BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, November 22, 2009

Tanda-tanda cinta


Aku cinta kamu?
I love You?
Uhibbukifillah?
Uhibbukafillah?


Indah kalimah ini kalau kita menerimanya. Terawang-awang dibuatnya. Kalau namanya cinta, seolah-olahnya indah belaka kan? Belum kena penangan cinta belum tahu. Kalau cinta manusia, haru biru juga kalau tidak kena cara. Tapi ada satu cinta ni, aman bahagia hati dibuatnya. Apa ya?

Kali ini cinta pada siapa Sinar ingin bawakan? Pada manusia? Oh tidak…Hari ini kita pulang mencari Yang Maha Mencipta. Sudah pastinya pada Allah. Tahukah kalian tanda-tanda cinta pada-Nya. Kita dalam mengejar kejayaan jangan lupa kasih Allah jangan sekali-kali dipinggirkan.

Mudah untuk kita lafazkan “Saya sayang Allah. Saya cinta Allah.” Namun. cinta itu memerlukan bukti dan tanda. Jika kita selalu menyalahi perintah Allah, bukan cinta namanya. Justeru jika tidak ada bukti, maka kata-kata cinta sudah tidak bermakna. Kita cintakan sahabat? Kita cintakan dakwah? Kita cintakan Allah? Jika ya, maka tunjukkan bukti dan tandanya, kerana kata-kata bukanlah segalanya. Hatta iman pun menuntut bukti.

“Apa tanda cinta?”

“Ha, Rindu. Pastu mestilah akan selalu teringat kat dia kan kak.” sambil senyum nakal adik usrahku menjawab. Dan turut disambung dengan beberapa jawapan yang lain yang turut mengundang tawa petang itu.

“Alhamdulillah semuanya betul. Cuma akak nak juga bagi tau. Cinta ni bukan cinta biasa-biasa. Cinta seorang hamba dengan Pencipta. Cinta ni mahal bukan murah tau nilai-Nya. Cari dulu cinta Allah. Jangan pi cari yang lain. Nampaknya semua ni pakar cinta. Erm... Tapi make sure! Zahirkan! Jangan hanya meniti dibibir sahaja. Ops! Jangan salah cari cinta ya. Buruk padahnya. Ok! Jom kita tengok apa tanda cinta.”

“Betul betul betul.” Macam-macam reaksi kanak-kanak ini bila disebut pasal cinta. =)


Baiklah. Ada 8 semuanya yang dapat dikongsi. Lepas ni masing-masing boleh periksa. Adakah benar dan bulat cinta kita pada Allah? Sudah jitukah?

  1. Selalu menyebut (Kasratuz zikr)
  2. Kagum (Al-I'jab)
  3. Redha(Ar-Redha)
  4. Pengorbanan( At-Tadhiyah)
  5. Takut (Al-Khauf)
  6. Berharap (Ar-Raja')
  7. Patuh (At-Taah)
  8. Mencintai apa yang dicintai oleh Kekasih

Selalu Menyebut

Seseorang yang mencintai kekasihnya pasti akan banyak menyebut dan mengingatinya. Kerana mabuk cinta pada kekasihnya, ingatannya sentiasa bersama orang yang dicintai dalam sedar atau tidak, bahkan dalam mimpi dan saat membuka mata. Syair arab ada menyebut

"Kaulah yang terakhir kusebut sebelum terlena "

"Kaulah yang pertama kusebut setelah terjaga"

Begitulah hebatnya cinta. Namun hanya cinta pada Allah boleh mengalirkan ketenangan dalam jiwa yang keresahan. Sudah pasti kalian sendiri pernah merasainya. Di saat diuji anda pulang mencari Dia. Mengadu dan mengadu akhirnya Dia membuka jalan.

“…dan lelaki dan perempuan yang banyak menyebut Allah, Allah akan menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.”
(Al-Ahzab:35)

Kagum

Orang yang dilamun cinta akan memandang kekasihnya penuh ketakjuban, tiada cacat dalam dirinya. Semua terasa indah dan menarik pandangan matanya. Biar apa pun kata orang. Hanya dialah yang terbaik di mata kita.

Rasulullah bersabda , “Cintamu terhadap sesuatu dapat membuatmu buta dan tuli” (Riwayat Ahmad)

Inikan pula Allah adalah Zat Yang Maha Sempurna tiada cacat cela. Maka Allah pantas kita kagumi melebihi manusia yang penuh dengan kelemahan demi kelemahan. Rasulullah adalah khudwah dalam melayari cinta pada Allah. Baginda sangat mencintai Allah. Baginda cukup kagum dan terkesan dengan kalamullah. Bahkan pada suatu hari baginda ingin mendengar kalamullah dibacakan oleh insan lain agar penghayatannya lebih terkesan dihati.

