BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, August 05, 2009

Prayer, Hope,Love, & Faith


Doa...menenangkan jiwa

Hatiku berdebar malam itu.

"Ala ukhtie relaks la bukannya tak pernah balik Malaysia," Seloroh Mufid

"Entah la anti, terstimulate pula sympathetic pathway ana ni. Serius berdebar-debar macam apa je," sambil menghembus nafas yang berat.

"Eh, jom-jom! Ramai dah budak Malaysia check in tu," Kata Nat, sahabatku yang lincah =)

"Erm, tetiba macam tak mau balik boleh?" sambil buat muka seposen

"Ngarut betul la budak ni, udah udah jangan ngada-ngada tenang aja sih, cepat salam salam ni" kena sebiji dengan cik kiena yang cumel.

Maka sesi melambai pun bermula. Alhamdulillah lepas semuanya. Dari tempat scan luggage hinggalah proses check in. Debaran pun kian reda. Lantas terus menelefon umi di Malaysia dan menghantar sms pada walid yang kini sedang berumrah di tanah suci Mekah. Moga kalian dipermudahkan perjalanan dan diberkati Allah selalu. Doakan along ya.


Tak putus-putus sepanjang permusafiranku doa dipanjatkan. Entah apa debaran ini. Sungguh sekejap masa berlalu. Terasa pantas pula Tahun 3 meninggalkan daku. Masa hadapan masih misteri. Kenangan lalu penuh epilog suka dan duka. Itulah lumrah hidup. Setiap kali permusafiran, memori-memori lalu kuputarkan. Saat yang sesuai bersendiri dan muhasabah kembali. Banyak dosa yang mengiringi. Takut pula tiada langsung amal yang diambil kira.

Tenang...Ya doa itu senjata orang mukmin. Bukan minta ditenangkan atas dosa mahupun kesalahan lalu. Cuma mengharapkan ketenangan untuk berlaku adil dengan kehidupan yang Allah berikan. Moga tenang memilih jalan dan melakukan tindakan. Doa inilah pengingat antara hamba dan Penciptanya. Malah pengikat hati antara manusia. Saling mendoakan tanda ingatan pada insan yang dikasihi. Malu pada ummi dan walid dari kecil sampai besar selalu minta didoakn. Padahal mereka tanpa diminta sentiasa mendoakan kita sebagai anaknya. Apatah lagi pada Khaliq yang menciptaku, sentiasa meminta dan terus meminta. Tak salahkan?

"Umi doakan along, esok along periksa" lalu umi pun berkata,"Umi sentiasa doakan, solat hajat semua"

"Lek doakan along tau, ada ujian esok" Lalu lek pun membalas "yang terbaik untuk along lek doakan"

"Ya Allah Kau berilah yang terbaik untukku, sesungguhnya daku hamba-Mu lemah. Kepada-Mu kukembali"

"Ya Allah Kau ampunkan daku dan mudahkanlah perjalanan hidupku"

"Ya Allah janganlah Engkau bebani dengan sesuatu yang tidak aku mampu"


Hope...sentiasa ada buat hamba-Nya

Di Mesir barulah ku benar-benar merasai hakikat pergantungan pada Allah dengan sebenarnya. Berjauhan dengan insan yang kita sayang dan mengenali insan dan suasana baru, benar-benar menuntut jiwa agar kebal dengan ujian. Namun kita kekal sebagai hamba hingga akhirnya. Tiada kekebalan. Kita lemah, kalah dengan keterbatasan agar pulang mencari mencari pertolongan Al-Rahman. Maka keluhan,aduan banyak daku sandarkan padaNya.Moga di situ ada harapan.

Teringat pesanan Mak Cik Faridah sebelum berangkat ke Mesir.

"Mereka yang pergi luar negara biasanya akan diuji dengan pelbagai perkara, dari sudut tarbiyah, akidah, akhlak dan ibadah. Maka disitu secara tidak langsung kita akan mula mencari tali untuk kita bergantung, mengadu. Maka jika benar dan suci hati kita, kita akan kembali mencari Dia. Kembali kepada fitrah. Kalau semua ini tidak berlaku. Kita ego sebenarnya. Kita EGOIS."

Ya benar sungguh kata makcik. Di Malaysia kita barangkali kuat kerana suasana bersama rakan-rakan lama. Tapi di sini kita mencipta suasana. Kita bebas memilih. Di situlah letaknya kebijaksanaan makhluk bernama manusia. Allah uji kerana ingin melihat hamba-Nya. Yang manakah yang terbaik di sisi-Nya.

Love...menebal rindu di kalbu

Berjauhan juga membuatkan jiwa ini sentiasa dipenuhi rindu, rindu pada keluarga, rindu pada sentuhan kalam murabbi, rindu senda gurau sahibah-sahibah yang jauh di mata, rindu melihat tanah air tercinta. 'Rindu' dengan Malaysia yang pelbagai cerita. Pelbagai isu pelbagai ragam tidak terkira. Dunia malaysia kian warna-warni. Isu bahasa, isa dan banyak lagi. Cantik sunguh "pelangi di Malaysia"

Sebaik sampai di KLIA, kalimah syukur daku panjatkan. Sungguh rindu-rindu itu terubat jua. Namun satu kerinduan yang daku sendiri tidak pasti bila akan terubat. RINDU pada PEMILIK hati ini. Dalam keadaaan apakah daku bakal menemuinya. Sekiranya hari ini kita mahu pulang ke Malaysia. Kita pasti memilih dan mencari souvenir buat insan tersayang, agar bila bertemu dapat kita lihat senyuman terukir di bibir mereka. Sinar sendiri akan gembira melihat orang lain gembira.

