuah kehidupan merupakan fitrah yang harus kita telan dan benar benar cerna intipatinya. Sesungguhnya Allah sedang menguji hamba-Nya untuk mengetahui siapa yang paling baik di sisi-Nya. Tidak dapat tidak kita mesti redha dengan segala ketentuan. Setiap takdir yang Allah ukir pasti yang terindah untuk membangunkan iman hamba-Nya. Moga Allah berkati jiwa-jiwa kita.

Kematian adalah peringatan.

Sesungguhnya isu konvoi baru-baru ini juga telah membuktikan bahawa kesyahidan peserta konvoi telah membuka mata dunia. Encik Muhammad Nizam, salah seorang peserta dari LL4G Malaysia, menyatakan bahawa misi ini tidak pernah gagal, hakikatnya kesyahidan peserta adalah bayaran untuk kesedaran dunia. Allah...Allah...tinggi sungguh bayarannya. Moga Allah tempatkan mereka di Jannah Firdausi.

Itulah pengajaran untuk kita yang masih diberi peluang untuk menghirup udara. Bangkit membuat perubahan. Mengubah diri, keluarga, masyarakat, negara dan dunia. Sungguh tinggi bayaran untuk sebuah peringatan.

Sedar atau tidak, hari ini juga sudah genap setahun pemergian arwah 'Ammar dan sudah seminggu Ukhtie Jannah meninggalkan dunia fana ini. Perginya mereka sudah pasti meninggalkan kesan buat kita yang mengenali. Moga menjadi peringatan untuk kita terus memandu kehidupan dengan acuan Allah. Moga Allah mencucuri rahmat dan kasih sayang pada mereka yang telah pergi. Perginya mereka bukan saja saja, tapi besar hikmahnya untuk kita. Moga kita semua terus thabat dan terus redha dengan segala ketentuan-Nya. Moga Allah kuatkan keluarga Ummu Ammar dan keluarga Ukhtie Huda dan Husna di atas kepulangan mereka yang tersayang. Sesungguhnya Allah sayang kalian.

Mereka masih dan akan terus hidup di hati kita. Moga kita semua terus melangkah mengharungi dunia dengan tabah. Sesungguhnya setiap jiwa adalah miliknya. Mari persiapkan diri dengan sebaik-baik bekal sebelum dijemput pulang selama-lamanya. Sinar juga mengharapkan doa daripada kalian. Moga diberkati setiap langkah ini. Kerdil diri ini tanpa Allah di sisi.

14 comments:

MuNsYi SaMa said...

Semoga kita dapat rasai kematian tu selalu dekat dgn kita.

Harap ahli keluarga dan sahibah2 jannah tabah dan sabar. Semoga berita ini dpt mnguatkan kita utk teruskn perjuangan mereka. wallahua'lam

sinar_islami said...

me to MuNsYi SaMa

Betul dan sememangnya kematian itu sangat dekat..
Allah hadirkan pelbagai peristiwa untuk membangunkan kita yang kekadang terleka..

InsyaAllah..Moga Allah kuatkan mereka dan kita juga..

EdAlia said...

Salam,
Cik Sinar jgn sedih ya.. Perancangan Allah tiada siapa yang tahu. Kita harus terus yakin dan tawakal, insyaAllah.
Sungguh, bermula saja hari baru, makin dekat kita dengan kematian. Ya Allah, kurangnya persediaan kami.
Syukran ya ukhtie atas peringatan, moga Allah memberkatimu juga.. =)

hoodsunny said...

Kongsikan dgn ana cerita Rasullullah SAW menerima kematian Khadijah RA dan Abu Talib.

Kongsikan dgn ana kisah Aisyah RA, Abu Bakar,Umar dan Bilal (RA ajma3ien)saat menerima kematian Rasululllah..

Allah aku mahu sekuat dan setabah mereka~!!

Empangan ini xboleh pecah TT-TT

Mohon doa dan terus doa~

Ummu 'Ammar said...

Assalammualaikum Sinar,

Alhamdullilah, sesungguhnya kematian org kita kenali dan sayangi boleh memberi kekuatan kepada orang2 yg hatinya hidup...

Teruskan perjuangan menuntut ilmu anti dan sebagai wakil duta M3 yg masih tinggal 2 org ditahun 4, di Cairo. Semuga Allah memberi kejayaan cemerlang.

sinar_islami said...

me to EdAlia:

InsyaAllah..ini peringatan untuk diri ana yang selalu leka..
Moga Allah berkati ukhtie juga..
Kalau ada salah silap ana..harap tegur ya..

sinar_islami said...

me to hoodsunny:

Mari kita renungi sahibahku, betapa Rasulullah diuji untuk menjadi bukti, kita ini hamba dan Allah itu Pemilik dan Penguasa...

