BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, October 07, 2009

Mencari Pelangi


Alhamdulillah Alhamdulillah masih di beri peluang menghirup udara ardul kinanah..jauh disudut hati teringat keluarga di benua Asia..harapan mereka..sokongan mereka..walaupun secara rasminya pengajian sudah bermula, namun pagi ini kelas dibatalkan. Kosong jadual hari ini dalam disiplin ilmu kedoktoran. Sungguh daku rindu mencipta semangat belajar dengan segera. Tahun 4 jangan dianggap 'honeymoon year' seperti yang dikhabarkan. Padamkan padamkan istilah itu dari kamus hidup ini. Pejuang di jalan Allah tidak kenal erti rehat. Dia berusaha meningkat dirinya setiap detik dan ketika. Ya Allah jauhkan kami dari masa lapang yang disalahgunakan.

Entah kenapa pagi ini hajat benar ingin melihat pelangi. Pelangi mampu membuatkan kita tenang jika melihat menggunakan mata hati. Pelangi yang pelbagai warna, indah dipandang mata. Membuatkan kita diam terfikir hakikat penciptaan diri. Itu keagungan Sang Pencipta dalam mentadbir dunia dan seisinya. Namun kita sering lupa dalam mencari pelangi dalam bidang yang kita ceburi, kekadang kita leka, kita lalai dalam mengurus hati dan perasaan dalam mencari redhaNya. Adakah hati kita akan kuat dan benar-benar tunduk pada-Nya jika kejayaan demi kejayaan kita perolehi, kebahagian demi kebahagian kita rasai, kedamaian demi kedamaian kita kecapi. Ketahuilah setiap detik itu akan diuji.

Pelangi juga mengajar kita hidup ini penuh dengan kombinasi warna yang bakal mencorakkan sebuah kanvas kehidupan. Maka hadirnya sisi gembira, sisi sedih, sisi jatuh dan bangunnya seorang manusia. Bahkan dalam pengajian kita mungkin pernah terjatuh. Itu ujian.Dalam bekerja kita gagal. Itu juga ujian. Namun kekuatan sebenar adalah dengan cara kita mengatasi perasaan dan kelemahan. Bukankah selama ini, kekuatan yang kita dambakan.

Maka pelangi yang daku kejar, biar apapun warna pelangi, warna warni hidupku...yang daku kejar adalah ketaatan di sisinya..Kerana itu bisa menjamin pengakiran kita sebagai manusia. Kejayaan itu tidak semestinya yang terbaik untuk kita, kesihatan itu kadangkala bukan yang terbaik untuk jiwa seorang yang taat. Allah lebih mengetahui..

Abu Nu'aim dalam kitabnya Hilyah Al-auliya' meriwayatkan hadith marfu dari Anas, "Allah berfirman," Sesungguhnya diantara hamba-hamba-Ku terdapat orang yang imannya tidak baik kecuali jika ia dalam keadaan kaya. seandainya Aku menjadikannya miskin, maka imannya akan rosak. Di antara hamba-hamba-Ku juga terdapat orang yang imannya tidak baik kecuali jika ia dalam keadaan sihat. Seandainya Aku menjadikannya sakit, maka imannya akan rosak. Demikian juga diantara hamba-hamba-Ku terdapat orang yang kondisinya tidak baik kecuali jika dalam keadaan sakit. Seandainya Aku menjadikannya sihat, maka imannya rosak, Dan di antara hamba-hambaKu terdapat insan yang memohon agar dapat beribadah, kemudian Aku menghalanginya agar sifat sombong tidak masuk kepadanya. Aku mengatur urusan hamba-hamba-Ku dengan pengetahuan-Ku terhadap apa yang ada di hati mereka, kerana sesungguhnya Aku adalah Maha Mengetahui lagi Maha Memahami."

Berbaik sangkalah pada Allah..Allah sangat menyayangi kita...

Kisah ini benar-benar mengingatkan diri. Ada seorang pemuda bertanya kepada Sufyan Ats-Tsauri," Apa maksudnya aku memohon sesuatu kepada Allah kemudian Dia menghalangiku untuk mendapatknnya?"
Ats-Tsayri menjawab, "Allah telah menghalangimu dari suatu anugerah bukan bererti Dia kikir,tidak ada, miskin,melainkan kerana rasa sayang-Nya kepadamu."

