BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, October 24, 2009

Apa pilihanmu?

Manusia bebas menentukan apa-apa sahaja jalan yang ingin dituruti, bidang apa yang ingin diceburi, wanita mana yang ingin dinikahi, lelaki mana yang ingin dijadikan suami hatta jalan hidup mana yang ingin ditempuhi. Bebas tanpa konkongan. Ya! terasa benar pilihan itu banyak bukan? Namun dalam menentukan hala tuju kehidupan mari sama-sama kita renungi kalam Allah ini :



فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا
Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaan,
قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا
Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,
وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا
Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.
(Surah As-syams : 8-10)


Justeru, dalam hidup ini hanya ada dua pilihan atau hanya dua jalan.Hanya dua dan antara dua sahaja. Jalan kefasikan atau jalan ketakwaan. Manusia diberi akal untuk membuat pilihan. Bebas memilih satu antara dua jalan yang disediakan. Natijah daripada pemilihan itu akan menentukan hakikat kehidupan di akhirat kelak. Maka di sinilah titik tolak yang memerlukan kita berfikir panjang. Ayuh tepuk dadamu, tanyalah diri dan imanmu.

Antara Dua Pilihan.

Mereka yang memilih Islam bererti memilih pengakhiran yang menjamin kebahagian. Memilih Islam bererti menegakkan Islam dalam diri, tingkah laku, peribadi, percakapan dan hatta seluruh kehidupan ini. Setiap satu dihubungkan dengan Allah. Perintah dan larangan dituruti tanpa banyak karenah. Sudahkah kita menyerah hati sepenuhnya? Takrif Islam sepertimana yang dijelaskan oleh Dr Abdullah Karim Zaidan, bermaksud patuh dan menyerah kepada perintah Allah Taala semata-mata. Justeru sikap ini hanya akan hadir apabila kita benar-benar sedar akan pilihan yang kita ambil. Sedarkah kita atas selama ini bergelar pewaris?

Jika pilihan kita sebaliknya, hasilnya pembalasan dan penderitaan yang akan diperolehi. Terpulanglah kepada kita untuk memilih satu daripada dua jalan itu. Firman Allah,

"Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan soleh, maka bagi mereka syurga tempat kediaman sebagai pahala terhadap apa yang mereka kerjakan. Dan adapun orang-orang fasiq maka tempat mereka adalah neraka. Setiap kali mereka hendak keluar daripadanya mereka dikembalikan lagi ke dalamnya dan dikatakan kepada mereka: Rasakan siksaan neraka yang dahulu kamu dustakan."

(Surah As-sajadah : 19-20)

Menghayati pemilihan.

Sudah selesai membuat pilihan? Tidak cukup hanya memilih tanpa penghayatan yang SEDAR. Betapa ramai ustaz dan ustazah yang dilahirkan tapi turut sama menyumbang kepada kemaksiatan. Bukan ingin menyalahkan. Cuma teori tanpa amal itu benar-benar tidak memilih profesion apa pun. Sungguh ilmu tanpa amal juga sia-sia. Tahu tanpa mahu juga sia-sia. Apalagi memilih jalan yang benar tanpa penjagaan itu juga akan sia-sia.




Apabila sudah memilih Islam sebagai deen maka praktik hidupnya juga harus mengiklankan, memperjelaskan, mengambarkan Islam yang dikehendaki walau di mana sahaja dia berada. Tidak kira di universiti, di pejabat, di hospital, di kedai kopi hatta di dalam rumah. Tidak kira kaya mahupun miskin tidak kira pangkat atau darjat. Seorang muslim harus setia dalam peribadi seorang yang tunduk patuh pada neraca Allah.

Maka benarlah, pemilihan yang tepat adalah dengan penyerahan seluruh jiwa dan aggota kepada Allah. Kita benar-benar lemah, tapi pada-Nya kita memohon kekuatan. InsyaAllah moga Allah mantapkan kita di atas jalan ini. Cukuplah Islam sebagai pilihan kita. Ya Rabb peliharalah kami dan lindungilah kami dari azab seksaan-Mu.

sinar~islami
Madinah An-Nasr
Layar dalam perteguhkan keimanan pada-Mu

2 comments:

Anak,Isteri, Ibu dan Pelajar said...

k.ma suka posting sha kali nie...teruskan menulis....

sinar_islami said...

syukran kak ma...mana kurang topupkan ya... =)
Moga Allah berkati kak ma sekeluarga sllu..
smpikan salam cubit pada alul n nabil.. (^_^) moga jadi anak2 yg soleh dunia n akhirt