“Bacalah untukku Al-Quran” pinta baginda kepada Ibnu Mas’ud pada suatu ketika.

Ibnu Mas’ud bertanya,” Wahai rasulullah, apakah saya akan membacakan Al-Quran kepadamu, sementara kepadamulah Al-quran diturunkan?”

Rasulullah bersabda,”Aku senang mendengar daripada orang lain selain diriku.”

Ibnu Mas’ud lalu membaca Surah An-Nisa hinggalah pada ayat

“Maka bagaimanakah (halnya orang-orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seorang saksi(rasul) dari tiap-tiap umat dan Kamu mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka.” (An-Nisa:41)

Tiba-tiba Rasulullah bersabda, “Cukuplah sampai di situ”

Ibnu Mas’ud mengangkat kepala dan memandang Rasulullah,”Ternyata, kedua mata beliau menitiskan air mata.” (HR Bukhari dan Muslim)

Begitulah kecintaan yang dari awalnya lahirnya kekaguman akan membibitkan kerinduan.

Redha


Tika kita diuji dengan ujian dan dugaan apapun oleh Allah, redha akan mengiringi. Inilah antara bukti cinta pada-Nya. Pejuang dan pencinta di jalan Allah akan sentiasa tulus dan ikhlas menerima semua risiko perjuangan dan takdir yang Allah tetapkan. Jauh sekali bibirnya menuturkan…

“Mengapa aku diuji sedemikian…”

Tapi apa yang akan ditutur,” Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untukku. Biar apapun redha-Nya menjadi pelengkap hidupku”

Pengorbanan


Pengorbanan adalah bukti cinta. Tidak ada cinta tanpa pengorbanan. Seseorang yang tulus cinta akan bersiap sedia untuk mengorbankan dirinya untuk orang yang dicintai. Cinta pada Allah akan membentuk individu yang sedia meninggalkan kenikmatan lain untuk mendapat cinta-Nya. Hartanya, kesenangannya, tenaganya semuanya dikerahkan untuk meraih cinta yang hakiki. Begitulah hebatnya cinta. Sanggup berkorban apa sahaja.

Takut (Al-Khauf)

Seseorang yang mencintai akan merasa takut ditinggalkan oleh orang yang cintai. Hatta dia juga takut menguriskan hati orang yang dicintai. Tentu kalian pernah mendengar cerita Tsa'labah Bin Abdurahman. Beliau sangat takut dosanya mengundang murka Allah. Beliau takut Allah tidak mencintainya. Lalu beliau memencil diri memohon keampunan hingga akhirnya meninggal kerana takutkan Allah. Kita mahu jiwa seperti ini. Hati yang sensitif sekiranya melakukan maksiat terus menerus bertaubat. Alangkah indahnya seperti Tsalabah, dia dikenali oleh penduduk di langit dan di bumi kerana perasaan takutnya pada Allah. Moga keampunan buat kita juga. Takut ini dalam erti kata yang lain menyumbangkan kepada tingkatnya ketakwaan kita kepada Allah.

Berharap

Seseorang yang mencintai insan lain sudah pasti berharap agar cintanya itu diterima dan ia turut dicintai. Kerana cinta yang hanya 'bertepuk sebelah tangan', sungguh perit jika dialami. Dalam kisah Laila Majnun, Abu Qais Bin Al-Mulawwah mengharapkan cinta dari Laila dengan alunan syairnya

"Aku tidak akan pernah bertaubat untuk mencintaimu"

Itu cinta manusia apatah lagi orang yang beriman sudah pasti sangat berharap dicintai Allah swt, kerana Dialah sumber segala kasih sayang dan keredhaannya yang menjadi dambaan setiap hamba. Allah berfirman

"Katakan wahai Muhammad, "Jika kamu benar-benar mencintai Allah, maka ikutilah aku, nescaya Allah akan mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang"

(Ali-Imran : 31)

Mereka yang tidak mengenali Allah semestinya tidak menaruh harapan. Namun sebenarnya itulah kerugian yang nyata kerana hanya Dialah tempat kita berharap. Rasa harap inilah akan mengalahkan segala rasa putus asa, Pantang bagi seorang pencinta berputus asa mengharap rahmat dari Kekasihnya. Inilah sumber kekuatan seorang hamba untuk terus tabah menjalani kehidupannya.

Taat

Cinta akan melahirkan ketaaatan, kepasrahan.Orang yang beriman kepada Allah akan sentiasa taat kepada Allah. Inilah tanda cintanya. Sesekali tidak ingin berjauhan dari rahmat Allah.