Rasulullah adalah contoh teladan kita.Baginda juga manusia dan kita juga manusia. Cantiknya pilihan Allah supaya kita dapat mencontohi baginda. Saat Abi Talib dijemput pulang, hati mana tidak rawan. Bapa saudara baginda di saat kematiaannya diajak pada Islam, tapi akhirnya kekal dalam agama nenek moyang. Harapan untuk bersama orang tersayang di syurga jauh ditinggal hanya kerana Abi Talib tidak memeluk Islam..

Kerana Rasulullah saw manusia..
Ya Baginda SEDIh..

Kemudian selang 2-3 bulan..Khadijah pula dijemput Allah. Benar..Rasulullah juga SEDIH..

Ukhtie bayangkan..kalaulah sedihnya Rasulullah itu dijadikan penghalang risalah. Muslimkah kita..

Allah nak buktikan Allah pemilik nyawa..Khadijah,Abi Talib, mereka yang Rasulullah cinta..milik Allah..

Kesedihan inilah Rasulullah manipulasikan menjadi pemangkin dakwah..mengubat hati dengan ke Thaif. Itupun baginda ditentang. Allah, Allah bayangkan sejauh mana tabah dan sabarnya Rasulullah.

Kewafatan Rasulullah, jangankah Abu Bakr dan sahabat2 lain terasa dan sedih..Kita yang tak pernah lihat baginda..jauh sukma ini menangis..Allah..Allah..

Mengenangkan diri yang banyak dosa..Layak tak kita berjumpa baginda..Sama2 lah islah diri..supaya dapat bertemu baginda kelak..

Cantik susunan Allah ini..supaya kita sedar. Allah lah tujuan akhir kita..
Menangis lah ukhtie kalau itu ubat, bukan bermakna anti kalah..Langkah seterusnya itu yang menentukan kita tewas atau juara..InsyaAllah kelak, sekiranya banyak amal kita.. kita akan berkumpul di SANA SELAMA-LAMANYA. Itukan destinasi cinta kita...

Dan sebenarnya, kekuatan yang Rasulullah ada hanyalah Allah. Allah lah yang sentiasa membimbing baginda. Tahun kesedihan ini sahaja banyak wahyu diturunkan. Maka selayaknya kita, pulang mencari kekuatan hanya pada DIA..Ya HANYA DIA ada ubatnya..Kuatnya jiwa kita hanya DIA yang BERI..

Moga Allah beri kekuatan pada sahabatku ini..

Sedikit coretan daripada hamba_Nya yang lemah..

Wallahu3alam..

sinar_islami said...

me to Ummu 'Ammar:

Benar-benar mengharapkan doa ummi..
lemah rasanya tanpa sokongan kalian apatah lagi bimbingan daripada Allah..
InsyaAllah, akan berusaha sehabis baik..
Moga Allah sentiasa membasahi hati ini dengan kalimah yang baik dan peringatan yang tidak kunjung malap..
Moga Allah berkati setiap langkah perjuangan ummi juga..

mamawana said...

SALAM

Wow...lovely entry. Teruskan muhasabah menggilap hati, kita milikNYA. Setiap kesakitan disusuli dgn kesembuhan, setiap dugaan disusuli dgn kebahagiaan, hidup ini terlalu banyak tawa dan tangisnya. Mana mungkin kita layak digelar org2 yg beriman andai tidak diuji dan disusuli dgn sabar, solat dan syukur...

sinar_islami said...

me to mamawana:

Salam mamawana...
Moga sejahtera iman hendaknya..
InsyaAllah selagi ada waktu, selagi itu peluang untuk mengilap hati...
muhasabah dan muhasabah

haway mutasawwil said...

sape ammar dan ukhti jannah?xknl.erm

sinar_islami said...

me to haway mutasawwil:

Arwah 'Ammar, rakan setingkatan di sekolah men.dan rakan sekuliah di universiti...(Boleh check entri lama akak 10 june 2009)

Ukhtie Jannah pula, adik sahabat baik ana (hoodsunny). Sahabat ana ni pun setingkatan cuma universiti sahaja berlainan di Mesir ini...

Moga Allah rahmati mereka...

mamawana said...

Salam caiyang...

Mama visit again and again. Ihikks..

sinar_islami said...

me to mamawana:

Syukran mama..
terharu pula..
=) segan pula sinar..
tak terupdate lagi..
Mama doakan sinar ye..agar berjaya dalam peperiksaan..