BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, July 10, 2009

Lessons on Living



"Perjuangan masih jauh, rasa down hadir tanpa diundang dan kadang-kadang serabut, apa harus ana buat?"kata Sarah

"Ingat, perjuangan kita hanya satu, nak Allah redha !! Bukan manusia !! Malah kita sebenarnya akan sesak dan serabut bila fikirkan pandangan orang, maka cuba dan cuba kikis. Gejala normal ukhtie, sebab tu manusia perlu bergantung hanya pada Allah. Nikmatilah kehidupan yang ukhtie ana dengan perbanyakkan amal islami, lazimi zikrullah dan zikrul maut. Be optimist, Lihat masalah-masalah yang anti ada sebagai peluang anti perbaiki diri. Don't ever be passive," balas Hanani

"Betul ukhtie, hati ni perlu dikoreksi selalu. Meletakkan penilaian manusia bukan pada tempatnya sungguh merimaskan jiwa sebenarnya. Inilah bukti ana ni lemah dan sememangnya hamba-Nya ini lemah" kata Sarah sambil mengangguk dan mengiyakan kata nasihat sahabatnya tadi.

Ya kawan-kawan! Perbualan ringkas dan mungkin antum sendiri pernah mengalami. Bahkan dengan pelbagai rentak dan irama yang pastinya berlainan. Sengaja diketengahkan. Untuk sama-sama jadi renungan. Daku lemah dan kamu juga lemah. Allah sahaja yang Maha Kuat dan Maha Perkasa.

Nikmatilah hidup ini sebelum hilang peluang. Tiada peluang kedua. Sungguh peluang itu tidak akan wujud dan kian menjauhi jika kita tidak menghargainya.





Sejauh mana pun kekuatan rohani, aqli dan jasmani, pengharapan dan penyerahan itu harus digandakan. Kadang-kadang Allah izin kita diuji, kita lemah , kita kuat, kita sedih dan kadang-kadang kita gembira. Kompleks sungguh 'manusia' ini. Betul tak? Namun disebabkan inilah yang membolehkan manusia itu menangisi dosa-dosa dan usia yang dibazirkan.

Termenung jauh juga bila mengingat hakikat dunia, sebenarnya kita kurang bersyukur atau sememangnya kita tidak bersyukur ya? Keadaan kita jauh lebih baik daripada sahabat-sahabat yang lagi dasyat diuji. Bila rasa 'down' kembalilah pada Allah. Kita mampu bangkit sebenarnya. Alasan demi alasan sahaja yang suka kita lontarkan. Majoriti manusia bukanlah kaya dengan wang tapi sangat kaya dengan alasan. Usah kata dari sekecik-kecik perkara hingga sebesar-besarnya. Dari disuruh oleh ibu membuat kerja hatta mengorak langkah di medan dakwah, ada sahaja keluhan kecil. Moga Allah terima taubat kita semua.

Ceriakan diri anda, Hargai diri anda kerana diri anda sungguh berharga...Be happy!

Walaupun jalan untuk bangkit daripada fatrah kesukaran itu PAYAH...Namun jalan keluarnya pasti ada...PASTI !!

Jom tonton...Cuma lihat dengan kaca mata iman

Islam deenul Haq... Tenang dalam dakapan-Nya

4 comments:

LEK said...

Ais tu memang sedap, tapi ada manisnya (jasmani). Do not used up all your body insulin at early age. Bersederhanalah...Tetapi jika yang manis itu iman (rohani), maka berebutlah.

sinar_islami said...

=) kupasan yg menarik lek..
bersederhana dlm byk aspek tu perlu..
Bersegera dalam meningkatkn status keimanan itu..lagi2 perlu...

criestz said...

aiskrem vanila..
besh2 (^^,)

sinar_islami said...

memang best...
aiskrim apa2 pun nikmat la seadanya =)