Justeru, bekalan apakah yang kita bawa untuk bertemu Dia. Ya Allah redhakah Engkau dengan setiap langkah yang daku cipta?

Faith...itu pasti

Melihat realiti hari ini, Islam yang kian dagang benar-benar membuatkan hati resah dan bimbang. Jalan cinta para pejuang bukanlah dihampari permaidani merah. Kita juga kekadang selesa, selesa dengan apa yang kita miliki. Melihat kondisi dan mendengar cerita manusia di Malaysia. Sesak jiwa. Sesak sekali. Besar tanggungjawab seorang daie. Itupun kita masih enak marathon movie dan goyang kaki.

Teringat peristiwa di dalam flight tempoh hari.

"Pardon, miss. Do you have a pen, " kata foreigner di sebelah ku. Lalu kuberikan pen yang sememangnya sentiasa kubawa. Pena dan buku adalah objek penting dalam kamus hidupku. Setiap detik adalah pengajaran buat diriku.

Apa yang menarik minatku. Bible diletakkan kemas di atas mejanya, daku sedari tadi hanya memegang Al-Quran dan hanya membukanya seandainya dia tidur. Bimbang menganggu privasinya. Mungkin dia turut perasaan aku merenung kalam-kalam Allah. Lalu dia tidak segan-segan mempraktiskan apa yang dia yakini. Kenapa aku perlu segan? Tidak perlu. Yakinlah ini kebenaran. Sambil enak dia mengisi borang. Lagu keagamaannya dituturkan. Jelas pada pendengaranku, " Jesus, jesus praise upon him...." sentiasa diulang-ulang. Agak terganggu juga. Memuji trinity dan sebagai. Terselit kekaguman dengan keyakinan dan kelancaran dia melafazkan bait itu. Terdetik juga bahawa benarlah bukan calang-calang orang kita bakal hadapi. Jalan cinta para pejuang menuntut pejuangnya bersedia kerana pihak yang bakal kita berhadapan bukanlah mereka yang goyah pada apa yang mereka yakini tapi turut punya matlamat dan semangat yang sama.

Langkah bermula...Malaysia kujejaki dengan harapan bekalan-bekalan dapat ku kutip buat persediaan hari-hari mendatang.

sinar~islami
Bandar Kinrara
10.00pm

9 comments:

Atiqah said...

welcome back dear...
cant wait to see u...hope we can find 1 fine day to meet up everyone..insyaAllah..I'm quite bz with my thesis lately..but I'll try to find ways to join our reunion..insyaAllah..pray for me k..

sinar_islami said...

Atiqqqq...
really wanna meet u guys out there..
quite hard to make reu dis week perhps bfore ramadhan..
i hope so..

always remember you n pray for you dear

hoodsunny said...

huhuhu, ana kirim salam je la eh~

afwan sha, x dpt hantar nt
ana da serah nt pada Allah.
Dia MAHA tahu yg terbaik utk Hambanya

maaf xdpt jadi sahibah terbaik nt ^^

Anonymous said...

Assalamuaalaikum wtb....kalam ukhti dan perceritaan terbaik. Menarik utk si pembaca semua. Salam Menuju Ramadhan

saffaa-sas said...

alhamdulillah..dah selamat sampai...
sudah kangen sama kamu sih :P

kieyna said...

kamuuu isk isk
jage diri ye
kirim salam kami akhawat dari mesir yg tak balik sama ummu ammar !

jgn lupe kensalam sy kt safiyyah ye !

Humayra' said...

assalamualaikum sha..
pulang bercuti ye?
harap2 dpt jmpe dgn sha nnt, kalau ada rezki ye.
meanwhile, gunakan peluang kat sini sebaik mungkin.
uhibbuki fillah!
(^_^)

sinar_islami said...

me to hoodsunny::

Syukran ukhtie atas doanya..
insyaAllah duka ana pun enti byk mengubatnya..suka ana pun byk ana kongsikan..
~sahabat itu cerminan~
Uhibbukifillah..maafkan kekurangan ana jua..(^_^)

me to anonymous::

wa3alaikummusalam wbt..
syukran anony..
kalam ana biasa2 sahaja..
antum la sbgi pembaca mencriakn laman ini..
syukran kerana hadir.. =)

me to saffa::

Wa3alaikummusalam wbt
daku juga kangen bangat sama kamu..
especially ice cream yg ukhtie bwa..nanti nk lagi tau..
terharu ada org dtg umh aritu..
jazakillah ukhtie...

sinar_islami said...

me to kieyna::

u too kieyna..take care ukhtie..
rindunya..rindu juga sama mesir..
sob sob sob..
insyaAllah akan disampaikan..
doakn ana disini juga..
maaf slh silap ana =)

me to humayra'::

Wa3laikummusalam ukhtie
Alhamdulillah di tanah air..
InsyaAllah ada rezeki kita jumpa ya..
doakn ana..
Uhibbukifillah bardu..
kot2 anti jadi fasi ana nanti..kat mana2 pgrm ye..(^_~)