BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, June 16, 2008

Kita bukan Penghukum

..Assalamualaikum wbt..

senja takkan berlabuh..kerna esok pasti senja lagi

namun diri hari ini pasti tak sama dengan esok hari




Lama sungguh rasanya tidak berceloteh..kebanyakannya hanya short post sahaja..tergerak hati malah tak senang dibuatnya andai jari jemari ni tidak segera menari di atas key board ini...Namun pertamanya pantas ana mengatakan::

wattaquLlaah wa yu'allimukumuLlaah

Justeru berbalik kepada apa yang ana ingin perkatakan dari minda yang Allah kurniakan..dan atas rahmat dan petunjuk-Nya, Al-Quran..Terus..



Kita bukan penghukum??

Justeru pendapat antum bagaimana..setuju atas sebaliknya..atau malas untuk berfikir tentang isu ini..Definisi dan situasinya pelbagai.. Luas.. namun sikit sahaja ingin disentuh dan yang lain cuba kita sama-sama pikirkan dalam konteks kehidupan masing-masing Sebenarnya ini termasuk dalam sejauh mana kita memandang kehidupan sebagai platform memperkasa diri dalam rangka menaikkan saham di akhirat kelak. Kadang-kadang disebabkan kita sentiasa dilalaikan dengan filem & telenovela maka benda yang remeh kita perbesarkan namun isu pengislahan diri..memantapkan peribadi..menaikan sensitiviti langsung tak dihirau…hidup dengan cara sendiri langsung tak ambik kisah kesan sikap kita pada teman sekililing..ayuhai diri selalulah islah hati..jangan biarkan hati bernanah hingga berulat nanti.


Pada manusia..kita bukan penghukum


“Don’t judge a book by its cover”. Sudah acapkali kita dengar. Hingga bosan mungkin. Inilah antara kebiasaan ayat yang akan keluar apabila ada insan mengkritik kita..namun adakah sama tindakan kita apabila kita ikut sesedap rasa mengkritik orang lain..konsep mutual atau bilateral terlaksanakah disini? kalau tak suka orang bersikap dengan sikap yang tidak menyenangi hati kita maka lakukanlah benda yang sama…syaraklah pengukur utama dalam mengerakkan amal..ayuhai khalifatul ardh jiwa kena ‘neutral’. Suka apa yang Allah suka benci apa yang Allah benci..


Maka disini tidak lari kewajipan bertaaruf. Antara marhalah dakwah fardhiyah juga turut digariskan taaruf sebagai asas utama. Mana mungkin seorang daie mampu mengenali mad’u dan seorang teman ingin mengenali temannya tanpa saling bertaaruf..taaruflah pemudah cara..maka barulah kena gaya dan rentaknya kalau ingin menilai manusia serta menegurnya..tapi bukan terus menghukum manusia dengan percaturan diri sendiri tanpa asas..Islam tak pernah menghukum..tapi Islam sendiri deen yg memberi ruang utk pengislahan berlaku.Dalam rangka meningkatkan lagi usbah Mukminah atau generasi awal,Allah telah mentanzilkan firmanNya::


>>Hai orang-orang yang beriman.jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian dari prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah kamu mengunjing sebahagian lain. Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati?. Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyanyang <<(Al-Hujurah,12)



Pada Allah..Seribu kali tidak layak sebagai penghukum..Bahkan infiniti


Na'uzubillah moga dijauhi..Isu ini barangkali tanpa sedar kita alami..dan mungkin tidak pernah cuma sekada risau sejauh mana ketentuan masa hadapan yang tidak pasti..ada timbul keraguan namun cepat-cepat dihilangkan dengan istighfar malah seperti yang ana katakan diawal penulisan..isu yang ana higlightkan ini luas konteksnya..Cuma sikit sahaja yang ingin ana tonjolkan. Contoh terdekat, musim peperiksaan ini mudah sungguh kita menetapkan syarat ‘aku akan begini sekiranya kau beri begini’...Justeru apabila dapat natijah keluar ada bibit-bibit ketidakredhaan berlaku..tapi insyaAllah bukan dikalangan kita harapnya. namun atas dasar ingin takmil wa istikmal ana gagah jua utk memperingatkan hati yang mudah terisi dengan anasir jahiliyah ini..maka perbaharuilah niat..tajdid selalu


>>Itulah sibghah (corakan/celupan) Allah, maka siapakah yang lebih baik celupannya dari celupan Allah.” << (Al-Baqarah,138)


Sebaik-baik Pengadilan adalah dari Allah…Allah lah yang memberi dosa pahala...Pemberi rahmat..Tapi kita?? Tiada apa-apa,semua milik Sang Pencipta..maka layakkah kita meragui ketentuan-Nya..bahkan sikap kita takkan mencacat celakan satu pun sifat Allah yang 20 mahupun kebesaran 99 nama-Nya, malah yang rugi adalah kita..


Wallahu’alam..Ya muqallibal QULUB thabbit qulubuna 3la deenik
Akhir kalam segala kesalahan harap dimaafkan dan teguran amat diharapkan...sentiasalah zikrullah..

5 comments:

ukhti_husna said...

artikel yg mantap..boleh dikaitkan dgn memberi kemaafan lebih baik dpda menghukum manusia..teruskan :)

sinar_islami said...

syukran..betul juga..cadangan yg bgs..blh wat artikel bru..

Hafzi said...

yup, permulaan dakwah sebaiknya taaruf..dengan itu sedikit menghukum serta mencetus acceptance (redha)...

sinar_islami said...

aiwah..taaruf penting dlm dakwah..
tak salah menilai tapi jangan menghukum...bezakan dua ni
namun manusia ini lemah..kita cuba buat apa yang terbaik utk diri sebagai khalifah di muka bumi..

ps>>taaruf itu sepanjang hayat

Dr Amad said...

Kita lebih pada menghukum dari memahami...

Perit untuk ditelan tetapi itulah hakikat