"Wahai orang-orang beriman , taatlah kamu kepada Allah, dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada pemerintah di antara kamu...."

(An-Nisa : 59)

Mencintai kekasih

Mencintai apa yang dicintai kekasih adalah bahagian dari tanda cinta. Adalah tidak mungkin seseorang menyatakan cinta pada kekasih lalu dalam tindakan dan sikapnya menunjukkan perilaku yang bertentangan dengan kehendak orang yang dicintai. Allah sangat mencintai keimanan dan kebaikan, maka hamba-Nya yang soleh turut mencintainya. Allah sangat mencintai ukhwah, maka hamba-Nya yang soleh turut mencintainya. Allah sangat mencintai jihad maka hamba-Nya yang soleh turut mencintai jihad di jalan-Nya.

Ibnu Taimiyah pernah berkata

"Mencintai sesuatu yang dicintai kekasih adalah bahagian dari mencintai kekasih, dan ketahanan menerima risiko yang menyusahkan adalah sebahagian dari cinta kepada kekasih"

Justeru mari kita buktikan cinta kita. Kita sebagai umatnya perlu menyahut setiap seruan yang Allah gariskan agar kita dicintai oleh Allah dengan menghadirkan kelapan-lapan ciri ini dalam diri. Sama-sama kita realisasikan cinta kita kepada Allah bukan hanya meniti dibibir sahaja =)

Sumber rujukan : Buku Iman dan Mahabbatullah, Cahyadi Takariawan

12 comments:

Jackster said...

owh.. tgk tajuk kat bloglist td, igtkan buang tebiat ape la kak pah tetibe nk cite pasal cinta2 ni huhu great post =)

didie said...

sinar..didie ske bace post ni..basah gak hati sebelom g sekolah.hehe..jazakillah sis..rindunye kamu!=0

copuk said...

terkedu~

umaq_eiman said...

mesra dan mendidik

sinar_islami said...

me to Jackster::

Musim2 exm ni...tak de nk buang tebiat tak tentu hala...
apa yang utama adalah diri pulang mencari Pencipta =)

me to didie::

sama2 kita basahkn hati ya...
kering tak elok, fragile pula nanti..(^_^)
rindu sama didie jga..
kita kan kena sllu takmil wa istikmal...

sinar_islami said...

me to copuk ::

sampai terkedu..?
Syukran atas ziarahnya
Moga Allah berkati anta sllu

me to umaq_eiman::

masih byk yang perlu dipelajari apatah lagi dalam soal mendidik hati n dlm perkemas D&T..
Jazakallah atas kunjungannya...
Mohon tunjuk ajar senior2 juga...

husna said...

Salam sinar :)

Baru diuji dgn ketulusan cinta pdNya..ditemukanNya dgn post ini..alhamdulillah..rasa terisi..

Ana mohon izin copy utk edaran ye..
Syukran..

sinar_islami said...

Salam buat Husna kembali

Hidup ni akan sentiasa diuji..
pada Dia juga kita minta pertlgn..

Sila..Syukrn juga bertndg ke sini. Moga Allah pelihara gerak langkh ukhtie

safiyah said...

sha,jazakillah atas perkongsian yg menghidupkan hati.alhamduillah!
doakan safiyah juga dalam jihad mperkemaskan D&T dan jihad akademik,semoga Allah kuatkan hati kita.jazakillah banyak.mengukuhkan lagi kecintaanku pada Allah..dan doa mga2 cinta yg tulus kita pada Allah dapat menyampaikan pula cinta ku pada sahabat2 yang solehah...shbt2 yang soleh adalah sebahagian bekal2 kita mnuju jannah insyaAllah,dalam keadaan yang diredhai Allah..jzk sha,.uhibbukifillah!!!ingat ana dalam doa anti..:)i will always pray 4 u.

sinar_islami said...

me to Safiyah::

Moga Allah thabatkan kita di jalan ini...dikukuhkan lagi kecintaan pada-Nya..

Dr Abdul Kadir Audah once said
"Our journey is journey of the heart"

So tak dapat tidak..kita berjalan dimuka bumi ini kena la mengilap hati dan berhati-hati menempuh onak duri...

InsyaAllah, sentiasa doa utk sahabat2 ana ni..

Mohd Shahabudin Md Yatim said...

jika semua melihat dan mentafsir cinta dengan kata erti celupan illahi maka, ia akan jadi indah bahkan lebih indah dari mawar yang disirami saban hari...

sinar_islami said...

me to Mohd Shahabudin:;

betul...semmgnya cinta itu sgt2 indah =)
cuma manusia samar2 dalam pencarian cinta hakiki...
syukran atas nilai tmbhnya...