Subhanallah...Allah itu Maha Penyayang...kerdil rasanya terhadap belas ihsan yang Allah berikan..Sahabat-sahabat yang dikasihi..walauapapun ujian, sama-sama kita ukur dengan kayu keimanan. Redha dan rawatlah hati..Kisah dan kalam-kalam ini untukku dan untukmu jua. Sama-sama kita mencari pelangi dalam ketaatan pada-Nya.

"Ku akui kelemahan diri...ku insafi kekurangan ini... ku kesali kejahilan ini... Terimalah...terimalah...terimalah taubatku ini"

13 comments:

Waled said...

Artikel dalm Blog ini boleh diedit dan dibukukan

sinar_islami said...

=) tak layak lagi rasanya lek...
masih byk along kena belajar...
doa doakn ya..tiap bait yg Alg tulis, kalimah yg baik itu alg dpt amalkan

Ummu 'Ammar said...

Salam,

Ya, ana setuju dgn waled anti supaya sebahagian drp artikel dlm blog ini di bukukan dan boleh dijadikan bahan tazkirah kepada generasi muda dan semua lapisan umur, InsyaAllah.

Motivasi, kesedaran dan bermuhasabah.

Wallahu'alam.

Ami Farhani MNA said...

thank you Sha for the very nice entry..

MuNsYi^SaMa said...

Subhanallah. A very nice entry to ponder. Thanks for sharing.

thasilah said...

salam kak sha..
best nye entry ni..
meninggalkan kesan kat hati
jzkk atas post ni
mantap2 :)

SiNaR cAHaYa pErtAma said...

salam..
nice post! thanks for sharing... :)

sinar_islami said...

me to ummu 'Ammar::

Doakan doakan..kalau itu yang terbaik ana trima..yang pasti medan blog ini akan diteruskan selagi hayat ada..doakan..

masih byk kelemahan pda diri ini..

me to Ami farhani::

Tanda ingatan shbt buat shbtnya tidaklah sehebat tanda ingatan Allah buat hamba-Nya..Moga Allah berkatimu shbtku

sinar_islami said...

me to MunSyi^SaMa::

La syukran 3la wajib..yang baik itu dari Allah, hakikatnya semuanya dari-Nya jua

me to thasilah::

Wslm dek =)
Moga hati kita terus hidup dengan sentuhan dan peringtn dari-Nya

me to Sinar cahaya Pertama::

Firstly, thanks coz drop your comment here, pertama kali ana nampk rasanya...
ahlan2 kemari...
mana2 kekurangan maklumkanlah...
sedia membaiki diri..

SiNaR cAHaYa pErtAma said...

:)
blog walking.. jalan2 cari ilmu.. hehe

salam ukhwah~

sinar_islami said...

sila2 ukhtie...
salam ukhwah kembali..

Hamba Allah yang masih mencari keredhaanNya said...

Sesuatu yang sangat bermakna yang saya pelajari dari abang saya ketika saya ambil keputusan utk mendirikn rumah tangga. Alhamdulillaah masih dpt diamalkn hingga sekarang. Pesan abang sgt simple.. percayalah bahwa... Belum tentu sesuatu yg kita sangka baik itu adalah baik utk kita dan belum tentu sesuatu yg kt sangka tak baik tu tak baik utk kita. Oleh itu mohon petunjuk dr Allah krn hanya Allah yg Maha Mengetahui. Seperti yg sinar jelaskan... sentiasa berbaik sangka kpd Allah. Pada pandangan saya sendiri, kt kena juga berbaik sangka sesama manusia. Antara rakan taulan, antara saudara mara, antara adik beradik, antara suami isteri etc etc. Berbaik sangka memberi kita banyak kebahagiaan. Sebaliknya, bersangka buruk hanya memberi kesedihan dan hati yg sentiasa tidak tenang.

sinar_islami said...

benar kata2 hamba...
bila kita mula bersangka buruk tu lah makin sempit dunia rasanya...
dengan manusia apatah lagi dengan Allah..

syukran hamba atas perkongsian..
mungkin hamba blh berkongsi lagi selepas ini..tertarik sinar dgn kalam2mu