BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, October 28, 2008

Hak milik tetap


::Hak milik tetap ::


Siapakah kita…??

“Buku ni milik siapa ya? Biar je merata-rata..aihh,” rugut Sarah melihat buku Physiology yang tidak bernama di atas meja studynya..

Bacalah dengan nama Tuhan-mu yang menciptakan!! Setiap barang pasti ada tuannya maka setiap makhluk ada Penciptanya. Itu logika alam dan sememangnya sudah termakhtub dalam A-Quran pada kalam pertama Allah swt buat Junjungan tercinta di Gua Hirak. Namun masih ramai lagi manusia yang tidak bertuhan, bukan tidak tahu..tahu tapi tak mahu..itu yang parah…lebih parah lagi ada yang bertuhan namun masih meragukan kebenaran..Moga Allah buang segala keraguan hamba-hambanya yang mencari sinarnya..tidak patut bukan??

“ Bacalah dengan nama Tuhan-mu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhan-mulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar manusia dengan perantaan kalam. Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya,”

(Al-Alaq:1-5)


Sedarlah manusia

Allah lah yang mencurahkan ilmu, itupun manusia masih angkuh, tidak sedar nikmat itulah yang Allah berikan jua. Ditambahkan lagi kekayaan dunia menyebabkan dia lupa siapa dirinya. Nikmat sihat, nikmat bernafas semua milik Allah…Bahkan dirimu jua miliknya..

“Ketahuilah! Sesungguhnya manusia benar-benar melampaui batas kerana dia melihat dirinya serba cukup..”

(Al-Alaq:6-7)


Padahal setiap pancaindera, ketinggian iQ semua kurniaan Allah. Hinalah rasanya.. puas sudah Allah memberi peringatan tapi kita buat endah tak endah..Hingga peringatan ini Dia nukilkan ::

“Apakah mereka mengira, bahawa Kami tidak mendengar rahsia dan bisikan mereka? Sebenarnya (Kami mendengar), dan utusan utusan (malaikat-malaikat) kami selalu mencatat di sisi mereka.”

( Al-Zukhruf: 80)


Insaflah wahai diri. Kau akan tewas jika terus menyombongkan diri. Lihatlah sekeliling mu dunia berjaya memperdayakan ramai orang hingga ramai tewas di lembah persinggahan ini..ramai yang lupa ambil bekalan. Sedarlah Dunia ini hanya pelabuhan, menepati perumpamaan yang diberikan oleh Imam ghazali kepada dunia sebagai pelabuhan semata. Bagi anak-anak kapal yang cerdik akan mengambil bekalan semasa kapal berlabuh untuk kesenangan pelayaran pabila diteruskan tetapi rugilah bagi anak2 kapal yang hanyut dengan keseronokan dan kelalaian di bandar hingga lupa bekalan yang diperlukan. Dunia tak perlu dipersalahkan yang salah adalah diri sendiri. Kenapa?? tanyalah diri anda biarkan fitrah hati menjawabnya..

Sedarlah jua kita bakal dikembalikan kepada Allah hatta dunia jua ibarat menyuruh kita pergi..menghadap Pencipta Yang teragung yang turut menciptakan dunia ini. Tika itu kita dibaluti kain kafan, tiada harta , tiada ibu ayah menemani, tiada anak isteri mengiringi dan hanya amalan dunia peneman abadi..untunglah jika amalan kebaikan mengatasi amalan kejahatan.. Soalan di alam kubur lama sudah bocor, tapi yakinkah kita akan mumtaz dalam peperiksaan ini. Bersediakah kita untuk itu ? Jadi fikirkanlah sia-siakah kita hidup di dunia ini? Hanya perlu mengejar ijazah dan kehormatan di alam fana ini atau perlu mengejar pHD di akhirat sana…??


Erti cinta hakiki

Cinta hakiki harus memiliki dan dimiliki..Gi mana ya??

Apabila sifat-sifat terpuji bersinar gemilang dalam jiwa manusia hatinya akan terarah mencari cinta hakiki. Hatinya rasa dimiliki oleh Yang Maha Esa, Yang Maha Mengasihi dan Yang Maha Hebat hingga infiniti, Bagi insan yang sudah jumpa matlamat abadi hidupnya akan rasa dia Milik Allah. Itulah Pencipta dirinya dan itulah tempat dia kembali. Justeru dia teguhkan hati untuk mendukung kalimat La ilahaillallah seteguh hati walau ditindas walaupun dia tahu perjalanan seorang muslim mukmin takkan pernah dihampari permaidani merah. Bahkan dia terus berusaha untuk memiliki cinta hakiki..

Itulah hasil desakan nurani dan ledakan takwa mendorong untuk memiliki cinta agar mencari satu cinta yang memang hanya patut dimiliki oleh orang dirinya. Justeru kita bagaimana? Sudahkah mula buka langkah atau hanya tunggu cinta hadir tanpa berusaha. Memiliki cinta Allah bukan hanya mudah ditutur tapi perlu dilaksanakan.

Di dalam Ihya Ulumuddin, Imam Ghazali berkata, “Antara tanda cinta hamba kepada Allah ialah dia mengutamakan perkara yang disukai Allah daripada kehendak nafsu serta peribadi, sama ada dalam aspek zahir ataupun batin. Oleh itu,seseorang yang mencintai Allah sanggup memikul kerja-kerja yang sukar serta sanggup melawan hawa nafsunya kerana Allah.”

Hak milik tetap

Kita hak milik tetap Al-khaliq. Hingga kapan pun title kita tetap hamba Allah walaupun kita bangsawan, fakir miskin hatta tukang sapu sekalipun di dunia ini. Tidak harus ada diskriminasi jika kita jelas bahawa kita juga insan biasa. Kita masih perlukan Allah. Dalam Islam kualiti hakiki hanya tercapai apabila keredhaan Allah dijadikan matlamat. Hiduplah dalam kualiti yang Islam kehendaki. Bukan menjadi Muslim sekali sekali tapi setiap masa bahkan bukanlah pula separuh masa. Moga hati kita akan terus bersinar dengan gemilang agar Allah terus menerus ilhamkan hati itu pelbagai ilmu dan petunjuk. Wallahu'alam

6 comments:

Dr Amad said...

soalan kubur,yang menjawapnya bukan mulut,tetapi amal...peringatan yang bermakna insyAllah..semoga terus bersinar demi Islam

sinar_islami said...

amal oh amal..moga ada lah amal soleh yg mengiringi

~ameen~

dr.radzi said...

manusia melampaui batas kerana mereka mengira mereka sudah cukup sempurna. hmm....peringatan yang harus sering diulang-ulang. jzkk...

sinar_islami said...

itulah manusia sering kali lupa..
harus saling takmil wa istikmal

moga Allah sentiasa kasihkan kita dan melembutkan hati utk sentiasa diperigtkan dgn kekuasaanNya..dan moga kita bukanlah golongan yg melampaui batas

husna said...

kdg2 terlupa apa yg ada pada diri adalah milik Allah jua..Dia mampu untuk mengambilnya bila2 masa je..jzkk ats ingtan

sinar_islami said...

insyaAllah...sama2 kita ingatkan..